#346: Sakit, Buku, Laptop, dan Cinta

Dibaca 192 kali

book

Kiriman buku, yeaaaay~!

Setelah peristiwa aneh-aneh yang terjadi di bulan kemaren dan awal bulan ini, akhirnya saya bisa nongkrong di depan laptop lagi. Laptop boleh minjem. :D

Bulan lalu saya kena penyakit yang namanya chikungunya atau ada juga yang nyebut flu tulang. Diawali dengan demam tiga hari. Cukup tinggi sekitar 39 derajat celcius dan demamnya stabil. Gak turun-turun. Turun cuma kalo dikasih parasetamol. Awalnya, saya kira saya demam karena cuaca yang kurang baik. Soalnya biasa begitu. Tapi saya gak pernah demam yang sampe setinggi itu. Paling anget-anget dikit kalo hujan ama terik ganti-gantian datengnya di satu hari. Biasa gitu di sini. Kadang hujan deres. Gak lama terik aja gitu. :mewek:

Trus akhirnya saya ke dokter. Kata dokter demamnya gak spesifik jadi harus di tes darah soalnya dicurigai demam tifoid. Tapi ternyata bukan. Masuk hari ketiga ini, tulang-tulang saya rasanya linu banget. Nyeri di persendian. Paling terasa sakit itu di punggung. Saya sampe tidur diganjel bantal (yang mana gak membantu juga). Ternyata saya kena chikungunya. Gak ada obat yang spesifik. Yang dikasih cuman parasetamol untuk menurunkan demam dan vitamin karena masuk hari ketiga ini, lidah saya rasanya gak enak. Makan pun susah karena mual dan kalopun bisa makan, abis itu gak lama saya muntahin lagi.

Jadi, selama seminggu saya bersabar dengan rasa sakit di tulang-tulang dan demam.

Bukan itu yang berat sebenernya. Saya lapaaar!

Bayangkan, sampe sekitar seminggu, saya gak bisa makan. Dibeliin apapun yang kayaknya bakalan kemakan, sampe di mulut rasanya kayak sampah. Satu-satunya yang bisa saya telan cuma jus alpukat. Itu juga gak pake dirasa-rasain. Langsung ditelen aja. Dan saya harus berusaha biar gak muntah. Ada juga sih saya dikasih obat yang mengurangi mual, tapi tetep aja rasanya pengen muntah. Jus alpukat itu gak ngenyangin. :mewek:

Sampe hari ketiga, saya masih bisa tahan lapar. Abis itu, saya sampe nangis loh karena lapar. Saya sampe bilang sama Tuan Sinung, “Gue lapeeer. Pengen makan yang gak muntah.”

Beberapa malam saya susah tidur karena kelaparan. Ini juga yang bikin demam saya susah turun. Obat yang udah diminum juga dimuntahin. :mewek:

Setelah seminggu, keadaan saya mulai baikan. Udah gak demam tapi nyeri di tulang masih terasa. Sampe seminggu setelahnya masih terasa juga. Waktu sakit itu, nyerinya bener-bener nyeri. Jalan pun gak bisa. Jadi saya digendong-gendong sama Tuan Sinung. Dia ijin gak masuk kantor karena harus gantian ngurus anak dan ngurus saya juga. Untungnya, pas udah semingguan ini, saya udah bisa makan. Walopun apapun yang saya makan rasanya kayak sampah, tapi udah gak dimuntahin lagi dan saya udah gak kelaparan lagi.

Selama hampir sepuluh hari kali ya, saya gak ngapa-ngapain. Gak membaca, gak nulis, gak ngapa-ngapain! Dan itu ngebikin saya bosen. Satu lagi, itu ngebikin saya lebih menghargai kesehatan. Emang bener, kesehatan itu mahal. Sesuatu yang harus dijaga kalo kita masih dikasih.

