#357: Galau Pagi, Galau Sosmed

Dibaca 178 kali

IMG_5320

Beberapa kali saya meyadari bahwa penyesalan itu lebih banyak datang dari sesuatu yang kita ucapkan, bukan dari sesuatu yang gak pernah kita ucapkan.

Dan sosial media memudahkan kita mengatakan apapun tanpa kontrol, tanpa perlu mencari pendengar (karena orang yang mem-follow kita atau berteman dengan kita di sosmed) udah pasti jadi pendengar atau pembaca kita. Lalu itu masih diikuti dengan perasaan bahwa apapun yang kita tulis adalah hak kita karena itu akun pribadi kita. Yang mana sebenarnya gak pribadi-pribadi amat sih ya, kalo masih ada orang yang bisa baca. :D

Lalu kita bisa dengan mudah memberikan tanggapan kepada siapapun, kenal gak kenal, tau gak tau, paham gak paham tentang apa yang dia tulis. Sesuatu yang sebelum era sosmed ini sulit dilakukan karena kalo mau komen di blog orang, caranya lebih sulit. Harus masukin nama lah, alamat blog lah, plus kadang pake capcay. :mewek:

Kemudahan berkomunikasi ternyata gak membuat banyak hal jadi mudah. (Ini yang ngebikin gue heran kalo baca berita cerai artes: kenapa pulak selalu aja komunikasi yang disalahin? Komunikasi lancar aja bisa bikin masalah kok. Kenapa bukan simpenan? Selingkuhan? Atau ada yang “rantangan” pas makan siang? *ditimpuk yang baca*) Kadang saya membaca apa-apa yang sebaiknya gak saya baca, walaupun saya gak mau atau gak ingin. Iya sih, kita bisa nge-hide akun orang, tapi karena ini urusannya sebab-akibat (saya baca dulu, gak suka, baru di-hide), jadinya yaaa … tetep kebaca dulu. Kemudahan untuk terhubung dengan orang lain ini membuat hidup makin rumit sebenarnya. Jangankan sama orang yang kita gak pernah tau rupa dan kepribadiannya, sama orang-orang yang kita temui di dunia nyata aja, kadang susah nyambung karena beda pandangan atau beda pendapat.

Beberapa kali saya sempet mikir buat menghapus akun Facebook dan hanya sesekali ngetwit aja. Pertimbangannya sih, karena Facebook itu lebih engaging. Lebih sulit itu melepaskan diri kalo udah sekalinya buka. Apalagi saya bergabung di beberapa grup yang aktif di Facebook dan mendapatkan banyak manfaat dari situ.

Tuan Sinung sendiri udah bener-bener gak aktif di Facebook sejak awal 2013 kali ya. Atau lebih lama lagi, saya lupa. Kalo gak saya bilangin ada message dari temennya, atau ada apa gitu, dia gak buka akunnya. Saya bisa tau karena saya bisa buka akunnya. :D Pernah saya nanya; apa enak hidup tanpa sosmed (dia juga gak aktif di twitter). Dia bilang sih hidup lebih damai. Kalo mau tau berita, ya baca portal berita. Punya pendapat tentang sesuatu, dia cerita ke saya atau kalo gak penting-penting amat, ya dia gak urus dan pindah ke urusan lain yang lebih penting. Misalnya nyuci. :D

Karena dia gak ngurus akun sosmednya, saya perhatiin sih, dia lebih banyak ngurusin apa yang dia suka; baca Naruto, nonton series, baca buku, ngerapiin ini-itu, ngerjain kerjaan kantor yang dibawa pulang, sok coding apa gitu di laptopnya.

Kadang saya suka nanya ke diri saya sendiri: apa saya ini masih seliweran di sosmed karena saya butuh approval dari orang lain? Atau karena saya kesepian? Atau karena saya gak bisa tahan kalo gak tau kabar dari beberapa teman (yang sebenernya kalo saya mau, saya bisa tanya langsung dan bukannya ngeliat sekilas waktu dia update status). Atau karena apa? Atau karena saya ingin eksistensi? Atau biar gampang login ke mana-mana? Sekarang kalo login bisa pake Facebook aja gitu.

