#352: Berpotong-potong Senja di Losari

Dibaca 105 kali

Losari-01

Saya ke Makassar kemarin sebenarnya bukan untuk liburan. Tapi ikut Tuan Sinung yang lagi ada dinas di BPS Provinsi. Mumpung udah di sana, saya bertekad untuk bisa mengambil foto matahari terbenam di Losari. Kabarnya, pemandangan matahari terbenam di Pantai Losari itu adalah salah satu yang terindah di dunia. Saya gak tau tempat mana lagi yang punya pemandangan lebih indah dari Pantai Losari. Errr … nanti dicari tau. *procrast detected* :D

Saya udah eman-eman sama Tuan Sinung kalo selama saya moto, saya gak mau diusilin bocah-bocah. Jadi dia harus jaga anak sekalian ngajak main. Gak lama kok, cuma setengah jam aja. Dan karena menjelang matahari terbenam, suasananya makin gelap, ISO kamera pun kudu diturunin dan shutter dibuka lebar-lebar, jadilah saya nyender di pagar tembok pembatas pantainya biar tangan gak gemeteran megang kamera. Apa memang pagar itu dibuat untuk tujuan kayak gitu ya? Soalnya saya ngerasa nyaman banget nemplok di situ sambil moto. :D

Saya berhasil ngambil sekitar 300-an foto senja dan beberapa puluh foto bocah yang lagi pada main. Itu bikin saya seneeeng banget!

IMG_5457edit

Sekitar 20 menit menjelang sunset.

Di pantai Losari ini gak ada pasirnya. Bagian tepinya disemen dan dibuat plaza dan menghadap ke arah barat. Saya nyari tempat yang agak sepi buat moto soalnya kalo sore di sana rameee … banget. Banyak anak-anak kecil main sama orangtua mereka, muda-mudi, turis, fotografer yang kameranya bikin ngiler, dan penduduk Makassar yang juga ingin menikmati sore di sana. Banyak pedagang juga. Di seberang jalan, juga ada berderet-deret tempat makan dan gerobak pisang epe. Jadi kalo laper, bisa langsung menghambur aja gitu ke salah satunya. :cutesmile:

IMG_5467edit

(Masih) 20 menit menjelang sunset.

Pas saya baru dateng, saya ngeliat emang kayaknya yang bikin pemandangan senja di Losari ini keren adalah komposisi awannya. Di Selayar, saya juga suka mengambil foto senja di dermaga, tapi jarang banget saya nemu komposisi awan yang bagus. Lebih sering dapet langit yang bersih dan dikit banget awannya.

Trus waktu saya ngeliat-liat foto sunset di Losari, saya suka mengira-ngira; ini di photoshop gak ya? Soalnya foto yang kelewat indah, yang kalo langit trus keliatan biruuu … banget atau terlalu dramatis, biasanya emang dibantu boost pake software editing foto. Saya kurang suka foto kayak gitu soalnya jadi bikin antara saya sebagai yang ngeliat dan pemandangan aslinya sendiri seolah berjarak. Apalagi editing itu udah pasti disesuaikan dengan selera yang ngedit. :mewek:

Jadi awalnya saya emang mengira kalo foto sunset itu banyak yang diedit. Tapi … pas saya ngeliat hasil foto saya sendiri yang baru ditransfer dari kamera dan masih mentah, saya baru sadar kalau gak diedit pun, fotonya udah bagus. Jadi saya transfer fotonya, trus di-resize, dan sebagian langsung di-upload ke Facebook heheheee…. Jadinya bener-bener gak mengecewakan! Proses kayak gini jarang terjadi karena biasanya saya make Photoshop untuk memperbaiki kontras atau pencahayaan. Baru kali ini foto yang saya ambil gak perlu mengalami proses itu. Tapi … saya bilangin ya, pemandangan aslinya kalo kamu ada di sana dan ngeliat sendiri, gak tertangkap sempurna sama foto-foto ini. Di sana jauuuh lebih indah. Saya hanya mengabadikan senja di sana dan memotongnya menjadi segiempat agar bisa dibawa pulang. :cutesmile:

Jadi, silakan dinikmati potongan senjanya:

IMG_5542edit

10 menit menjelang sunset.

 

IMG_5571edit

 (Masih) 10 menit sebelum sunset.

IMG_5589edit

Beberapa menit sebelum sunset.

IMG_5604edit

(Masih) beberapa menit sebelum sunset.

IMG_5613edit

Pas adzan maghrib.

IMG_5633edit

 (Masih) pas adzan maghrib.

Saya cuma bisa moto sampe maghrib karena Tuan Sinung udah narik-narik ngajakin sholat. Awalnya mau sholat di mesjid terapung yang ada di deket situ, tapi karena rame banget akhirnya kita langsung pulang aja. :D

Pas saya udah masuk taksi, saya baru liat kalo langitnya mulai berubah jadi merah. Aaaak … saya pengen turun buat moto tapi udah gak mungkin lagi. Hiks. :mewek:

Kapan-kapan saya ke Makassar lagi, mungkin saya bisa nyoba moto sampai lepas maghrib. Tapi kapan lagi ya ada kesempatannya? *mikir*

 

 

2 Comments

  1. HM Zwan
    Apr 27, 2014

    Indah sekali mbk…..hayuk ke Siak,saya juga baru takjub dan bisa memotret senja yang cantik di siak,baru tahu juga kalau pas senja itu langitnya jadi semakin indah…^^

    • octanh
      May 20, 2014

      Kalo pagi juga indah, Mbak Hanna. Tapi susah mau ngambil foto pagi. Kemaren aku sempet liat foto senjanya Mbak Hanna di Facebook dan emang cakeeep! Di Twitter, kalo sore, Sujiwo Tedjo suka nge-RT foto-foto senja gitu, Mbak Hanna. Dan subhanallah … bagus-bagus bangeeet! :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)