#334: How Far will You Go?

Dibaca 78 kali

IMG_3191edit

Beberapa waktu belakangan, saya udah sampe di fase capek ngeriset. :D

Ada sebuah cerita yang mau saya jadikan novel dan mau saya ikutkan ke sebuah lomba novel, tapi … saya ngambil genre yang sebenernya saya sendiri gak tau apakah saya bisa ngerjainnya atau gak; sci-fi.¬†Saya suka nulis romens sih. Tapi saya gak mau dikenal sebagai penulis romens walaupun sekarang sepertinya demikian. Salah strategi branding kayaknya. :D

Saya capek banget ngebaca banyaaak paper, banyak hasil riset, banyak jurnal. Semua pake bahasa Inggris yang kadang saya harus muter lagi nyari definisi istilah yang digunakan. Kadang hati kecil saya menjerit…. *halah* Saya bisa memilih untuk menulis yang biasa-biasa aja, yang gak perlu banyak riset, yang saya udah tahu gimana-gimananya, yang saya gak bakalan puyeng karenanya. Kenapa juga saya harus menulis tema ini kan, ya? *nangis*

Jadi, akhirnya saya berhenti sebentar. Gak berhenti-berhenti amat sih. Karena jurnal yang udah didonlot tetep dibaca kalo sempet. Tapi gak serajin seperti sebelumnya. Saya beberapa kali mengeluhkan ini sama Tuan Sinung dan jawabannya selalu aja, “Kalo gak suka ya gak usah dikerjain daripada pusing.”

Tapi terakhir saya dapet jawaban yang lumayan menohok juga: how far will you go?

How far should I go?

Saya gak tau sejauh apa saya harus melakukan ini. Saya gak tau. Saya bahkan gak ngerti apa riset ini akan ada akhirnya. Apa saya akan menulis juga pada akhirnya. Atau apa saya akan bisa menyelesaikannya. Saya gak tau.

Beberapa kali saya juga mengalami krisis yang sama. Misalnya waktu saya mau buat tutorial craft. Saya maksa pengen bisa ngambil foto dengan standar tertentu yang gak bisa dicapai dengan kamera saku biasa. Akhirnya saya beli DSLR. Itu pun dengan perjanjian harus balik modal. Sekarang untungnya udah balik sih modalnya, hahahaaa…. :D Kalau saya memaksakan diri hanya bertahan di level bikin tutorial pake kamera saku, mungkin saya gak akan sampai di sini.

Saya menetapkan standar sendiri. Menutup telinga dari bisikan hati yang pengen ngomong: ah, itu banyak kok yang bikin tutorial biasa aja, pake kamera saku. Seandainya waktu itu saya menyerah, mungkin saya gak akan sampe di sini sekarang. Beberapa hari yang lalu ada yang menawarkan saya membuat buku craft. Biasanya, ada fotografer yang akan membantu mengambilkan foto. Tapi karena kendala tempat tinggal saya yang jauh, saya harus mengambil gambar sendiri. Dan gambarnya harus setara dengan kualitas gambar fotografer yang biasa mengambil gambar di penerbitan itu. Seandainya dulu saya berhenti dan gak keras hati … saya gak akan sampai di sini.

Tapi untuk riset sci-fi ini, benar-benar menguras perasaan saya. Hehehee…. Kadang saya pengen banget menyerah dan menulis romens aja kayak biasa. Atau ya berhenti nulis sekalian. Betapa pekerjaan menulis ini membuat saya depresi kadang-kadang. Sebuah buku dituliskan dengan usaha yang gak sedikit, setelah itu masih harus diusahakan lagi agar ada penerbit yang mau menerbitkan, lalu setelah terbit, harus bertahan dari kritik yang kadang menyakitkan. Ini belum masuk ke pasal urusan royalti dan penjualan loh ya. Kalo gak karena suka banget sama tulis-menulis, saya kira orang gak akan ada yang mau bersabar dengan itu semua.