Saya jarang sakit yang berat. Sekali-kalinya saya masuk rumah sakit waktu tabrakan dan kaki patah pas kelas satu SD. Trus kali kedua waktu melahirkan Isha karena harus caesar. Trus melahirkan Inda dan Thaariq. Itu aja. Saya gak pernah masuk rumah sakit karena sakit. Tapi kalo demam ama pilek mah sering. :D Makanya pas sakit kemaren itu dan dokternya bilang kalo bisa jadi ini demam tifoid, saya langsung kuatir kalo harus dirawat. Nanti anak-anak gimana? :mewek:

Abis sakit, selera makan saya gede banget. Hahahaaa…. Saya makan banyak dan teratur. Gak kayak biasanya. Karena saya juga udah paham rasanya kelaparan. Walopun cuman makan pake balado kentang dan sayur bayem, saya semangat! Biasanya saya semangat kalo makan pake gulai atau soto. Yang ribet-ribet gitu lah. Tapi sekarang saya makan apapun. Yang penting saya gak kelaparan di jam makan. :D

Lalu … semangat makan saya ini bikin saya minum susu kadaluarsa beberapa hari lalu. Hahahaaa…. Karena niat gak mau kelaparan di pagi hari, saya udah gak liat-liat lagi tanggal kadaluarsa itu susu kotak. Saya juga gak curiga kenapa itu susu kotak tinggal sendirian di kamar. Saya beli susu selalu sekotak besar biar lebih murah. Biasanya ditaroh di kulkas atau di dapur. Nah, itu susu kotaknya nangkring di kamar. Saya gak curiga dan langsung ngabisin satu kotak. Yang mana emang agak asem sih. Tapi saya pikir itu mulut saya yang asem karena saya minumnya bener-bener setelah bangkit dari tidur, belom gosok gigi, dan masih setengah ngantuk. Pas siangnya saya mual dan demam, saya baru inget kalo paginya saya minum susu yang rada aneh. :mewek:

Tapi setelah kesulitan, selalu datang kemudahan. :cutesmile:

Saya dapet kiriman buku. Tuh gambarnya di atas itu. Saya seneeeng banget karena itu buku-buku yang masuk list belanja saya. Tapi ternyata dikirimin. Bulan sebelumnya, saya juga dikirim buku sama Mbak Afifah Afra. Lagi-lagi buku yang saya pengen. Ada satu buku yang saya titip ke Tuan Sinung tapi dia gak nemu di Makassar. Jadi pas saya liat bukunya ada di paket kiriman itu, saya seneeengnya kayak liat Benedict Cumberbatch! *teteup*

Dan hari ini saya mau ke Makassar untuk urusan bersenang-senang. Hahahaaa. Gak ding. Tuan Sinung ada acara kantor di Makassar sementara saya harus mengurus beberapa perintilan ini-itu dan juga nyari beberapa barang. Termasuk nyari laptop yang sesuai sama saya. Soalnya laptop saya rusak.

Laptop ini udah menemani saya hampir lima tahun. Empat tahun lebih deh. Saya belinya pas malam takbiran karena diiming-imingi diskon dan cashback. Hahahahaaa…. :D

laptop

Itu ada empat tombol yang ilang dan akhirnya saya lakban.

Saya nyari laptop sama kayak nyari pacar; harus jatuh cinta. Jadi pas liat laptop ini pertama kali, nyobain keyboard-nya, megang-megang body-nya, saya langsung suka. Saya bener-bener jatuh cinta. Apalagi pas dinyalain, monitornya ternyata clean dan jernih banget. Pristine gitu deh. Menurut keterangan di laptopnya, dia pake HD TruBrite. Pas dibandingin sama laptop Tuan Sinung yang lebih mahal pun, layarnya masih kecean ini loh. :D Dan yang paling saya suka; dia enteng! Gak sampe dua kilo (sekitar 1,3 kg kalo saya gak salah). Udah gitu dia pake AMD bukan Intel. Yang suka nge-games bakalan tau kenapa saya nyari prosesor AMD. :D RAM-nya pun cukup gede untuk laptop keluaran tahun itu; 3 giga. Walopun masih DDR2, belom DDR3. Dan warnanya MERAH! Makanya ini laptop perfect banget buat saya. Semacam tipe kekasih yang kayaknya pas sebelum ketemu, terasa mustahil dia ada. Gitu lah. Hahahaaa.