Misalnya nih, saya gak aktif di sosmed (punya akun tapi gak aktif kayak Tuan Sinung) apa saya bisa tahan? Soalnya si Tuan Sinung sampe sekarang belom nge-delete akunnya dengan alasan: ntar kalo orang nge-tag atau mau menghubungi tapi gak tau jalan lain (gak tau nomer hape atau email-nya) susah. Jadi itu akun sama dia dibiarin aja ada tapi gak tapi gak update.

Tapi kalo saya ngeliat statusnya dr. Piprim dan ngeliat betapa beliau aktif di sosmed bisa membantu banyak orang lain, saya juga berharap bisa kayak gitu…. Beliau suka nulis hal-hal yang berhubungan dengan pekerjaan beliau dan itu sangat mencerahkan. Saya jadi banyak belajar.

Tapi lagi, ngeliat betapa banyak orang berantem di sosmed (apalagi menjelang pemilu) ngebikin saya kayak overload sama informasi. Hal-hal yang harusnya penting dan mendesak buat saya urus (misalnya cuci piring) jadi terabaikan dan saya malah sibuk ngelatin orang ngeberantemin Jokowi atau Prabowo. :mewek: Iya sih, kalo di sosmed, saya bisa tau banyak berita dengan cepat, tapi … apa itu perlu? Dan biasanya berita yang di-share di sosmed itu juga asalnya dari portal berita sih. Jadi yaaa … kalo rajin baca portal berita juga kayaknya bakalan tau cepet.

Jadi gimana dooong? *bingung*

Kalo dipertimbangkan dari: kita harus mengutamakan menghindari kemudharatan dibanding mencari kebaikan sih, emang udah positif saya harus pensiun jadi aktivis sosmed. Toh, saya punya blog dan di blog ini saya mau nulis apa juga, space-nya gak terbatas. Mau panjaaang banget juga bisa. :D Di Facebook kadang suka gak enak nulis panjang-panjang. :D

Tapi kalo melihat dari banyaknya hal yang akhirnya saya sesali karena pernah saya tuliskan di sana, itu akun kayaknya emang perlu di-delete! Hahahaaa…. :D

Kalo mau eksistensi, kayaknya saya emang perlu lebih rajin nulis buku atau nulis di blog, bukan di sosmed karena kalo di sosmed kan, itungannya kita numpang walopun itu akun kita. Kalo di blog, itu berasa kayak rumah sendiri. Apalagi kalo nulis buku … berasa kayak punya rumah yang gede bener….

Jadi … entahlah.

Saya masih memikirkan gimana baiknya dan gimana gak baiknya.

Soalnya saya juga ngerasa gak ngasih manfaat apapun sih di sosmed, selain ada dan komen sana-sini. Gak nyata gitu bentuk kontribusi saya pada apapun yang pengen saya perjuangkan.

Tapi bisa jadi saya masih aktif di sosmed. :D Biasanya sih, gitu. Abis merenung panjang-panjaaang … trus balik lagi. Heran deh, sosmed itu kayak punya pelet gede banget!

Sementara itu … kalo mau promosi buku lagi ngetren banget emang lewat sosmed.

Jadi … jadi?

Ty, menurut lo gimana? *nanya ama orang yang sosmednya gak aktif lagi*

Tolong gue dinasehatin, Ty….
_________________________________________________

Update: 

Abis saya nulis ini, si Tuan bilang: Yaaa … tinggalin aja itu Facebook. Buka akun soundcloud trus nyanyi gambus di sana.

… nyanyi gambus. :?:

_________________________________________________

Update lagi:

Akhirnya saya nge-deactive akun Facebook. Gak tau mau sampe kapan. Semoga bisa selamanya, sih. Trus di bio akun twitter, saya tambahin alamat email biar orang mudah menghubungi saya. Saya mau nyoba; tahan gak saya kalo gak punya akun Facebook. :D

14 Comments

  1. Afra
    May 22, 2014

    Kalau kita masih (terlalu) memikirkan respon orang lain atas apa yang kita lakukan, padahal kita yakin apa yang kita lakukan itu nggak masalah, ya berarti kita masih ‘bermasalah’ dengan diri kita sendiri.

