#323: Hati-hati dengan Do’amu

Dibaca 264 kali

IMG_0900edit

Ini namanya pekak dan gak ada hubungannya dengan post ini. :D

Saya jarang berdo’a bikin-bikin sendiri di luar do’a yang emang udah standar dan saya hapal. Misalnya aja do’a untuk kedua orangtua atau do’a mohon keselamatan. Saya juga amat sangat jarang menuliskan do’a saya (apalagi sampe menuliskannya di sosmed) dan mengucapkannya di luar do’a-do’a standar tersebut. Bukan karena saya takut atau apa sih … hanya aja, saya percaya bahwa do’a-do’a itu selalu punya kemungkinan untuk dikabulkan. Jadi saya merasa mengucapkannya di dalam hati dengan bersungguh-sungguh membuat saya dan Allah yang saya mohonkan do’a itu berasa lebih deket gitu. :D Perasaan saya aja sih. Hahaaaa….

Misalnya aja akhir-akhir ini suka hujan deras dan angin kencang, saya suka berdo’a macam-macam di dalam hati. Bukan sekedar minta ampun atas segala dosa, tapi juga hal remeh-temeh lainnya: internet semoga gak mati, listrik semoga gak mati, dan lainnya.

Errr … saya bukan mau nyeritain itu sih. :D

Tapi tentang isi do’anya sendiri. Kalau misalnya tanpa kita sadari apa yang kita harapkan di dalam hati dengan sungguh-sungguh itu juga termasuk do’a–dan bukan hanya do’a standar yang kita ucapkan setelah sholat–maka, betapa banyaknya harapan kita yang sebenernya sangat spesifik dan gak terangkum dalam do’a standar itu.

Misalnya aja, saya yang selama lajang gak pernah mikirin nanti mau punya suami kayak apa, tiba-tiba saja, suatu hari, sempat berharap diberikan suami yang kalo bisa orangnya gak kayak saya. Tiba-tiba aja saya mikir gitu: kayaknya hidup bakalan lebih mudah kalo saya dikasih suami yang “lunak”. Maksud saya: lunak sama saya yang keras kepala. :D Sekali itu aja terlintasnya dan beberapa waktu lalu saya keingetan hal itu. Sepertinya do’a saya yang hanya sekali itu dikabulkan. Saya dapet suami yang beneran lunak sama saya. :D Bayangkan gimana ceritanya kalo saya dapet yang sama kerasnya. Bisa-bisa berantem muluk.

Sewaktu saya SMA, saya sempet ngeliatin temen-temen yang les bahasa inggris di tempat yang cukup terkenal dan mahal di Jakarta. Dengan hitungan uang yang dikirimkan orangtua saya ketika itu, mau dihemat sampe kayak apa juga, saya gak bakalan bisa bayar biaya les di situ. Diam-diam saya berharap saya bisa les di sana entah gimana caranya. Entah dari mana uangnya. Tapi saya gak pernah secara spesifik berdo’a untuk hal itu. Saya hanya berharap dalam hati. Lalu beberapa bulan kemudian Ibu saya menelepon menyuruh saya les. Mendaftarlah saya di tempat les itu. Ibu saya ternyata bisa membayar biayanya. Sedang ada rejeki, katanya. :D

Lalu pernah suatu kali saya berharap dengan sungguh-sungguh agar saya bisa menulis dengan tenang. Benar-benar tenang. Saya menganggap apa yang saya dapat hari ini: tinggal di Selayar yang akses internetnya lumayan lancar dan saya gak bisa banyak-banyak keluar rumah karena emang di sini gak banyak kegiatan juga, adalah jawabannya. Saya benar-benar bisa menulis dengan tenang. Bayangkan kalau saya masih tinggal di Jakarta. Saya mungkin tidak akan pernah bisa menulis dengan tenang seperti yang saya harapkan. :D

Jangan-jangan … semua yang saya miliki hari ini adalah jawaban dari kumpulan do’a yang terucap dan juga yang hanya saya bisikkan dalam hati. Mungkin juga ada harapan-harapan yang saya sudah lupa pernah membatinkannya tapi terkabul juga.

Kalau begitu ceritanya … berarti kan, harapan buruk dan kata-kata buruk juga bisa aja terkabul, ya? :D

Bisa jadi salah satu harapan buruk saya juga udah terkabul…. *memandangi blog yang beberapa hari kemaren kena suspended*

Errr … hati-hati dengan do’amu. Itu yang saya ingat-ingat sekarang. Hati-hati. :D

5 Comments

  1. rosita dani
    Jan 28, 2014

    saya juga mba, ngga akan mempublish doa saya di sosmed :)

  2. winny widyawati
    Jan 27, 2014

    Jadi serem (takut gak sengaja mikir yg nggak-nggak), sekaligus seneng (mau mikirin yg bagus2) :cutesmile:

    • octanh
      Jan 28, 2014

      Saya juga kadang baru inget kalo jangan mikir yang jelek-jelek setelah udah dipikirin. :T.T: Perlu energi lebih buat positive-thinking sepanang waktu. :D

  3. ayum
    Jan 27, 2014

    satujuuuuhhh…. aku juga sekarang jadi lebih ati2 kalau ngomong, mbak. kejadian di Jogja kemarin itu, setelah aku sadar ternyata itu komen di status FBku seminggu sebelum kejadian… waktu itu bilang “pengen nggak punya HP”…Rrrrrrrr…lhaa kejadian teniiin… :cry: :cry:

    • octanh
      Jan 28, 2014

      Ayuuuuuuuuum~! Gapapa, jadiin pelajaran. Kok bisa-bisanya sih punya cita-cita gak pengen punya hape? *heran*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)