#360: Cerpen Pertama yang Dimuat di Majalah

Dibaca 1,463 kali

IMG_3201

Screen capture-nya cuman bisa diambil segini. 

Saya selalu kesulitan menulis cerpen, entah kenapa…. Masuk ke misteri hidup yang belum terpecahkan kayaknya, bareng sama kenapa saya bisa alergi logam. Ini serius. Saya juga taunya pas mau lahiran Inda lima tahun lalu. Jadi kalo saya kena logam kayak besi atau perak–misalnya dipake buat perhiasan gitu–kulitnya langsung gatel, merah, terus melepuh. Tapi kalo emas gaaak. Hahahaaaa…. :D *mata emasan*

Sekitar pertengahan tahun lalu kali ya, setelah beberapa kali ngebaca tulisan Tante Poni Jihan Davincka yang ini (eh, tapi kayaknya dulu bukan tulisan ini deh, yang saya baca–yang ada foto duitnya, hahahaaa …) saya akhirnya menantang diri saya buat nulis cerpen. Banyak yang saya tulis, tapi jarang yang selesai. Yang gak selesai, saya antepin aja sih. Gak diurus. Ntar kalo kepengen, saya lanjutin lagi. Begitu seterusnya sampai akhirnya saya berani buat ngirimin beberapa cerpen ke majalah.

Majalah pertama yang saya sasar itu Femina. Iya, karena honornya gede. *plaaak*

Tapi saya juga ngirim ke Sekar (sebelum akhirnya majalah ini wafat), Kartini, dan Chic. Semua ditolak. :D Saya gak nyerah. Tiap kali ada yang selesai, saya kirim. Begitu terus. Kalo ada yang ditolak, ya saya edit ulang trus saya kirim ke majalah lain. Sampai akhirnya, awal bulan ini, saya mendapat kabar kalo salah satu cerpen saya akan dimuat di Femina. Kabar yang mengejutkan juga sih, soalnya saya emang udah agak putus asa. :mewek:

Saya sendiri udah lupa cerpen yang saya kirim itu versi editan ke berapa. Soalnya saya ngedit ada sekitar lima atau enam kali dan saya udah gak inget perubahannya apa aja. Kadang juga saya gak nyimpen rapi–dikasih nama ini editan ke sekian.

Lucunya, cerpen yang dimuat ini bukanlah cerpen yang saya sendiri anggap paling bagus yang pernah saya buat. Tapi ini adalah cerpen yang paling sepenuh hati yang pernah saya tulis. Nulisnya juga gak dipaksa. Jadi sepanjang nulis, saya nulis dengan senang hati. Mungkin karena itu cerpennya berasa lain, ya. *mikir*

Setelah cerpen ini dimuat, saya jadi belajar: oooh … gini toh ya, cara nulis cerpen yang baik. Setidaknya saya udah dapet ancer-ancer lah. :D

Tapi saya sendiri lebih menikmati nulis panjang yang perlu ketahanan gitu sih, kayak novel, novela, atau novelet. Soalnya ruangnya lebih banyak dan luas. Bisa ngapain aja di situ. Saya gak suka nulis dibatesin kata misalnya dua ribu kata. Kayaknya nyesek banget gitu. Cumannya, setelah ini, saya pengen terus nulis biar lebih mahir aja. Siapa tahu sebenernya saya suka nulis cerpen tapi belom ketemu gregetnya aja. :D

Dan … cerpen saya ini ada di Femina edisi 21 yang terbit pekan ini. :cutesmile:

femina1

Karena susah banget mau beli majalah edisi cetaknya, saya akhirnya beli yang edisi digitalnya. Lebih murah dua ribu dibanding edisi cetaknya yang Rp25.000,- :D

10 Comments

  1. M Ridwan Adi P
    Sep 19, 2014

    Cerita yang menarik, jika ingin mencari inspirasi dengan hal terkait silahkan kunjungi forum perpustakaan

  2. Jihan Davincka
    May 30, 2014

    Alhamdulillah ^_^. Mana, mana, mana, mau bacaaaa :D. Femina itu masih dijual di aplikasi iphone doang kah? Di Scoop belum ada :(. Judulnya keren, bikin penasaran bangeeetttt hihihihi.

    • octanh
      May 30, 2014

      Iya, kemaren belinya langsung dari aplikasinya. Ebusyet, 200 Mb itu satu edisi. Ngalahin Diner Dash. :D Aslinya itu judul pake angka “20” itu Mbak Jihan. Trus diedit. Dalemnya juga banyak yang diedit, terutama EYD dan penggunaan kata-kata aneh. Hahahaaa…. :D

  3. Fardelyn Hacky
    May 27, 2014

    Selamaaaaat jeung Octa…kereeeeen ih. daku mental terus nih di Femina, cuma baru nembus tulisan Gado-Gado doang :D

    • octanh
      May 27, 2014

      Ini juga pan, setelah terpental-pental. :D Abis ini mau nyoba ke Kartini. :D

  4. Nona Syam
    May 26, 2014

    tar kucari deh…penasaran ama cerpennya :sniff:

    • octanh
      May 27, 2014

      Hihihiiii … dicari beneran ternyata. :D

      • Nona Syam
        Jun 3, 2014

        tadi liat di page femina..ada lomba cerpen femina lagi..temanya fiksi…ikutan Ta :D

        • octanh
          Jun 10, 2014

          Lomba tahunan itu, ya Mbak Non? Aku mau ikutan yang cerbung rencananya. :D Cerbungnya mah, udah dari tahun lalu ada. Tapi gak selesai trus gak ajdi diikutin. Sekarang mau diselesein.

Trackbacks/Pingbacks

  1. #396: [Cerpen] Dua Puluh|Octaviani Nurhasanah - […] ini cerpen pertama saya yang dimuat di Femina. Saya udah pernah ceritain di sini. Daripada gak ngeblog, saya post …

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)