    Dalam hidup (terkadang) kita butuh CUEK. Apalagi, belum tentu yang kita rasa itu sebenarnya dirasa orang lain. Misalnya, saya pernah dikritik suami, karena terlalu sungkan pada orang lain, padahal, orang itu justru (mungkin) senang jika saya ‘repoti': dalam beberapa hal tentunya *syarat dan ketentuan berlaku.

    Kalau saya pribadi, saya OGAH jika kesedihan dan kebahagiaan saya ditentukan orang lain. Baiklah, orang lain bisa memberi andil, tapi cukup andil minoritas saja. Saya HAPPY, karena saya ingin HAPPY, bukan karena kebetulan ketemu dengan teman yang cocok, kondisi eksternal yang asyik dll. Saya SAD, karena ada hal-hal yang tidak sreg dengan keinginan saya: misal gagal mencapai target. Dan bukan karena ada orang SEBEL sama saya, dengan catatan: saya sudah mencoba bersikap baik.

    Terkadang, problemnya: kita diikat dengan rasa CINTA kepada orang lain. Cinta dalam artian luas: kepada sahabat dll. Cinta inilah yang akhirnya melengserkan sedikit (atau banyak) ‘kemandirian rasa’ kita. Kita jadi tergantung secara emosional kepada sosok itu. Kita happy kalau dia happy dan bersikap baik kepada kita, dan kita sad jika dia ternyata cuek, atau bersikap tidak seperti yang kita inginkan.

    Kembali ke tadi: Jangan biarkan kesedihan dan kebahagiaan kita ditentukan (atau TERLALU ditentukan) oleh sikap orang.

    Maaf, ya… komennya mungkin berbelit-belit :cutesmile:

    • octanh
      May 24, 2014

      Sebenernya saya gak masalah sama respon orang, Mbak Yeni. Cuman saya kadang suka mumet ngeliat kalo ada orang yang public speaking-nya gak bagus. :D Karena gak semua isi kepala kita bisa disampaikan di depan umum. Beberapa waktu lalu, pernah juga detail pemerkosaan anak ditulis di newsfeed Facebook dengan settingan public. Etdaaah … saya bacanya sampe mual. Karena itu mending saya undur diri dari tempat yang saya tahu saya gak akan dapet banyak manfaat di sana. Soalnya seperti yang saya tulis di post setelah ini; kalo kita gak membuat konten, kita akan jadi orang mengkonsumsinya. Sayangnya, saya belom sampe ke tahap bisa ngebikin konten.

      Jadi ya gitu, mending saya menjadi kuat dulu, baru masuk lagi ke tempat kayak gitu. Karena … kalo saya belom jadi apa-apa, belom bisa membuktikan apa-apa, saya akan dipandang bukan siapa-siapa. Kalo bukan siapa-siapa, mau teriak sekencang apapun, gak akan didengar. Karena itu, Mbak Yeni, saya pengen belajar lebih banyak lagi tanpa harus dikuatirkan dengan banyak hal. :D

  2. Devi
    May 19, 2014

    Halo Kak Octa! Aku nongol lagi nih hehe. Makasih sharingannya ya kak. Mencerahkan dan bisa jadi bahan renungan…. Apalagi saya akuin saya paling NYAMPAH banget di twitter. Karena ya emang ngerasa suka-suka gue hehehe. Apalagi di ngerasa di twitter itu kayak teriak-teriak di pasar yang juga sebenernya rame sama hal-hal lain, yg masing-masing orang sibuk sendiri. Dan berharap mungkin cuma satu, dua orang yg merhatiin :p. Padahal bisa jadi enggak kayak gitu ya…. Kalo di Facebook, saya udah jarang banget. Selain krn udah ga terlalu berkomunikasi sama siapapun di sana, lebih seringnya bukan akun fb perusahaan. Terus juga suka bingung sih di Facebook mesti ngapain XD. Yah, kayaknya saya mesti ngendaliin ucapan saya di twitter. Karena emang banyak juga yang malah bikin galau diri sendiri. Uhuk. Yang susah juga ngendaliin untuk ga terus-terusan mantau timeline :T.T: :mewek:

