#345: The “Aha” Moment

Dibaca 68 kali

IMG_2370edit

Pernah gak sih kamu mau ngelakuin sesuatu tapi udah berasa “hawa”-nya gak enak trus kamu nekat, trus akhirnya jadinya gak beres?

Atau, pernah gak sih kamu ngerasa ada sesuatu yang gak bener (entah gimana caranya) pas ketemu pertama kali sama orang tapi nekat menjalin hubungan dan akhirnya pun gak bener?

Kadang-kadang saya ngerasa sebenernya kita tuh punya alarm yang mengingatkan kalau kita mau melangkah ke tempat atau nikung ke arah yang gak bener. Kalau kamu pernah nonton Oprah Show, Oprah menyebutnya dengan “aha moment”. Susah juga nyeritain rasanya dari si “aha moment” ini. Pokoknya kamu ngerasa aja ada yang gak beres.

Misalnya nih ya, beberapa tahun yang lalu, ada yang ngajak saya jualan baju. Saya awalnya tertarik. Tapi entah kenapa ini bukan ketertarikan yang murni tertarik dan pengen nyoba. Ada rasa lain yang bilang kalau ini bakalan gak beres nanti hasilnya. Sayangnya, waktu itu saya nekat. Saya tetep ngeluarin modal lumayan banyak dan gak balik modal. Sewaktu waya inget-inget, dari awal juga saya udah ngerasa ini gak bakalan beres. Rasanya pas mutusin mau jualan tuh, saya ngerasa gak sepenuhnya tenang. Bener aja kan….

Minggu lalu ada kejadian kayak gini juga. Mirip. Sering juga sih kalo diinget-inget. Masalahnya, kadang saya mengabaikan perasaan ini entah kenapa. Kadang saya mempertimbangkan hal-hal lain dengan cara lebih logis dan itu ngebikin saya pede buat melangkah. Itu juga bikin saya mengabaikan warning yang udah ada sejak awal. Soalnya “warning” kayak gini tuh susah juga buat dipikirkan logis sih. Susah buat dimasukkan ke pertimbangan yang itung-itungan untung-ruginya jelas.

Kalau yang berhubungan dengan orang, hmmm … pernah suatu kali saya ketemu dengan orang yang ngaku kerja di BNN dan dia pake seragam. Jadi gampang buat dipercaya. Trus orang ini deket dengan salah seorang Tante saya. Tante saya ini, punya dua anak gadis dan memang si Tante punya impian untuk menikahkan anak gadisnya dengan cowok mapan, kaya, ganteng, dan sholeh. Siapa juga yang gak ya? Hahahaaa…. Tapi, cara si Tante kadang suka agak maksa gitu. Dia suka ngejodoh-jodohin anaknya.

Lalu, suatu hari si Tante sakit dan dirawat di RS. Polri Kramat Jati. Di sana dia ketemu dengan cowok yang ngaku orang BNN ini. Sebut saja Udin, nama sebenernya. :D Mereka cepet akrab karena si Udin juga suka bolak-balik ke RS untuk menjenguk rekannya yang (katanya) terluka pada sebuah peristiwa penangkapan bandar narkoba. Beberapa lama si Tante di RS, mereka pun berteman.

Sepulang dari RS, si Udin dateng ke rumah si Tante. Menjenguk katanya. Dan itu dilakukan berkali-kali. Pas si Tante udah sehat, si Udin masih tetep dateng. Alasannya sih karena si Udin suka dengan salah satu anak gadis si Tante. Si Tante pun senang dan menjodoh-jodohkan mereka. Si anak gadis awalnya mau dan suka. Tapi karena si Udin terlalu sering datang dan si Tante juga terlalu memaksa, si anak gadis pun melawan dan gak mau deket-deket sama si Udin lagi.

Nah, si Udin ini pada suatu hari di bawa ke rumah saya. Pas saya ngeliat pertama kali, saya mikir: ini orang kok “gak enak” diliat ya. Pokoknya saya gak merasa semua yang diceritakan tentang dia oleh Tante saya itu benar adanya. Saya gak percaya. Apalagi mukanya cengengesan begitu. Dan dia dengan senang hati nyeritain tentang bandar, narkoba, dan sebagainya. Sesuatu yang saya kira harusnya gak diceritain ke orang biasa kayak saya. Siapa tahu itu rahasia BNN kan gitu, ya. Hahahaaaa….

