#359: Hikmah Deactivate Facebook dan Ceracau Lainnya

Dibaca 160 kali

IMG_5735edit

Judulnya kagak nahan ye, boook? Hahahaaa…. :D

Jadi begini dramanya….

Sekitar seminggu lalu, setelah melewati kegalauan selama beberapa lama (beberapa bulan sih, tepatnya), akhirnya saya akun Facebook saya deaktif. Jadi hari itu saya bangun, trus deaktif akun. Begitu aja. Cara ini lebih efektif buat saya dibanding direncanakan bener-bener. Cara makbedunduk alias impromptu kayak gini. Dulu pas saya mau pake jilbab sekitar kelas 2 SMA, saya juga make cara yang sama. Malemnya gak ada apa-apa, paginya saya pake baju tangan panjang, rok panjang, jilbab, dan … saya resmi jilbaban. Kalo gak kayak gitu, jadinya malah lama dan berbelit-belit sementara saya penggalau begini. :D

Jadi ya gitu, malemnya gak ada apa-apa, trus paginya saya mikir, “Asyik nih, deaktif hari ini!” Lalu akunnya saya deaktif. :D

Emang sih, jadinya saya gak ngasih proper goodbye sama temen-temen di sana. Gak ada warning juga. Tapi kan, saya gak ke mana-mana. Masih di sini-sini aja. Masih bisa ditemui dan dihubungi di twitter, email, atau WA … dan juga blog ini.

Beberapa hari sebelum deaktif, saya sempet mau ngedonlot data Facebook saya daaan … gede banget! Sekitar 700-an Mb dan saya males donlotnya. Jadi itu belom saya donlot sampe sekarang. Rencananya sih, sebelum nge-delete akun, mau saya donlot dulu itu. Lumayan soalnya. Saya banyak nulis di status atau di komen dan itu bisa jadi bahan tulisan panjang. Sayang kalo gak ada dokumentasinya.

Lalu … sekitar tiga hari setelah saya deaktif, tiba-tiba ada notifikasi masuk ke laptop. Sosmed saya emang sengaja disambung ke laptop. Sengaja dibuat kayak gitu biar saya gak terus-terusan buka Facebook lewat browser. Selama deaktif, gak ada notifikasi yang masuk sampai … di suatu siang, waktu saya lagi ngetik, itu notifikasi muncul di pojok kanan atas layar laptop saya! Dan itu bikin saya nganga lumayan lama. Notifikasi yang masuk bukan hanya komen tapi juga message dan tag. Jadi saya bukalah itu Facebook buat ngecek. Gak ada tanda-tanda Facebook saya kenapa-kenapa. Gak ada status baru, komen, atau message baru yang saya kirim ke orang. Tapi saya ngeliat ada message yang seinget saya belom saya baca, dan sekarang udah ada tanda “seen”-nya di situ. Jadi positif ini Facebook saya dimasukin orang.

Saya sempet nanya sama Tuan Sinung yang waktu itu masih di kantor, apa dia ngeliat saya ada di Facebook. Katanya sih gak. Jadi kayaknya orang yang masuk ke akun saya ini tau kalau akun saya deaktif. Jadi dia masuk, liat-liat, trus ngedeaktif lagi. Saya curiga sebenernya dia juga bisa masuk ke email saya juga sekarang. :mewek: Untungnya, email yang saya pake untuk Facebook ini emang khusus buat Facebook aja. Jadi yaaa … gak ada apapun di sana kecuali email notifikasi.

Akun Facebook saya ini emang udah lama gak ganti password. Tapi saya selalu memastikan kalo saya gak buka Facebook dari tempat lain kecuali laptop dan hape saya. Tapi emang kita gak bisa sih mengandalkan “kesan”. Kesannya ini akun gak apa-apa, aman. Tau-taunya ada yang masuk entah sejak kapan. Saya juga gak tau ini orang nyari apa karena dia gak ngebikin kerusakan apapun. Dia cuma masuk doang. Kayaknya sih, itu karena kepo aja. Yang jadi masalah kan, kalo dia baca message dari temen-temen saya gimana? Padahal gak semua message itu haha-hihi doang. Ada curhat, ada diskusi, ada lain-lain yang pribadi banget juga (misalnya kode voucher pulsa yang dikirim lewat message Facebook, hahahaaa…).

Jadi sekarang makin mantap rasanya saya gak pengen nge-FB lagi. :D Ini jadi kayak semacam hikmah juga. Kalo saya gak pernah deaktif Facebook, saya gak akan pernah tau ada yang suka iseng sama saya.

Selama seminggu Facebook saya deaktif, saya emang awalnya ngerasa kehilangan. Tapi masuk hari ketiga, saya ngerasa biasa aja. Mungkin juga karena saya gak harus buka Facebook pagi-pagi dan ngeliat minimal 50 notifikasi menunggu untuk diurus. Atau ngebaca message genit dari Om-om entah siapa. Dan saya jadi bisa “tenggelam” dalam pikiran sendiri. Bukan yang tenggelam bener sampe gak ngurusin orang lain, tapi saya lebih bisa mengerti apa yang saya pikirkan saat ini, in this exact moment, dan saya bisa mengetahui itu tanpa banyak pengaruh orang lain.

Karena di sosmed itu: kalo kamu gak bikin konten (entah tulisan atau apapun), kamu bakalan mengkonsumsi konten yang ada di sana. Itulah mengapa saya mendingan gak ada sama sekali di sana dibanding jadi silent reader. 

