#324: Dear Stiletto….

Dibaca 133 kali

IMG_4521edit

Mejengin si GiHH gapapa kali ya… :D

Dear Stilo….

Tahukah kamu kalo aku udah nge-stalking kamu selama setahun lebih sampe akhirnya berani ngirim proposal dan sampel naskah? :D

Jadi ceritanya waktu itu saya ketemu saya temen SMA-nya Tuan Sinung di Facebook yang kebetulan suka nulis juga. Cerita punya cerita, dia ngasih tahu kalo ada penerbitan baru di Jogya yang lagi buka lowongan buat naskah chicklit. Saya masih inget banget waktu itu link yang dia kasih itu note Facebook. Dari note itu ada link ke blog-nya Stiletto Book yang masih pake blogspot. :cutesmile:

Eh, masih ada dan masih update ya blogpsot-nya? :D *barusan ngecek*

Setelah itu saya nyoba ngirim naskah nonfiksi dan ditolak. Soalnya naskahnya emang aneh sih. Hahahaaa…. Trus lamaaa … saya nyoba nulis chicklit tapi gak beres-beres. Soalnya saya emang baru belajar nulis dengan tema dan gaya bahasa kayak gitu. Dulu-dulu, saya lebih banyak nulis fantasi–yang selalu ditolak di penerbit manapun. *nangis*

Setelah beberapa waktu, saya juga sempat ikutan seleksi A Cup of Tea dan gak pernah lolos. *nangis tambah kenceng* Tapi temen-temen yang saya kenal banyak yang lolos loh! :cutesmile:

Sekitar tahun 2011-an kayaknya, menjelang akhir tahun, saya nyelesein sampel sekitar 30 halaman cerita Geek in High Heels dan saya beranikan ngirim ke Stilo. Deg-degannya bukan main. Bukan karena takut ditolak sih (udah biasa soalnya ditolak, hahahaaa…), tapi karena saya sendiri gak yakin sama sampel naskah itu. Rasanya cupu banget gitu. :T.T:

Sebulan kemudian, saya terima email yang isinya: Stilo mau saya ngirimin hardcopy naskah saya yang udah jadi. Waktu itu saya gak langsung ngirimin karena saya lagi hamil Thaariq dan beberapa kali pendarahan karena plasenta previa. Banyakan bedrest jadinya. :T.T: Jadilah naskah itu saya selesaikan setelah Thaariq lahir. Dengan agak takut-takut, saya ngirim email nanyain apa saya masih bisa ngirim naskahnya. Gak lama email itu dibales. Saya seneng banget waktu tahu kalau Stilo masih mau nerima! Jadilah itu naskah saya print dan saya kirim cuma pake penjepit kertas. Belakangan saya baru dibilangin sama salah seorang temen penulis kalo ngirim naskah utuh hardcopy ke penerbit sebaiknya udah dijilid buat memudahkan dibaca dan gak bececeran. :cutesmile: Yah, namanya penulis pemula kan yaaa…. :D Masih harus banyak belajar.

Setelah sebulan menunggu, email saya dibales sama Stilo yang isinya (intinya) naskah saya diterima dan akan diedit. Tambah deg-degan sayaaa…. Lagi-lagi bukan karena takut naskahnya diapa-apain, tapi saya sendiri ngerasa kalo naskah itu bakalan butuh banyak perbaikan. Saya takut gak bisa ngebenerinnya dengan baik gitu. :T.T:

Sewaktu saya terima naskah yang udah diedit sama Mbak Herlina P. Dewi, saya gak langsung ngedit. Saya mikir lamaaa…. Hahahaaaa. :D Makanya waktu ngeditnya jadi moloooor…. :T.T: Untungnya Mbak Dewinya sabar. Heheheee….

Saya baru sekali ini nerbitin buku. Jadi gak bisa cerita banyak juga tentang pengalaman menerbitan buku dan segala pernak-perniknya. Hanya aja, saya ngerasa sepanjang proses mulai dari saya ngirim sampel, ngirim hardcopy, sampai ngedit, semuanya itu selalu dibimbing sama Stilo dengan bersahabat. Jadi saya gak ngerasa tertekan atau gimana gitu. Kalo ada yang perlu ditanyain, ya saya nanya tanpa ngerasa takut gimana-gimana. Mbak Dewi juga dengan senang hati akan membalas dan gak pernah ngebikin saya nunggu lama. Kadang dibales hari itu juga. :cutesmile:

Tapi, saya bisa cerita sedikit tentang promosi novel saya di Stilo. Saya merasa kalau untuk urusan promosi ini, Stilo sangat memudahkan saya. Saya dikasih jadwal promosi yang gampang dibaca dan keterangan promo apa aja yang saya harus lakukan. Jadi Stilo gak melepas saya begitu aja untuk promosi. Promosinya dibantu, disokong, dan itu ngebuat saya ngerasa bener-bener gak kehilangan arah gitu. :D Saya yang gak ngerti harus gimana pas promosi, jadi punya panduan harus melakukan apa. Stilo juga ramah di sosmed kalo ada yang nanya tentang novel saya atau kalo ada yang iseng mensyen-mensyen. Hahahaaaa…. :D

Buat saya yang baru punya pengalaman nerbitin satu novel, bekerjasama dengan Stilo itu selain ngasih banyak pengalaman, juga ngasih banyak pelajaran. Semuanya–untungnya–yang baik-baik. :cutesmile: Dunia kepenulisan itu keras, Jendral! Tapi … kalo kita bisa dapet penerbit yang baik dan oke, gak bakalan nyeremin amat urusan nerbitin buku itu. :D

Itu juga yang ngebikin saya pengen nulis novel lagi dan semoga Stilo mau nerbitin lagi. *ngerayu* :D

Buat saya, Stilo bukan cuma udah ngebantu saya jadi penulis novel beneran (kalo dulu masih boongan soalnya :D ), tapi juga ngebikin mimpi saya itu jadi lebih mudah dicapai. :cutesmile:

Punya mimpi jadi penulis itu masuk kategori mimpi yang besar buat saya. Gak mungkin saya capai sendiri. Stilo membantu saya mewujudkan mimpi itu. :cutesmile:

Makasih ya, Stilo. *tjipok*

2 Comments

  1. Rosa
    Jan 27, 2014

    Saya baru beberapa hari yg lalu selesai baca geek-nya mbak… dan saya suka :)

    • octanh
      Jan 28, 2014

      Makasih udah mbaca. Makasih juga udah suka. *hugs*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)