#342: Kekuatan Super

Dibaca 56 kali

IMG_2449edit

Kalo kamu bisa milih untuk punya satu kekuatan super, kamu pengen bisa ngapain?

Kalo saya pengen bisa menghilang. Hahahahaaaa…. :D

Mungkin karena aslinya saya ini introvert dan gak pengen terlalu banyak keliatan sama orang tapi di sisi lain, saya pengen bisa dengan leluasa memperhatikan orang lain, saya jadi pengen bisa menghilang. Kekuatan lain kayak terbang gitu, kayaknya saya gak tertarik. Pernah naik wahana di Dufan, kan? Saya ngebayangin kalo terbang, pasti isi perut kayak kekocok begitu. Heee … makasih aja deh. Soalnya saya gampang mual dan muntah orangnya. Hahahahaaa. Belom lagi kalo terbang gitu kan bakalan kena angin ya. Kudu pake jaket tebel. Yang awalnya pengen punya kekuatan super biar hidup tambah asyik, malah berakhir masuk angin trus kerokan ntar. :D

Tapi kalo bisa menghilang, coba deh bayangkan betapa hidup bakalan indah. Misalnya saya bisa duduk-duduk di toko buku sambil mbaca tapi gak beli dan gak diomelin sama yang jaga. Hahahaaa…. Eh, beli ding. Kalo ada uangnya. Tapi kalo gak, kan, lumayan ya. :D

Trus saya bisa jalan-jalan ke mana aja yang saya mau tanpa peduli penampilan saya kayak apa. Saya bisa pake apaan aja dan gak ada orang yang liat. Sementara saya tetep bisa ngeliat apa yang saya mau. Bayangkan saya bisa merampok bank! Hah! Kenapa saya jadi mikir kayak villain begini? Heheheee.

Itulah … kayaknya enak gitu kalo saya bisa menghilang. Gak perlu ribet dengan pandangan orang. Gak perlu ribet juga dengan bagaimana saya mau dipandang sama orang. :D

Saya kadang suka bingung gitu loh kalo ada banyak orang. Kayaknya ini kok ya rusuh amat gitu. Trus kalo saya ada di antara orang yang banyak itu, saya biasanya milih mundur aja. Daripada kejepit trus urat kecetit, kan mending mengalah, mundur.

Beberapa hari yang lalu, saya sempet nonton wawancara Madonna di Ellen Degeneres. Dia bilang, kalo dia orangnya pemalu. Lamaaa … saya berusaha paham gimana ceritanya orang kayak Madonna itu pemalu. Tapi setelah dia menjelaskan kalau penampilan dia di panggung itu lebih ke metafora yang ingin dia bawakan, dan dia aslinya bukanlah orang yang ada di panggung itu, saya jadinya paham. Mungkin saya juga begitu kali ya. Saya menulis kayak sekarang ini bukan karena saya pengen diperhatikan, tapi karena kepala saya penuh aja gitu. Kayak ada sepuluh film yang diputer berbarengan dan kalo saya gak menuliskan apa yang saya lihat di salah satu film yang lagi muter itu, bisa-bisa saya lupa. Kalo filmnya gak bagus sih gapapa. Tapi kalo bagus?

Kadang juga saya nulis hanya karena saya pengen cerita. Saya suka bercerita. Tapi kalo ada yang minta saya menceritakan lisan apa-apa yang pengen saya ceritain, saya kadang bingung. Padahal di dalam otak udah ada nih, yang mau diceritain. Hanya saja, kalo disuruh langsung ditransfer ke bentuk verbal gitu, saya kelabakan juga. Mendingan disuruh tulis aja deh.

Kadang saya suka ketawa sendiri loh. Misalnya saya ngerasa ada yang lucuuu … banget yang lagi saya pikirin. Trus saya gak tahan. Ya saya ketawa aja gitu. Kalo disuruh menjelaskan apa yang bikin saya ketawa, saya bisa sih. Tapi gak janji kalo itu bakalan lucu juga di orang yang lain. Misalnya beberapa hari kemaren, saya kalo denger kata “you don’t get it do you?”, itu rasanya lucuuu … banget. Ini gara-gara saya sama Tuan Sinung nonton The Big Bang Theory dan saya ketawa di bagian yang Tuan Sinung gak ketawa dan karena dia gak ngeh kalo itu lucu, itu jadinya lucuuu … banget buat saya. Buat saya doang. Saya ceritain gini juga gak ada yang paham kan, kenapa itu lucu. *putus asa* Nah, itulah kenapa saya pengen menghilang dan ketawa ngakak sendirian tanpa ada yang nanya kalo saya kenapa. :D

