#350: Writing Along “Pulang” with Scrivener Part-1

Dibaca 149 kali

 SC

Beberapa waktu lalu, saya udah nge-review Scrivener ini dan bisa dibaca di sini.

Ada juga sih pro-kontra tentang software menulis ini. Ada yang bilang nulis gak perlu software, langsung tulis aja di word processor semacam Ms. Word atau Latex. Ya menurut saya sih, silakan. Mau nulis pake mesin tik atau dengan pena di buku tulis pun, silakan. Soalnya saya gak lagi ngebahas apakah nulis itu emang perlu software atau gak. Apalagi nulis proyek panjang seperti novel. Toh pada akhirnya memang hasil akhir karya yang jadi penilaian. :cutesmile:

Sejauh pengalaman saya memakai Scrivener ini, setidaknya saya sangat terbantu. Nulis jadi lebih rapi, terstruktur, dan terjadwal. Kalo sampe di sini masih ada yang bilang kalo nulis itu langsung nulis-nulis aja gak perlu pake struktur, ya silakan. :D Lagi-lagi saya juga gak pengen ngurusin perdebatan kayak gitu karena … waktu nulis saya setiap hari itu gak banyak. Kalo sebagian dipake berdebat, nanti jadi tambah sedikit. :mewek:

Karena saya merasa cocok, terbantu, dan suka dengan Scrivener ini, saya mau membuat writing along-nya. Sebenernya pengen nulis tutorial yang lengkapnya sih. Tapi berhubung belum semua fungsi dari Scrivener ini saya paham (soalnya banyak bok!) dan juga saya pakai, jadi saya nyeritain bagaimana saya kerja dengan Scrivener ini aja ya. Waktu awal-awal saya make, saya juga ngerasa bingung dan tutorial yang saya baca kebanyakan berbahasa Inggris. Ada tutorial yang bagus, ada yang gak. Ada yang cuma ngasih tau fungsi tombol-tombolnya tanpa ngasih penjelasan lebih lanjut. Jadinya emang gak keliatan apa yang sebenernya bisa dilakukan sama tools ini.

Saya juga baru tau kalau untuk peserta NaNoWriMo tahun kemaren, karena Scrivener ini jadi salah satu sponsornya, bisa membeli software ini dengan diskon 50%. Sayang banget saya baru tau sekarang. Hahahaaa…. *ketawa miris*

Baiklah.

Jadi apa yang saya kerjakan dengan Scrivener ini?

Kalau saya punya proyek, biasanya saya memulai dengan menulis sinopsis dan plot sinopsisnya. Dua hal itu agak beda. Kalau sinopsis, itu yang bakalan kamu kasih ke penerbit. Isinya sekitar dua lembar cerita kamu plus konflik dan penyelesaiannya. Kalau plot sinopsis, itu semacam rencana plot yang mau kamu buat. Adegannya, scene-nya. Biasanya saya membaginya per bab. Misalnya plot sinopsis bab satu, isinya adalah detail apa yang akan terjadi di bab satu itu, adegan per adegan.

Detail yang perlu ditulis sebenernya bisa sesuai dengan kebutuhan kamu. Biasanya saya menulis tergantung seberapa rumit bab itu. Misalnya ada bab yang adegannya banyak dan cukup kompleks, saya bisa memasukkan gak hanya detail adegan, tapi juga rencangan dialog dan juga keterangan lain yang emang dibutuhkan biar gak lupa.

Untuk writing along ini, saya punya proyek novelet judulnya “Pulang”. Novelet ini udah saya kerjain plot sinopsisnya, tapi gak di Scrivener. Saya ngerjain di Ms. Word. Jadi saya perlu mindahin plot sinopsisnya ke Scrivener.

Kalau misalnya kamu mau nulis dari awal di Scrivener, bukan mindahin file, cara ini bisa kamu lewatkan aja. :cutesmile:

Gimana caranya?

Pertama, buat proyek baru di Scivener. Buka Scrivenernya dan pilih “blank”. Saya lebih suka pake format ini soalnya lebih fleksibel dan bebas. Kalo template yang udah jadi gitu, kadang suka gak sesuai dengan gimana saya mau mengatur proyeknya.

Buka Scrivener, pilih “blank”.

Jangan lupa kasih nama dan disimpen yang rapi. :D

02

Tulis nama proyeknya.

