#347: Kebaikan itu Menular Loh!

Dibaca 521 kali

IMG_3251edit

Saya percaya kebaikan itu menular lebih cepat daripada yang kamu pikirkan.

Setiap kali saya ada di Kopaja atau Busway (saya gak naik kereta kalo di Jakarta), saya selalu ingat dengan seorang teman–perempuan cantik yang luar biasa hebat. Beberapa kali saya bareng di Kopaja dengan teman yang satu ini dan dia punya kebiasaan yang membuat saya jadi malu sama diri sendiri. Dia selalu ngasih tempat duduknya sama siapa aja. Kalo dia dapet tempat duduk nih, dia bakalan dudukin sambil celingukan ngeliat ada gak orang yang berdiri dan butuh tempat duduk. Kalo gak keliatan di batas pandangan dia, dia bakalan nanya sama orang lain, “Mbak maaf, itu Ibu yang di depan bawa anak ya?” Kalo jawabannya “iya”, dia bakalan minta Ibu itu dipanggilin.

“Tolong bilang sama Ibu itu kalau di belakang ada tempat duduk kosong.” Begitu katanya.

Gak cuma ibu-ibu bawa anak atau ibu hamil, dia juga bakalan ngasih tempat duduk ke bapak-bapak tua. Hal ini ngebikin saya malu sama kebiasaan saya yang kalo udah dapet duduk rasanya seneng banget dan cuek sama keadaan sekitar.

Sebenernya saya pengen banget nyebut nama di sini. Tapi karena do’a yang dilakukan diam-diam itu lebih baik, jadi saya minta kamu mendo’akan dia saja. Semoga selalu kuat dan sehat agar setiap kali dia ada di bis atau kereta, dia bisa selalu ngasih tempat duduk kepada yang membutuhkan. Soalnya kayaknya dia seneng gitu ngelakuinnya. Bukan terpaksa atau karena tuntutan moral, etika, dan sebagainya. :cutesmile:

Do’anya saya yakin gak bakalan salah alamat. Allah tau kok. :D

Saya juga gak enak mau nyebut nama karena … kalo ntar yang punya nama marah, piye? :mewek: Siapa tahu doi ngelakuin itu tanpa pengen banyak disebut-sebut. Tapi ngasih cerita tentang kebaikannya, gapapa kali ya. :D

Kebiasaan si temen ini juga bikin saya akhirnya (berusaha) kayak dia. Kalo di bis atau di Busway ada yang kelihatannya perlu tempat duduk, saya gantian berdiri. Awalnya susah sih. Tapi lama-lama saya jadi biasa. Kecuali kalo keadaan saya lagi gak memungkinkan. Soalnya saya malu. Saya sama temen saya ini, masih gedean badan saya. Kalo saya berdiri, saya bakalan lebih mudah menjangkau besi panjang yang di atas kepala itu dibanding dia. Trus saya juga lebih keker betisnya. Hahahahaaa…. Kebiasaan jalan kaki pulang dan berangkat sekolah dari Gang Duren di Malaka membuahkan hasil. Saya gak gampang capek kalo cuma harus berdiri atau jalan jauh. :D Saya harusnya juga bisa kayak temen saya itu dong. *gak mau kalah* Eh, berlomba-lomba dalam kebaikan itu gak apa-apa. Hahahahaaa…. :D

Oh, pernah juga suatu kali saya ketemu cewek tomboy di Kopaja pas jam pulang kantor yang padetnya ampun-ampunan. Dia lagi baca komik sambil duduk. Gak lama ada perempuan tua yang naik. Dia langsung berdiri dan ngasih duduk. Trus dia berdiri sambil baca komik. :D Pas komik yang dia lagi baca udah abis, dia buka tas, ngambil komik yang lain. Padahal Kopajanya penuh banget. Saya ngeliatnya antara kagum sama lucu karena komik yang dia baca itu … serial cantik. Hahahahaaa…. :D Gak sesuai sama penampilannya. Eits, saya nge-judge ini ya? :mewek:

Salah seorang teman yang lain pernah bilang sama saya kalau perempuan itu lebih keras dan kejam kepada sesamanya dibanding lawan jenisnya. Apa iya ya, kayak gitu? Tapi kalau dilihat dari nyinyiran di sosmed yang menyerang perempuan lain yang dilakukan oleh sesama perempuan, trus beberapa kali saya juga nonton perempuan berebutan cowok dan sampe ada yang cat-fight, trus belom lagi sikut-sikutan pas lagi ada diskon di mall (pengalaman pribadi, hahahahaaa …), dan juga perempuan yang menggoda suami perempuan lainnya, rasanya saya pengen percaya. :mewek:

Kejadian yang sedang ramai diperbincangkan di sosmed dua hari belakangan juga ngebikin saya mikir: apa iya sebegitu kompetitifnya kehidupan perempuan? Apa iya perempuan yang katanya berperasaan lembut itu sampai tega nulis kayak gitu?

Saya sendiri berusaha untuk gak ikutan menghujat apalagi sampai menyumpahi. Masalahnya, saya gak ngerti pas kejadian itu, kondisinya gimana. Apalagi yang di-screenshot itu hanya curhatan dari satu belah pihak yang saya juga gak kenal orangnya dan gimana hidupnya. Takutnya, ntar saya udah nyumpah-nyumpahin, eeeeh … gak taunya kondisi sebenarnya gak kayak gitu. :mewek:

Trus sepertinya sosmed dua hari belakangan ini memang jadi tempat yang menyeramkan. Untungnya saya lagi diperjalanan dan susah online, jadi saya gak baca banyak hal yang diributkan itu. Saya sebenernya pengen banget komentar. Pengen banget menyumpaihi, ngata-ngatain, ngedo’ain yang jelek-jelek kayak; biar itu orang masuk neraka, atau biar dihukum mati, atau dibuat jadi eunuch. Tapi semua saya tahan dengan pertimbangan; saya gak mau jadi berhati keras dan mudah mengeluarkan kata-kata kasar seperti itu. Kalau saya ikut menyumpah-nyumpahi, apa bedanya saya sama tulisan di Path yang di-screenshot itu? Sama-sama keras dan gak punya empati, kan?