Beberapa hari kemarin, Tuan Sinung juga sempet cerita tentang saham Facebook yang turun dan beberapa investor yang mulai menganggap kalo investasi di Facebook itu semacam gambling. Sosmed itu sudah hampir mencapai titik jenuhnya. Pengguna Facebook mulai beralih ke bentuk sosmed yang lain seperti Instagram–yang gaya terhubungnya agak beda sama Facebook. Twitter sendiri kelihatan lebih stabil dan gak cepat membosankan karena dia bentuknya share berita, bukan seperti Facebook yang kita harus hangout di sana. Twitter lebih santai, pergerakan beritanya lebih cepat, dan karena keterbatasan karakter, baca timeline rasanya kayak lagi ngemil aja gitu. Kalo Facebook, terasa kayak makan besar. :D

Dan terakhir….

Gak berteman di Facebook, bukan berarti gak berteman dalam arti sebenarnya. :cutesmile:

Itu hanya salah satu cara agar sesama teman bisa terhubung. Tapi saya memilih untuk gak terhubung dengan cara kayak gitu lagi karena alasan yang udah saya ceritakan di atas. Mungkin bisa saya ceritakan lagi beberapa alasan lain kapan-kapan. :D

Saya pengen memperhatikan setiap teman dengan lebih baik dan kembali ke bentuk komunikasi yang lebih tradisional; telepon, sms (atau WA), atau ngobrol langsung sambil jalan-jalan.

Betewe, saya lagi ngerjain naskah yang setting ceritanya tahun 2070, dan you know what … menurut riset yang saya untuk sosial media, di tahun itu udah gak ada lagi. Orang memang mudah dikenali, dicari, ditemukan, karena teknologi memudahkannya. Tapi mereka berusaha membangun barrier untuk urusan pribadi. Mudah untuk tahu siapa golongan darahnya apa dan bahkan struktur DNA-nya kayak apa sampe ke nenek-moyangnya siapa, tapi sulit untuk mengetahui apa yang benar-benar dipikirkannya saat itu karena isi otak mereka adalah satu-satunya yang gak bisa diakses teknologi. Makanya itu jadi sangat berharga. Orang bisa bikin manusia lain dengan membangun jaringan robotik dari struktur paling kecil; sel. Tapi gak pernah bisa menciptakan jiwa (soul) dan kesadaran (conciusness) karena dua hal ini yang jadi batas antara manusia dan Tuhan. Kalo kamu atheis misalnya, kamu gak percaya Tuhan sama aja kayak kamu gak percaya jiwa dan kesadaranmu sendiri.

Ini kenapa jadi mumet? :mewek:

Yah, pokoknya gitu. :D

Nantikan novelnya karena saya masih di tahap riset tiada akhir. :mewek: Rencana sih, cuman mau ngeriset tentang nanosel, sel robotik, yaaa … yang hi-tech gitu lah. Apa daya akhirnya harus masuk juga ke urusan filsafat kayak kesadaran, penciptaan, sampe ke urusan tuhan, Tuhan, dan tuhan-tuhanan. :mewek:

Tapi saya suka ngerjainnyaaa~!

Dan ini yang saya bilang di awal tadi; saya mau “tenggelam” di pikiran saya sendiri. Saya mau tenggelam di naskah ini. :D

Dan buat yang suka ngintipin Facebook saya; bentar lagi gak bisa ngintip lagi loh…. :D

Ini ngalor-ngidul ya? Namanya juga ceracau pagi. Hahahaaa…. :D

12 Comments

  1. anik nuraeni
    Nov 11, 2014

    Wahhh deaktif malah makin produktif. Kerenn…

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Makin banyak molornya, sih. :D Hahahaaaa…. Halo, Mbak Anik! :cutesmile:

  2. Nona Syam
    May 26, 2014

    everald? :D

    • octanh
      May 27, 2014

      Bukan, Mbak. Mau jadi pembaca pertama? Ini romens gitu. :D

  3. Devi
    May 23, 2014

    Wah seru kayaknya calon naskahnya ini Kak Octa. SEMANGAAAT! Saya menunggu naskahmu kak, semoga diberi kekuatan utk mengerjakannya aamiin.

    • octanh
      May 24, 2014

      Makasih Devi. :D Iyaaa … udah lama niat doang mau ngerjain. :mewek: Gak selese-selese.

  4. Pendar Bintang
    May 22, 2014

    Saya tunggu novel yang settingan 2070, kan ingin tahu masa depan itu kira-kira kaya apa…

    • octanh
      May 24, 2014

      Masih lama banget kayaknya itu, Maaak. Hahahaaa…. :D

  5. warm
    May 22, 2014

    eh saya di fesbuk sdh temenan ga sih sama sampeyan hehehe
    oh iya ralat dikit itu di atas, terjemahan kesadaran kurang huruf ‘O’ buletnya :cutesmile:

    • octanh
      May 24, 2014

      Temenan gak ya, Mas Warm? Kayaknya gak deh. Soalnya saya gak pernah ngeliata da Mas Warm di Facebook. Saya kira malah gak punya Facebook. :D Makasih itu koreksinya. :D

  6. leyla hana
    May 22, 2014

    waaah.. padahal seru lho gosipnya di fb. Kadang2 aku jg mau deaktif, tp krn gaptek jd ga bisa. Aku deaktif dgn gak ngisi2 pulsa internet hehe….

    Aku lagi baca novel setting 2040 an, mba.. dan saat itu dunia kembali primitif akibat perang besar-besaran :D

    • octanh
      May 24, 2014

      Heheheee … tentang gosip ituh, kayaknya saya mendingan kagak ngegosip sekarang. Soalnya kepala jadi penuh sama info-dumb yang entah penting entah gak udah gak bisa dibedain lagi. :D

      Apaan itu judul novelnya, Mbak Leyla?

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)