#337: I did It for Me

Dibaca 136 kali

Alive

Iya nih, masih dalam masa penyembuhan Breaking Bad…. 

Mau nge-review Breaking Bad tapi hati ini masih menangis…. *halah* Jadi saya nyeritain yang lain dulu deh. :D

Pernah gak sih kamu ngebayangin suatu ketika kamu bangun tidur dan menyesali apa yang udah kamu lakukan sepanjang hidupmu? Kayak Walter White di Breaking Bad gitu. Pas dia dikasih tahu dokter kalau dia kanker paru-paru–itu pun tahunya setelah dia pingsan begitu aja dan batuk-batu muluk–trus kamu malah ngerasa harus ngelakuin suatu karena dorongan: kamu pengen hidup! Kamu pengen ngerasa hidup.

Saya nyeritain di Walter White aja yak. :D Jadi dia 50 tahun udah jadi ayah yang baik, suami yang baik, guru yang baik, dia goodboy. Pas dia tahu hidupnya gak bakalan lama lagi, dia malah “breaking bad”, jadi nakal. Sepanjang lima season, kita digiring ke pembelaan dirinya kalo dia cooking meth itu buat nyari uang untuk ditinggalin ke keluarganya setelah dia mati. Biar anaknya bisa kuliah, dan sebagainya. Tapi, di episode terakhir, baru deh dia ngaku kalau sebenernya dia ngelakuin itu karena dia emang pengen. Sebagai guru kimia di sekolahnya, dia over-qualified. Gak ada hal-hal yang ngebikin dia bisa bangga sama pencapaiannya padahal dia cinta banget sama kimia. Bikin meth dan jadi drug lord yang diakui, ditakuti, menguasai pasar dengan meth yang gak tersaingi itu ngebikin adrenalinnya keluar. Ngebikin dia hidup. Ngebikin dia lebih dihargai dan sebaliknya, dia pun menghargai dirinya sendiri.

Pernah gak sih kamu ngerasa kalau apa yang kamu kerjain itu gak ngebikin kamu menghargai dirimu sendiri? Atau gak ngebikin kamu ngerasa hidup?

Banyak banget orang yang bilang pengen mencari makna hidup. Pernyataan yang dari dulu ngebikin saya bingung. Gimana caranya? Buat apa? Kok dicari?

Beberapa waktu belakangan, saya mulai menyadari bahwa saya harus melakukan sesuatu untuk membuat saya bisa menghargai diri saya sendiri. Gak perlu ngikutin trend atau konsensus. Yang penting buat saya, saya melakukannya untuk diri saya sendiri dulu. Misalnya saya pengen banget nulis sesuatu, mengeluarkan “suara” dari dalam hati saya. Bukan karena saya ingin menyenangkan orang banyak. Bukan karena saya ingin dilihat kalau saya bisa melakukannya. Bukan juga karena saya ingin orang tahu bahwa saya punya pencapaian–apalagi sampai bikin orang iri.

Yang paling dasar dan penting: saya harus melakukannya untuk membuat saya merasa hidup dan berarti. Itu kali ya maksudnya nyari makna hidup. :cutesmile:

Ngomong-ngomong tentang tulisan, saya mengakui kalau saya jarang blog-walking. Makanya blog saya jarang ada yang komen. :D Bukan karena saya gak pengen ngebaca tulisan teman-teman yang lain, tapi saya pengen menemukan, apa yaaa … kayak kecocokan antara saya dan tulisan yang saya baca. Kalau mau diikutin itu aturan blog-walking bisa ada ratusan blog yang harus saya kunjungi setiap hari. Dan gak semua tulisan di blog itu memang sesuatu yang perlu dan harus saya baca. Beberapa blog yang saya ikuti dan langganan baca isinya kadang bukan hal-hal yang penting, aktual, atau apa. Isinya kadang cuman guyon, pikiran pribadi si pemilik blog, atau kadang cuman tulisan ringan yang menghibur. Tapi saya lebih suka mengunjunginya dibanding blog lain karena ada sesuatu antara saya dan tulisan yang saya baca itu. Saya kayak cocok gitu ngebacanya. Kayak genre yang saya suka atau tulisannya sesuai selera saya.