Itu semua akan berlawanan dengan keinginan saya untuk jadi perempuan kuat yang berhati lembut. Cieee…. :D

Dan seperti yang saya tulis di awal tulisan ini; kebaikan itu menular lebih cepat daripada yang kamu pikirkan. Daripada melakukan hal-hal yang akan menghapus kebaikan kamu, lebih baik kan kamu mendo’akan atau melakukan sesuatu.

Saya pernah ngebaca berita tentang sekelompok orang yang menggunakan pin yang tulisannya; mereka akan ngasih tempat duduk ke orang yang membutuhkan di kendaraan umum. Saya lupa baca beritanya di mana…. Ngebikin hal-hal kayak gini bakalan lebih ada gunanya dibanding menyumpah-nyumpah di sosmed, kan? Selain ngebikin kamu membantu mengubah keadaan semampu yang kamu bisa, kamu juga keliatan keren. Anuuu … bayangkan ada cowok pake pin itu, kegantengannya bakalan bertambah gak sih? *plaaaak*

Saya ngebayangin komunitas kayak gini beneran ada, kayak Komunitas Bike to Work gitu. :cutesmile:

Dunia ini udah pengap dengan semua berita negatif. Buka portal berita pun, isinya berita nyeremin melulu. Sebagai orang yang cuma punya blog dan gak terkenal juga, saya selalu berusaha menyaring apa yang mau saya tulis. Kadang saya nulis yang gak ada manfaatnya sih (kayak curhat gitu), tapi saya bakalan berhenti dan mempertimbangkan benar-benar seandainya saya harus menulis hal-hal yang menyeramkan. Seperti salah satu berita yang saya baca beberapa bulan yang lalu, yang isinya ngasih detail pembunuhan. Apa itu gak bakalan bikin keluarga korban bakalan tambah sedih ya? Gak bisa apa detail kayak gitu cukup ada di BAP aja? Yang diberitain yang umum aja dan gak sampe detail begitu? Ngeri ngebacanya.

Karena saya kadang tersambar kebaikan dan jadi lebih baik karenanya, bagaimana kalau kita mulai menyebarkan hal-hal baik aja? :cutesmile: Kalaupun kebaikan itu belum bisa kita lakukan, setidaknya kita udah menyemangati orang lain melakukan kebaikan yang sama.

Trus pagi ini saya ngebaca komen salah seorang yang ikut nge-share screenshot dari Path itu. Tulisannya; don’t try to understand women. Women understand women and they hate each other.

Kenapa sih gak saling membantu dan menyemenangati kalau udah saling ngerti begitu? Pikiran sederhana saya begitu sih. :D

Yah, gitu lah pokoknya. Sebarkan kebaikan. Kalo gak bisa ngasih contoh, minimal menyemangati dan mendorong. Jadilah penyeimbang dari berita-berita menyeramkan itu. Untuk hal-hal kayak gini, kita gak bisa ngarepin orang duluan yang ngelakuin. Mau tunggu-tungguan sampe kapan?

Saya bakalan jarang online beberapa hari ke depan, Manteman. Maapkan kalo ada komen yang belom sempet dibales ya. Ciao~

Have a nice day~!

6 Comments

  1. Rosa
    Apr 17, 2014

    Setujuu banget Mbak… saya salah satu orang yg gampang terbawa arus ‘suasana’ sekitar… tulisan Mbak Octa ini jadi kayak semacam reminder banget buat aku… Kebaikan nggak selalu harus melakukan hal besar kan yah… cukup dimuali dr hal paling sederhana – mungut sampah misalnya – semoga bisa :)

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Iya, gak perlu dari hal besar. :cutesmile: Yang sederhana dan gampang-gampang itu kadang malah bisa bikin suasana hati jadi hepi. :D

  2. Hm Zwan
    Apr 17, 2014

    BAru kemarin sore saya baca mbk,emmmm….marah atau gimana???nggak,saya diem aja sambil mikir “nggak kepikiran sejauh itu malahan” hehehe…
    mari sebar kebaikan ^^

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Saya mbaca juga pas udah rame karena banyak yang nge-share. Trus saya jadi keingetan sama temen saya itu. :D

  3. anik nuraeni
    Apr 17, 2014

    Iya. Kebaikan itu menular dan sangat patut di tularkan. Sekecil apapun.. Hingga senyuman. Bahkan tulisan berisi kebaikan ini membuat hatiku hangat. Pay it forward kata oprah dulu.

    • octanh
      Apr 19, 2014

      Ah, iya itu Mbak Anik. Pay it forward. Ntar kita dapet kembaliannya belakangan. Tapi kadang kembaliannya jumlahnya lebih gede dibanding yang kita bayar. Hahahahaaa…. :D

Trackbacks/Pingbacks

  1. KEBAIKAN YANG MENULAR DAN KIRIMAN DOA YANG TAK PERNAH TERTUKAR | Rahmi Aulia - […] KEBAIKAN ITU MENULAR LOH […]

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)