#344: Seperti Batang Bambu Tua

Dibaca 91 kali

IMG_2397edit

Buat yang sudah kenal dengan Tuan Sinung, paling mikirnya kalo blio itu tipe suami nrimo dan lapang dada mau diapain aja. Hahahaaa…. :D Yang mana itu salah besaaar! Dan saya keliatan kayak istri cerewet yang kerjaannya maksa-maksa suami ngerjain ini-itu. :D Itu juga salah besar. Hahahahaaa….

Tuan Sinung itu demanding. In a good way sih. :D

Pas baru-baru nikah, gak terlalu berasa sama saya. Mungkin juga karena dia belum mampu ngasih fasilitas banyak buat saya. Tapi, pas dia udah bisa ngebeliin ini dan itu, dia pun mulai menetapkan standar lumayan tinggi. Misalnya aja, dia gak suka ngeliat saya gak ngapa-ngapain. Bukan buat urusan kerjaan rumah. Karena di rumah saya sendiri ada asisten yang membantu mengurus rumah biar keliatan agak terawat sedikit lah. :D Tapi untuk urusan apa ya namanya itu … urusan kompetensi? Hahahaaa…. :D

Dia sebel kalo ngeliat saya seharian bengong, atau gak cuman nonton, atau gak yaaa … keliatan gak ada kerjaan menurut standar dia gitu deh. Dia maunya saya ngerjain sesuatu. Terserah. Apaan kek. Makanya pas ada rezeki, dia semangat banget buat ngebeliin saya laptop (yang akhirnya rusak setelah lima tahun di-abuse setiap hari tanpa henti). :D Dia ngebeliin laptop biar saya ngerjain sesuatu di situ. Walaupun saya akui, saya lebih banyak nge-games dibanding ngerjain sesuatu yang berguna menurut standar dia di laptop itu, tapi lumayan lah. Setidaknya itu bisa bikin saya gak terus-terusan didesak-desak buat ngelakuin sesuatu.

Gak masalah buat dia seandainya saya nulis tapi gak pernah diterbitkan. Gak masalah juga seandainya saya nulis cuman buat ditaroh di blog. Gak masalaaah. Yang masalah itu: saya gak ngapa-ngapain. Itu juga yang ngebikin dia seneng-seneng aja setiap kali saya pengen beli domain baru atau hosting minta digedein, atau themes blog minta diapain kek gitu biar keliatan bagus. Hal kayak gini berlanjut ke barang-barang lain. Misalnya aja suatu hari saya bilang: asyik kali ya kalo saya punya kamera saku. Bisa ngerjain ini dan itu. Gak lama, dia pun membelikan kamera saku. Dia juga semacam minta diliatin gitu sih, saya ngerjain apaan aja pake itu kamera. Karena beberapa kali kejadian saya berhasil ngebalikin modal yang dia keluarkan untuk membelikan fasilitas itu, jadinya dia sendiri kayak keranjingan ngebeliin ini-itu. Misalnya yang terakhir, dia beliin saya buku.

Trus dia bilang: Berapa lama buku ini bisa balik modal?

Saya bilang: Yah, dua bulan.

Maksudnya tuh: berapa lama itu buku bakalan mendatangkan sesuatu yang harganya kira-kira sama dengan sejumlah uang yang dikeluarkan untuk membeli buku itu.

Dan memang dalam waktu kurang dua bulan, modal beberapa buku yang dia kasih itu “mendatangkan” beberapa buku lain yang nilainya lebih besar. Dia suka tuh kalo saya bisa ngelakuin yang kayak gitu.

Pas beli kamera DSLR juga. Dia nanya: berapa lama ini bisa balik modal. Saya bilang: kurang dari setahun. Yang terjadi: beberapa bulan aja. :D

Makin banyak fasilitas dan makin banyak juga taruhan “balik modal” yang bikin hari-hari saya gak membosankan. :D

Saya tau sih kadang-kadang hal kayak gini sama dia dipake buat hiburan. Mungkin dia capek gitu di kantor, trus dia pulang ngeliatin istrinya yang abis diempanin sesuatu berhasil gak menumbuhkan apaan aja dari yang dia kasih itu. :D

Kalo buat dia hiburan, buat saya, hal-hal kayak gini saya pake buat menutup lubang di hati saya. Saya gak mau semakin tua malah jadi semakin rapuh dan berongga; seperti batang bambu tua. Saya juga gak mau dia kayak gitu. Walopun dia gak ngeblog (karena gak sempet) dan juga jarang keliatan berkeliaran di sosmed, tapi dia juga melakukan hal-hal yang saya bawa ke hadapan dia untuk jadi bahan pertaruhan. Soalnya saya juga gak mau hidup sama orang yang kayak manekin; gak pernah tumbuh dan begituuu … aja dalam waktu yang lama. Kalo malem menjelang tidur, saya dan dia suka ngobrol, dan dia suka bilang kalo dia gak bisa nemuin orang yang bisa dia ajak ngobrol di luaran seperti saya. Bukan urusan topiknya sih, karena saya juga kadang gak ngerti kabar terkini dari dunia yang dia suka, tapi juga bagaimana obrolan itu bisa menutup relung kosong yang dibawa-bawa seharian sejak siang. :D

Kalo di deket dia, saya jadi ngerasa “utuh” dan “penuh”.

Nah, itu definisi cinta yang sekarang saya pahami. Bukan yang deg deg seeeer … lagi. :D

Kalo masalah jadi orangtua yang baik, atau jadi pasangan hidup yang baik, jadi pecinta yang baik … sampai detik ini pun saya dan dia masih belajar. Karena kadang saya ngerasa bahwa setiap hari kita berubah (anak-anak pun demikian), maka sisa cinta di hari kemarin gak bisa dipakai untuk menghangatkan hubungan di hari ini. Perlu cinta yang baru.

Ini kok ngalur-ngidul ya? :D

Yah, gitu deh pokoknya.

Dia pengen saya ngerjain sesuatu yang bikin saya seneng, mengejar cita-cita yang saya pilih sendiri, ngelakuin hal-hal yang ngebikin saya merasa tercerahkan karena itu secara gak langsung juga berimbas ke dia. Semacam happy wife happy life gitu kali, ya. Kadang saya capek. Pengen diem aja trus ngemil sambil nonton apaan kek gitu yang lucu-lucu. Tapi … dia gak pengen saya berhenti.

Seminggu belakangan ini laptop saya juga rusak. Jadinya ya saya kebanyakan males-malesan gitu. Dan dia gak sukaaa…! Padahal saya baru aja menyesuaikan diri dengan ritme “lebih banyak gegoleran for the sake of happiness” dan juga banyak-banyak makan biar BB naik.

Sampai akhirnya beberapa hari yang lalu (mungkin karena udah capek ngeliat saya males-malesan muluk) dia tanya: Kalo MacBook Pro, berapa lama balik modalnya?

*keselek*

Saya jawab: Tergantung. Retina display apa gak? :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)