How far should I go?

Banyak novel yang saya baca seolah dituliskan tanpa riset, tanpa usaha lebih. Beberapa bahkan seolah menjadi bukti bahwa menulis gak perlu belajar teknik, ya nulis aja gitu. Toh yang begitu juga bisa terbit. Dan itu membuat saya kadang putus asa. Kalau yang begitu aja bisa terbit dan disukai, kenapa saya harus bersusah-payah?

Setiap usaha memang akan ada balasannya. Tapi … sejauh apa saya harus berusaha agar ada balasannya? Pamrih ya. Tapi memang begitulah adanya. Masuk ke dunia tulis-menulis itu kalau mau main aman, ya ngeblog curhat aja kayak yang sekarang saya lakukan. Tapi kalau mau lebih jauh lagi, kita akan masuk ke industri buku, di mana kadang buku yang laris gak ada hubungannya dengan kualitas. Nama besar pun kadang gak ada hubungannya dengan besar royalti….

Saya harus meletakkan standar setinggi apa? Dan untuk mencapai standar itu, saya harus belajar seberapa banyak lagi?

Kalau saya ingat malam-malam menjelang pagi saya membaca begitu banyak halaman jurnal, menulis ulang sinopsis entah untuk yang keberapa kali, mengedit bab satu entah untuk yang keberapa belas kali … kalau gak karena saya mencintai apa yang saya lakukan, rasanya saya gak akan sanggup.

Lagi-lagi saya pun menutup telinga dari komentar: udah gini aja. Saya gak mau “gini aja”. Atau komentar: udah nulis-nulis aja. Saya gak mau “nulis-nulis aja”. Saya mau sesuatu yang perfect dan sophisticated.¬†Saya belajar lagi, menulis ulang lagi, mencoba menyempurnakan semuanya. Menetapkan standar setinggi yang saya bisa. Karena saya gak tau saya akan sampai ke mana nantinya. Mendingan melompat tinggi sekali sekuat tenaga dibanding hanya berlari-lari kecil dan tidak pernah terjatuh. Gak pernah patah kaki.

So, how far will I go?

Seperti Walter White. Karena dia mencintai chemistry, waktu bikin meth pun dia menetapkan standar 99,1% pure. Standar yang gak bisa dilampaui siapapun. :D

Karena kalau gak bersikap seperti profesional dan berpikir seperti seniman, apalagi yang saya bisa lakukan sekarang? Kalau usahanya biasa, tentu akhirnya akan jadi karya yang biasa-biasa aja.

Yah, mungkin penulis yang punya pikiran kayak saya ini yang akhirnya berakhir bunuh diri karena depresi. Tapi, gak ada yang menandingi rasa puas setelah puluhan halaman selesai diketik. Rasa sesak ketika puluhan bahkan ratusan halaman itu masuk tong sampah. Rasa galau dan tertekan dengan riset dan segala perintilannya. Gak ada yang menandingi itu.

I will go as far as I can.

*buka lagi semua riset dan jurnal*

2 Comments

  1. ulie
    Mar 6, 2014

    kalo baca tulisan2nya mbak octa nih jadi malu sendiri akuhh…. moga bisa jadi ikutan semangat kaya mbak octa yaa,walau bukan semangat nulis…hehehe :cutesmile:

    salam buat thariq yang lucu mbaak… :cutesmile:

  2. Milo
    Mar 4, 2014

    Masih riset? Nggak bisa disambi riset ama nulis? Pan ada bagian yang gak perlu riset (atau udah ada hasil risetnya). Kali kalo disambi nulis ceritanya jadi gak terlalu galau ama riset.

    Galau sekarang, hepi lihat hasilnya kemudian. Semangat Qaqa!

    Etapi, yakin itu semua jurnal/paper yang didonlod emang mendukung buat cerita? Jangan2 jurnalnya nggak nyambung, hehehe…

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)