Setelah diskon dan cashback, laptop ini pun baru bisa kebeli sama saya. :D

Menjelang rusak kemaren, keyboard-nya udah ilang-ilangan karena dikorek sama Thaariq. Pernah juga laptop ini jatoh dari motor sampe pecah sedikit dan retak body-nya, tapi dia gapapa. Cukup awet menurut saya. Dan saya pun bisa merelakannya mati dengan tenang. Hiks.

Yang jadi persoalan hidup sekarang; adakah laptop yang bakalan bikin saya jatuh cinta lagi? Eaaa….

Kata Tuan Sinung sih, kalo saya nyoba MacBook Pro atau Air, kemungkinan saya bakalan jatuh cinta. Tapi pernah suatu kali saya nyoba di salah satu toko Apple di Mall Ratu Indah, dan saya gak jatuh cinta. Apa karena diliatin penjaga tokonya ya? Atau karena di rumah saya masih punya laptop yang saya cinta sepenuh hati? Saya bukan tipe orang yang suka selingkuh soalnya. *plaaaak* Saya udah liat Alienware dan Tuan Sinung cukup kuatir saya bakalan suka sama itu laptop. Karena selain dia berat, body-nya tebel, harganya pun berat di kantong. :D Tapi mana tahu kan, ya. Siapa tau pas saya pegang, saya elus-elus, saya suka.

Jadi itulah yang saya mau lakukan; keliling Makassar nyari laptop. Karena tanpanya … aku butiran debu. :D

Gak bisa ngapa-ngapain bok! Hidup saya ya nulis di laptop. Pagi nulis, siang nulis, sore nulis, malem nge-games. :D Walopun kalo tiap nulis paling cuman sejam setiap kali dan kalo nge-games bisa sampe pagi. Saya juga perlu laptop yang prosesornya lebih kenceng dan RAM-nya lebih besar karena pertengahan tahun ini The SIMS4 bakalan rilis! *penting*

Trus beberapa hari belakangan, saya mulai mengatur biar saya bisa baca buku lebih banyak. “Diet” ini bikin kepala saya terasa lebih enak sih. Jadi waktu nge-games-nya sedikit dikurangi dan diganti dengan membaca. Emang bener sih ya, kalo kita rajin membaca, kita bakalan lebih mudah menulis. :cutesmile:

Yah, begitulah cerita dari hidup saya seminggu belakangan. Saya gak bisa ngeblog karena susah online dari laptop. Harus minjem netbook anak-anak. Dan saya gak suka netbook! Layarnya kecil. :mewek:

Semoga harimu menyenangkan ya. :cutesmile:

4 Comments

  1. Rantau Anggun
    Apr 16, 2014

    Penting banget punya leptop, apalagi games baru mau rilis. Eh apalagi banyak banget yang mau ditulis

  2. HM Zwan
    Apr 15, 2014

    udah pernah ngalamin sakit cikungunya,seminggu g bisa bangun,sakit semua tulang,fiuhhh…..habis sakit kayaknya banyak rezeki ya mbk,banyak kiriman buku dan satu lagi mau beli leptop :D

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Iyaaa … tau-tau rezeki banyak gitu abis sakit. Alhamdulillah. Hahahaaaa…. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. MacBook Pro retina Display MD864 | Octaviani Review - […] di sana-sini buat nyari laptop apa yang kira-kira cocok buat saya. Seperti yang pernah saya tulis di sini, nyari …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)