Dulu pernah kejadian salah seorang temen saya dateng pagi-pagi ke sekolah dan pas nyampe kelas dia ketawa ngakak gede-gede. Pas ditanya kenapa, dia gak mau jawab. Dia cuman bilang kalo dia pengen ketawa soalnya di jalanan tadi dia udah berusaha nahan ketawa sampe perutnya sakit. Dan itu dia beneran ketawa puas-puas sampe akhirnya mukanya biasa lagi, kayak gak terjadi apa-apa. Saya mau nanya juga udah aneh aja gitu ngeliat dia. Dan sekarang saya paham gimana rasanya ketawa sendirian karena ngerasa lucu sendirian. Hahahahaaa….

Trus kadang saya suka ngeliat hal tertentu yang buat orang lain biasa aja tapi buat saya luar biasa. Misalnya, suatu kali saya ke Mall Ratu Indah dan saya tertarik banget liat balon warna merah muda yang ada di etalase toko. Balon. Iya, balon. Merah muda. Soalnya menurut saya, itu balon disusun dengan cara yang gak biasa dan entah kenapa saya yakin itu balon dikasih tali ke atas buat bikin dia keliatan terbang. Jadi itu bukan balon helium. Dan bayangkan gimana reaksi orang kalo ngeliat saya tiba-tiba jongkok di depan etalase toko cuman karena saya pengen memperhatikan itu balon. :D Dan terus terang saya beberapa kali bolak-balik di depan itu balon cuman buat mastiin teori saya. Saya jalannya pelan-pelan. Seandainya saya bisa menghilang, mungkin bakalan lebih mudah ya. Saya tinggal duduk nangkring di situ tanpa ada yang bakalan memperhatikan.

Sekali waktu saya ke Trans Mall dan saya ngebayangin, enak kali ya nyelupin kaki ke kolam-kolam yang ada di dalem mall situ. Saya penasaran itu aernya wanginya kayak apa. Kalo di Dufan kan aernya wanginya khas gitu ya. Wangi apalah itu. Pokoknya gitu. Nah, saya ngerasa aer di dalem Trans Mall itu juga baunya begitu. Saya penasaran tapi gak berani mau ngambil dikit aernya trus dicium. Bisa diuber satpam ntar…. :D

Dan suatu kali saya pernah ada di toko buku dan saya pengeeen banget ikutan nyanyi karena yang lagi disetel lagunya Sheila on 7. Saya mau nyanyi pelan-pelan gak asyik. Gak lepas gitu. Seandainya saya gak keliatan, saya bakalan karokean di situ. :D Dan untuk lagu Melompat Lebih Tinggi itu, pas di kata-kata “kau siap mengangkat aku lebih tinggi”, itu kan perlu sambil lompat ya nyanyiinnya. Ya kan? Emang kamu gak kepengen lompat gitu pas sampe di lirik itu?

Trus kalo di pasar, saya suka gemes ngeliatan mata ikan. Pengen saya tutupin gitu atu-atu. Makanya kalo beli ikan, saya suka sambil nyolok-nyolok matanya gitu. Saya tau sih, itu mata ikan gak bakalan nutup juga walopun udah dicolok. Gak bakalan ngerasa kelilipan juga dia. Tapi saya sebeeel aja gitu. Menurut saya sih, harusnya itu ikan pada merem gitu. Merem! Seandainya saya gak keliatan, saya bisa tutupin itu mata ikan pake daon dan penjualnya gak bakalan marah. Soalnya dia gak bakalan bisa liat siapa yang punya kerjaan begitu.

Ini saya cerita apaan sih ya? Hahahahaaa….

“Kalau pun terjatuh nanti
Kau siap mengangkat aku lebih tinggi!” *lompat*

Yeaaaaah~!

*lompat*

*menghilang*

4 Comments

  1. lisa
    Apr 5, 2014

    Klo bs ngilang, tempat pertama yg pengin saya kunjungi adalah rumah mantan, pengin lihat sekarang dia kabarnya gimana,bahagia enggak sama pendampingnya yg sekarang
    :-P

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Ish, mantaaaaaaan. Hahahahaaa. :D

      Mantan saya pakabar yak?

  2. HM Zwan
    Apr 5, 2014

    (mendadak berimajinasi)udah kebayang bisa ngilang tiba2,pingin keliling dunia…gratis,pingin ke korea,cling langsung ke korea..pingin ke turki,cling langsung deh nginjek turki hahaha….*bangunnnnnnnnnnnnnnnnn* :D

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Itu kayak di pelem Jumper. Seru tuh! :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)