Jadi saya gak sembarang baca dan komen begitu aja. :cutesmile:

Karena menurut saya, seharusnya ada yang membuat beda antara blog dan media online lain. Blog lebih personal, lebih memperlihatkan sisi pribadi si penulisnya walaupun tulisan-tulisan di dalamnya gak harus melulu curhat. Karena personal itulah akhirnya ada kedekatan antara pembaca blog dan penulisnya. Hal ini saya baru sadari beberapa waktu belakangan aja. Dulu-dulu kayaknya emang yang ada di pikiran saya cuman gimana caranya bisa dapetin pengunjung yang banyak. Statistik blognya mentereng. Akhirnya saya pun menulis apa yang sekiranya orang lain ini bakalan baca. Akhirnya saya jadi Walter White sebelum dikasih tahu dokter kalau dia kena kanker paru-paru. Saya pun merasa kurang hidup. Heheheee….

Jadi, daripada terlambat, saya mengubah tulisan saya agar jadi lebih personal. Lebih memperlihatkan pemikiran saya. Karena memang itulah yang bisa “dijual” dari blog personal. Masalah banyak atau sedikit komen, udah gak terlalu saya pikirin. :D Bukan karena saya gak ngarepin ada yang komen, tapi kadang saya juga merasa tertekan kalau ada yang komen karena saya harus blogwalking. Bagaimana kalau blognya ternyata gak sesuai dengan selera saya? Bagaimana kalau ternyata apa yang ada di sana bukan sesuatu yang harus dan ingin saya baca? Seperti gak semua buku di toko buku harus kamu beli.  Gak semua menu di restoran harus kamu pesan. :D

Jadi ya gitu…. Akhirnya saya pun mengubah haluan untuk menulis seperti yang saya inginkan. Menyuarakan suara saya sendiri. Biar saya merasa hidup. Biar saya gak telat sadar kayak Walter White yang baru ngeh kalau dia harus ngelakuin sesuatu dalam hidupnya menjelang dia mati.

Karena manusia itu tertarik pada cerita loh. Mereka makhluk naratif. Karena itu, saya ingin menceritakan tentang versi terbaik diri saya sebisa saya. Karena hanya itu yang pada akhirnya akan membuat saya berbeda. Yaaa … semacam branding kali ya. Menguatkan karakter sendiri biar bisa lebih diinget dengan mudah. Trus terakhir, saya ngembaliin semuanya lagi: I do it for me. Saya melakukan semua ini untuk diri saya sendiri. Kalau ada yang kemudian menemukan dirinya ketika mengikuti perjalan saya mencari diri saya sendiri, itu semata-mata karena mereka mereka sendiri. Saya gak bermaksud menjadi menginspirasi, apalagi bisa menunjukkan jalan.

Yes, I did it for me.

Seperti juga Tuan Sinung yang saya wanti-wanti dari awal pas dia lagi nyari beasiswa: kalo lo pengen ngelakuin ini semua karena lo pengen diliat pinter, berhasil, beruntung, cuuuus aja sana ke laut. Do it for yourself … demi kebaikan diri lo sendiri. Kalo lo udah baik, menghargai diri lo sendiri, baru lo bisa ngurusin keluarga lo–bukan kebalikannya. :cutesmile:

Iya, saya istri galak. Hahahaaa…. :D Untung doi sabar.

3 Comments

  1. Ade Anita
    Mar 18, 2014

    Idem. Kalo aku tahun ini lagi mengurangi dalam jumlah banyak ikutan GA. Karena aku pingin nulis yg lebih personal dan suka2 aku.

  2. Alfa
    Mar 17, 2014

    Ini saya komen…. ;)
    Komen pertama di blog nya Octa
    Padahal saya jarang meninggalkan jejak lho….
    :D

  3. Milo
    Mar 17, 2014

    Kalo saya komen, jadi tertekan buat bewe dan komen di blog saya gak? :roll:

    Enaknya saya ngapain ya sebelum saya mati?

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)