#355: Not That Battlefield

Dibaca 102 kali

IMG_5549

 

Beberapa waktu belakangan, mulai datang lagi pertanyaan-pertanyaan tentang mengapa saya dan Tuan Sinung (keluarga kami lebih tepatnya) gak begini dan begitu seperti keluarga yang lain. Mengapa kami belum juga bisa mencapai apa yang keluarga lain capai. Misalnya naik haji, punya mobil, rumah, atau bahkan hal kecil seperti mengapa anak-anak kami belum juga bisa Bahasa Inggris seperti anak saudara yang itu atau yang di sana.

That battlefield again~

Saya udah lama banget loh gak merasa kekurangan sesuatu apapun. Bahkan ketika saya sedang sakit atau kondisi keluarga kami lagi gak baik. Saya selalu merasa kami dicukupkan sesuai dosis. Tepat waktunya, tepat pula takarannya. Kayak obat ya, jadinya. Hahahaaa…. Soalnya kalo tepat waktunya tapi kelebihan dosisnya, ntar bukannya malah jadi berkah, malah jadi racun lagi. Trus ntar keracunan … keliyengan. :D

Menurut nasehat orangtua, kita harus bisa bertepuk bukan hanya pada keberhasilan diri sendiri, tapi juga ketika orang lain berhasil. Karena ketika itulah kadar “gak sirik” dan “gak dengki” kita diuji. Pas kita udah bisa ngelewatin semua saat ketika orang-orang berhasil, mendapatkan mimpi mereka, mendapat rezeki, dan itu semua mungkin yang juga kita inginkan dan butuhkan, maka dada tuh rasanya lapang. Soalnya kita seharusnya percaya kalo orang lain dapet itu, bukan berarti stok Tuhan buat hal itu langsung abis, kan? Jatah kita masih ada, entah kapan waktu dikasihnya dan juga takarannya.

Itu juga yang ngebikin saya bisa melakukan apapun tanpa hati yang berat.

Dan itu juga yang bikin saya gak suka: masuk ke medan perang itu lagi.

Karena mau dengan tujuan baik sekali pun, itu tuh tetep medan perang, gak ada yang bakalan keluar dari sana dengan bahagia. Selamat mungkin, tapi kalo bebas tanpa luka, rasanya gak mungkin.

Bukan berarti pula saya gak berusaha menjadi lebih baik. Hanya aja, saya mencoba menjadi lebih baik bukan dengan takaran yang orang-orang lain dapatkan. Saya melakukan sesuai dengan takaran yang saya mampu, dan itu bisa lebih banyak atau lebih sedikit dari orang lain.

That battlefield….

Kalo kita udah sibuk membanding-bandingkan apa yang kita punya dengan yang orang lain punya, siap-siap aja kalo hati bakalan menyempit dan menjadi sesak. Karena kayak sepatu, itu bukan nomer yang cocok sama kita. :cutesmile:

Jadi, mari berbahagia dan bersyukur dengan sepatu kita sendiri. Kalo ada yang punya sepatu dari kaca, itu bukan berarti dia bahagia selamanya karena Cinderella sepatunya dari kaca dan sepatunya hilang sebelah. :D

Jangan pula berperang dengan hal-hal yang gak perlu diperangi. Kalo mau perang beneran, di battlefield yang ganas beneran, itu ada di dalam diri kamu sendiri….

*lalu ngeloyor ngelap high heels sendiri*

6 Comments

  1. rohmatika
    May 14, 2014

    selalu kena di hatiku tulisanmu ta…maksih buat tulisan2 nya :cutesmile:

  2. Ety Abdoel
    May 11, 2014

    Setuju deh, intinya memang harus mampu bersyukur. Kata yang mudahdiucapkan tapi penu perjuangan untuk bisa mewujudkannya. :D

    • octanh
      May 20, 2014

      Iya, Mbak Ety. Bersyukur itu mah gampang ngucapinnya. Tapi susah banget ngebikin diri kita penuh syukur. :mewek:

  3. Uniek Kaswarganti
    May 10, 2014

    Bener banget mb Athaya :teror: eh mb Octa :lol: klo suka menjulur2kan kepala ke periuk org lain mah ntar malah kena percikan panasnya. Woles tapi tetep punya rencana sendiri lebih adem.

    • octanh
      May 20, 2014

      Iya, bener banget itu Mbak. Punya rencana sendiri yang terus dijalankan dengan atau pun tanpa orang lain melihat. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)