#339: Sing Your Heart Out!

Dibaca 36 kali

IMG_3319edit

Let’s talk about something else; about what I do in the morning before coffee and after praying. :D

Kadang, pagi-pagi saya ngerasa mood saya gak jelas. Walaupun saya udah berusaha berdo’a panjang dan khusyuk (semoga khusyuk sih) tapi rasanya masih aja ada yang bikin pagi hari terasa gak menyenangkan. Gak semangat gitu.

Saya suka minum kopi kalau pagi buat bikin melek. Bukan kopi paten kayak kopi item dengan sedikit gula gitu. Saya suka cappucinno atau latte, yah, kopi yang bisa dinikmati sama enaknya kayak menikmati coklat atau minuman lain lah. Kopi ini pun kadang gak bikin saya bersemangat. Apalagi kalau hari itu, saya harus terkoneksi secara emosi dengan banyak hal. Anak-anak salah satunya. Trus tulisan salah dua yang lain. Kerjaan rumah mah gak usah diitung pake emosi ya, dia bakalan selesai juga walaupun saya ngerjainnya gak sepenuh hati. Hahahaaaa…. :D

Satu hal yang sering saya kerjain kalau udah ngerasa kayak itu: ambil headphone dan nyetel musik kenceng-kenceng.

Saya pengeeen banget curhat di sosmed, sungguh! Betapa kadang jari-jari saya gak tahan buat mencurahkan isi hati di pagi hari yang galau dan gak karuan. Tapi, menurut pengalaman saya, itu cuman bakalan bikin hati makin gak beres kalau curhat dan curhatan kita dilihat sama banyak orang. Emang sih saya kayaknya sok ngartis. :D Tapi, siapa yang bakalan jamin kalo saya gak bakalan terkenal setahun atau dua tahun dari sekarang? (Yeah, that’s the spirit!) Bener tapi, kan? Setahun yang lalu saya bahkan gak ada yang kenal. Sekarang? Bikin satu status aja kadang yang nge-likes banyak banget. Menandakan kalau apa yang saya tulis di sosmed memang ada yang baca. :D Siapa yang bisa jamin saya gak bakalan jadi penulis terkenal atau editor atau apalah gitu nantinya? Atau Tuan Sinung tiba-tiba diangkat jadi Menkominfo (yang mana kalau ini terjadi saya bakalan langsung minta kebijakan pengaturan speed internet biar saya bisa streaming acara kesukaan saya. :D) Apa aja bisa terjadi. Toh, belum lama ini, sekitar dua tahun yang lalu, punya buku yang diterbitkan itu aja masih cita-cita buat saya. Cita-cita yang keliatannya jauuuh banget.

Balik lagi ke hal yang saya lakukan di pagi hari, saya suka nyetel musik kenceng-kenceng. Semacam soundtrack of the day. Saya nyetel bukan cuman buat didengerin, tapi juga ikutan nyanyi. I sing my heart out!

Kayak pagi ini, tulang-tulang saya masih berasa pegel sih. Agak linu dan menurut dokter (juga pengalaman Ibu saya yang pernah kena flu tulang), nanti setelah seminggu rasa linunya bakalan hilang sempurna. Tapi seminggu kan, lama yaaa…. Jadi saya emang masih merasa gak beres gitu tulang-tulangnya. Dan itu ngebikin hati saya juga rasanya gak beres. Mau lanjut ngerjain tulisan yang terbengkalai selama seminggu belakangan pun rasanya gak semangat. Jadi saya ambillah itu headphone, saya setel Bruno Mars yang Young Girls, dan saya ikutan ber-youuuu … youuuu. Tau kan, bagian itu? Yang rasanya kalau ada cowok dengan suara semerdu Bruno Mars nyanyiin bagian itu di deket saya, tembok rumah pun bisa meleleh dibuatnya? Hahahaaaa….

Sampai siang saya masih ber-youuuuu … youuuuuu. Sampe sekarang sih. :D

Bukan karena semangatnya gak dateng-dateng. Tapi itu udah jadi soundtrack of the day. Kalo saya udah bosen, ntar baru saya ganti soundtrack sama lagu lain.

Pengetahuan musik saya gak banyak dan saya juga kadang susah nemuin penyanyi dan lagu yang cocok dengan mood saya. Tapi kalo sekalinya saya nemu, saya bakalan sukaaa … banget. Pernah sekali, seorang teman ngasih link Youtube girlband Korea (saya lupa apaan namanya) dan katanya sih lagunya luar biasa bagus. Sayangnya, saya gak terkoneksi sama lagunya. Trus sekali waktu saya malah suka sama band entah dari mana yang menyanyi entah dengan bahasa apa.

Kalau saya lagi sedih, saya juga melakukan hal yang sama. Embrace! Rasakan kesedihan itu. Soalnya menurut pengalaman saya yang sering sedih ini, hahahahaaaa, pas kita sedih, kita ngerasa udah gak bisa lebih sedih lagi. Padahal bisa loh! :D Coba aja lagi sedih trus dengerin lagu yang sedihnya kebangetan kalo gak nambah sedih dan merasa paling merana sedunia. :D

Gak ada yang bertanggung-jawab pada perasaanmu sendiri. Bahkan orang yang menurutmu udah nyakitin kamu dan ngebikin kamu sakit. Sh*t happens … a lot! Bersiap-siaplah. Tapi banyak juga bahkan sesuatu yang berjalan mulus tanpa kamu rencanakan. Jadi yaaa … adil sih itungannya.

Setidaknya, kalo banyak hal yang sesuai sama yang kamu pengen, kamu masih bisa pasang headphone dan sing your heart out. Kamu butuh pelampiasan, menyanyilaaah~! Or, if you really have a move, go dance. Sayangnya badan saya kakunya ngalah-ngalahin balok kayu sih, jadinya saya susah mau menari begitu. Saya menari juga … kadang. Kalo saya udah gak tahan buat gak menari. Tapi itu jarang. :D

Kita semua butuh katarsis. Beberapa nyari narkotik, beberapa yang menulis, berkesenian. Kita bisa memilih dosis yang paling rendah: menyanyi. Mungkin pada tingkat yang lebih religius, kita bisa menari seperti para sufi.

Tapi … sekarang sih, saya cuma perlu menyanyi. Menyanyikan lagu yang beat-nya oke, before coffee and after praying. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)