Lalu, saya pun kehilangan cerita tentang si Udin ini beberapa lama. Itungan bulan kayaknya. Sampai suatu hari saya ketemu dengan salah seorang anak gadis si Tante yang dateng main ke rumah. Dia curhat tentang si Udin yang udah berani nginep di rumahnya beberapa hari. Trus gak lama saya juga dapet cerita kalau si Udin ini nginepnya udah itungan minggu. Terakhir, si Udin pun udah tinggal di rumah si Tante selama sebulan lebih.

Saya pun jadi bertanya-tanya: ini orang kenapa ya? Siapa ya? Ada apa ya?

Suatu hari, si Tante datang ke rumah dan cerita kalau dia udah mengusir si Udin. Jadi, suami si Tante ini masuk RS. Di sana dia ketemu dengan beberapa orang yang ternyata kenal sama si Udin. Mereka bilang kalau si Udin ini bukan orang BNN. Dia pengangguran. Istrinya kerja di RS itu sebagai cleaning service. Memang si Udin ini kerjaannya menipu. Dia suka ngedeketin orang, trus kalau udah deket, nanti dia nginep di rumah orang itu. Dia minta makan, minta baju, minta ini dan itu. Karena dia masih muda dan tampangnya pun lumayan, dia juga jago banget aktingnya jadi orang BNN, orang yang jadi korban dia pun biasanya percaya aja. Apalagi kayak si Tante yang ngarepin banget anak gadisnya punya suami kayak si Udin.

Saya kalau inget kejadian itu, suka mikir: itu si Udin emang dari awal udah gak enak keliatannya. Gelagatnya gak beres aja gitu. Kok bisa ya, si Tante sampe ketipu?

Hal-hal yang kayak gini ini, menurut saya bisa dihindari. Kita sebenernya udah punya “warning” kalau ngeliat atau menghadapi sesuatu yang sekiranya bakalan membahayakan. Tapi kadang keinginan, itung-itungan logika, atau nafsu kita menutupi “warning” itu.

Itu juga yang sekarang ngebikin saya lebih memperhatikan “aha moment” ini. Kalau kamu pernah membaca bukunya Gladwell, dia juga ngebahas tentang hal ini. Dia nyebutnya bukan “aha moment” tapi “blink moment”. Kejadian yang berlangsung beberapa detik aja yang bikin diri kamu menginformasikan kesan tentang hal yang lagi kamu hadapi. Di bukunya Gladwell, ceritanya tentang seorang petugas museum yang ngeliat patung kuno tapi dia malah ngalamin “blink moment” yang bikin diri dia ngerasa kalau patung itu “fresh”. Dan bener aja, pas diteliti itu patung bukan patung kuno. Tapi patung palsu yang dibuat menyerupai gaya contra-posto patung kuno.

Mungkin kesan pertama kita emang salah. Bisa jadi “warning”, “aha moment”, atau “blink moment”-nya emang gak ngasih informasi tepat. Tapi saya pikir perlu diperhatikan juga.

Itu yang sekarang lagi saya usahakan. Pokoknya kalo ada apa-apa trus dari awal saya udah ngerasa gak enak, gak beres, atau gak nyaman … mending gak usah dikerjain sekalian. Kalau ada orang yang sikapnya saya gak suka, gak nyaman, atau gak beres menurut perasaan saya, mending hati-hati sejak awal. Daripada ketemu sama yang semodel Udin lagi? Hahahaaaa…. Udin ini ada karena keinginan kuat orang-orang macam Tante saya yang ingin anaknya dapet suami kaya dan mapan, jadinya dia gak sensitif sama hal-hal aneh yang udah keliatan di awal. Coba kalau si Tante keinginannya biar anaknya dapet suami shaleh dan rajin bekerja, yaaa … gak bakalan kegoda sama orang macam Udin ini. :D

Hari ini, Manteman ke TPS ya? Selamat nyoblos yaaa…. :cutesmile:

2 Comments

  1. leyla hana
    Apr 9, 2014

    aaaaagh! Kejadian itu baru aja terjadi sama aku juga. Ini tukang taman yg mau bikin taman di rumahku, orangnya banyak ngomong dan terkesan meyakinkan tp sebenarnya aku udah gak yakin sejak awal. Eh bener dia nipu, kerjaan ga selesai pdhl uang udah diterima :(

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Beberapa kali aku juga ketemu orang kayak gitu pas ibuku bangun rumah, Mbak Leyla. Yang paling parah pas ibuku mesen gorden. Uangnya udah dibayar, orangnya gak pernah muncul lagi. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)