Pas Scrivener-nya kebuka, nanti bakalan keliatan kayak gini:

03

Penampakan waktu baru dibuka.

Emang nge-blank gitu. Heheheee…. :D

Sekarang kita akan membuat folder baru untuk ngumpulin plot sinopsis ini biar rapi. Oh, satu hal yang harus kamu tahu, tulisan yang akan di-compile menjadi naskah itu hanya yang ada di folder “Draft”. Jadi di luar folder itu, kamu bisa bikin apaan aja yang bisa memudahkan pekerjaan nulis kamu. Termasuk salah satunya bikin plot sinopsis ini.

04

Tombol untuk membuat folder baru ada di pojok kiri bawah.

Folder-nya bakalan muncul di paling bawah.

05

Folder plot sinopsis.

Klik dan drag ke atas biar lebih rapi. Biar gak deket sama folder “Trash” juga. :D

06

Klik dan drag.

Biar lebih cakep, bisa diganti juga ikonnya. Caranya:

07

Klik Custom –> Change Icon –> trus pilih ikon yang kamu suka.

Kalau kamu punya file ikon, juga bisa dipake. Klik “Manage Icon”. Saya pake ikon yang ada aja, yang light bulb. :D

Sekarang, saya mau mengimpor tulisan plot sinopsis yang udah jadi. Caranya:

08

Klik File –> Import –> Files…

Format word processor apapun kayaknya didukung deh. Jadi gak usah takut pas masuk ke Scrivener jadinya berantakan. Pas dia udah masuk, dia bakalan jadi satu tulisan di bawah folder “Plot Sinopsis”. Oh, sebelum lupa. Kamu harus ngeklik folder “Plot Sinopsis” ini dulu sebelum mengimpor file-nya. Jadi nanti pas diimpor, dia masuk ke dalamnya.

09

File-nya udah ada.

Plot sinopsis yang saya impor ini ditulis gabung semua. Saya nandain babnya hanya dengan garis doang. Jadi, saya perlu buat nge-split (motong-motong jadi kecil) tulisannya. Caranya:

10

Klik Documents –> Split –> at Selection

“At Selection” ini maksudnya, potongan itu bakalan dibuat di letak kursor kamu. Jadi liat-liat itu kursornya ada di mana dan dipasin. Tulisannya akan kepotong dengan jadi dua bagian; bagian yang di atas kursor dan di bawah kursor. Yang di bawah kursor akan dibuatkan file sendiri otomatis sama Scrivenernya. Kayak gini:

11

Tulisan yang udah dipotong.

Scrivener otomatis ngenamain juga. Jadi kalau kamu bikin file pertama namanya “Plot Sinopsis-1″ nanti di bawahnya langsung dinamain sama dia “Plot Sinopsis-2″. File yang pertama penampakannya kayak gini. Cuma satu paragraf setelah dipotong.

12

Plot Sinopsis-1

Setelah kerjaan potong-memotong ini selesai, jadinya kayak gini:

13

Ada 15 plot sinopsis.

Sebenernya ini kurang tepat sih ya, kalo dinamain plot sinopsis. Soalnya satu bagian plot sinopsis itu isinya hanya satu-dua adegan doang. Tapi saya namain kayak gini karena udah kebiasaan aja. Gak masalah kamu mau ngenamain apa. :D

Kalau kamu klik tampilan corkboard, keliatannya bakalan kayak gini:

14

Klik yang ditunjuk sama tanda panah.

Karena kemaren saya ngerjain proyek ini baru sampe sini, jadinya writing along-nya juga sampe sini dulu. :D Berikutnya saya bakalan bikin riset dan setting. Hari ini kayaknya … kalo internetnya lancar jaya. :D

Have fun writing~!

2 Comments

  1. jun
    Jan 15, 2016

    Thx Amin buat tulisannya.

    Mau tanya apakah ketika membeli yg full version nantinya dikirimkan via email atau CD gt kealamat rumah ?

    Trus utk pemakaiannya apakah hny utk 1 komputer/laptop saja atau lbh dari satu ?

    Thx sekali lg utk jawabannya ya.
    Salam

  2. leyla hana
    Apr 23, 2014

    waduuuh puyeng aku belajar tutorial begini, mak >.<

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)