    • octanh
      May 20, 2014

      Devi~! Lama tak nongol dirimuuuh. :D

      Itulah…. Aku juga lagi galau banget tentang gimana sebaiknya mengambil sikap tentang sosmed ini; pake apa gak. Tapi sejauh ini, setelah beberapa hari akun FB-ku di-deactivate, keliatannya aku jadi lebih banyak ngerjain yang lain dan lebih berkurang galaunya sih. :D Jadi, bisa jadi, bisa ajaaa … sosmed itu sumber kegalauanku selama ini. *lalu mikir*

  3. Koki Listrik
    May 16, 2014

    Salam kenal, Mbak Octaviani. Terima kasih telah berkunjung ke blog kokilistrik.com #salamblogger

    Sejauh ini saya sudah tak lagi kecanduan untuk bergantung pada Sosial Media seperti: Facebook dan Twitter. Awalnya memang berat, namun lama- kelamaan terbiasa kok. Kalo saya cukup sibukkan diri untuk nge-blog dan baca.

    Oh ya kalo di Facebook ada 2 pilihan, yakni: Menonaktfikan Akun dan Menghapus Akun, saran saya coba untuk menonaktifkan akun dahulu untuk sementara (belajar agar tak bergantungan) barulah kalo udah siap pilih ‘Hapus Akun’. Akun tersebut akan dihapus secara permanen dalam 14 hari dengan catatan tanpa log-in setelah itu.

    • octanh
      May 20, 2014

      Halooo Mas Koki Listrik. :D Saya pengen delete tapi setelah ngedonlot semua data. Gede banget ternyata datanya. Lebih setengah giga. :mewek:

  4. Lusi
    May 16, 2014

    Iya banget mak. Tapi skrg udah nggak pernah nyetatus di FB, cuma buka KEB + FP Ladaka. Syukurnya BBku jadul, berat buka FB, bisanya via laptop, jd gak terganggu notif. Twitter ni yg msh suka gatel, tp dah gak pernah memperhatikan yg nyinyir2, twitwar dsb. Lempeng aja kayak kuda dipakein kacamata. Gak tertarik juga punya instagram & path. Kalau nulis cerpen atau ngeblog bisa sih sehari shut down. Tapi kalau buku, wah kalau putus2 fokusnya gak bakalan jadi :T.T:

    • octanh
      May 20, 2014

      Nah itu, Mbak Lusi. Kalo saya ngetik, suka sambil buka FB dan saya kira (selama ini saya pikir) saya bisa multitasking. Ternyata gak. Lebih banyak ngetik entah apa di FB sementara yang memang harus diketik dan diurus, terbengkalai. :mewek:

      Kalo yang nyinyir atau twitwar sih … saya juga cuekin aja walopun terkadang gatel pengen ngikutin twitwar-nya jugak. Hahahaaa….

  5. warm
    May 15, 2014

    ya ya ya ditunggu aplotan lagu gambusnya di sonklot ! :music:

    • octanh
      May 20, 2014

      Beneran mau denger, Bang Warm? Suaraku anuuu … yaaa, begituuu itu. :D

  6. endah
    May 15, 2014

    iyah, sosmed itu ada peletnya. sekali buka susah berhentinya. niatnya cuma ngintip, malah jadi ngabisin banyak waktu yang mestinya bisa dipake ngerjain yg lain :cry:
    pernah nyoba puasa sosmed selama beberapa hari dan ajaib, belajar jadi lebih konsen, penggunaan waktu jd lebih efisien. tapi ya itu, cuma beberapa hari.
    ah jadi kepikiran off dari sosmed deh…

    • octanh
      May 20, 2014

      Menurutku, sosmed ini juga udah sampe pada masa jenuhnya, Ndah. Udah kebanyakan jenis dan fungsinya sama aja. :mewek:

      • Nona Syam
        May 26, 2014

        emang ngejenuhin… :bored:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)