#371: Fall Out of Love

Dibaca 44 kali

IMG_5045edit

Pagi~

Pagi ini saya bangun kesiangan dan lebih buruk lagi, saya bangun karena kaget. Jadinya sampe menjelang siang kayak gini, kepala saya agak puyeng dan saya juga jadi kepengen yang aneh-aneh. Misalnya; kepengen buka portal berita artis buat refreshing. Yah, itu kan berita ringan ya. Artis A begini, artis B begitu. Kadang-kadang suka menghibur dengan cara yang aneh. Hahahaaa…. :D

Jadi, saya bukalah itu portal berita artis. Dan … itu bukannya ngebikin saya terhibur, saya malah tambah puyeng.

Banyak banget artis cerai ya, sekarang? Yang udah nikah bertahun-tahun, yang baru beberapa tahun, yang baru beberapa bulan, yang gak ketahuan kapan nikahnya tau-tau cerai, yang entah nikah entah gak trus minta cerai. :mewek:

Ayah saya PNS di Pengadilan Agama. Kadang ada cerita cerai yang suka saya dapat (karena cerita rumah-tangga orang gak boleh dibocorkan, saya suka diceritain tanpa nyebut siapa orangnya). Dari yang biasa aja, misalnya cerai baik-baik karena emang pengen hidup sendiri-sendiri sampe yang dramatis dan satu kampung tahu. Pernah suatu kali Ayah saya cerita tentang istri yang dicerai karena suaminya pengen punya istri baru–dan ini cerita yang beberapa kampung tahu. Jadi si calon istri baru ini pengennya jadi istri seorang diri, gak pengen dipoligami. Disuruhnya si suami menceraikan istrinya padahal mereka udah nikah puluhan tahun. Anaknya udah gede-gede. Si suami ini kerjaannya juragan sawit dan emang kaya. Si istri yang mau dicerai itu gak terima. Mereka pun bertengkar hebat sampai si suami mengusir si istri. Si istri pun membawa keluar barang-barang yang dia punya; tempat tidur, lemari, yah perlengkapan kamar gitu lah. Kalo di kampung saya, pas nikah emang istri itu dibelikan satu set perlengkapan kamar tidur. Jadi barang-barang ini dibawa keluar sama dia karena itu emang udah jadi barangnya dia. Dan … si istri juga punya truk fuso!

Si istri akhirnya masukin semua barang-barang dia ke truk itu dan setiap kali datang ke sidang di PA, dia dateng pake truk itu (barang-barangnya kayaknya gak pernah diturunin dari sana). Yang dia tuntut keadilan. Jadi dia gak mau semua harta yang dia dan suaminya itu dapatkan di masa pernikahan, dikuasai sama suaminya semua. Soalnya nanti harta itu bakalan dikuasai sama istri mudanya juga dan dia takut anak-anaknya gak dapat bagian. Ayah saya ngurus kasus ini dan persidangannya berbelit-belit. Tapi akhirnya keputusannya cukup adil juga. Harta itu dibagi dua atau gimana gitu–saya lupa. Yang paling saya ingat, truk fuso itu datang suatu hari ke rumah saya dan nurunin tiga karung kacang tanah, kayu bakar (yang sampe beberapa bulan gak abis-abis saking banyaknya), dan oleh-oleh lain hasil kebunnya si istri ini. :D

Ayah saya selalu ngenasehatin saya kalo saya harus baik-baik menjaga rumah-tangga. Bukan cuma urusan selingkuh gak selingkuh, tapi juga keikhlasan dan kedekatan. Karena itu itu yang ngebikin rezeki kebuka lebar. Banyak kan, yang sebelum nikah puyeng mikirin gimana nanti hidup pas udah nikah. Eeeh, pas udah nikah ternyata hidup-hidup aja, tuh. Kebanyakan malah hidupnya jadi lebih baik. Ya itu tadi; karena pernikahannya dijaga baik dan itu ngebikin rezeki jadi kebuka. Banyak banget cerita perselingkuhan, KDRT, dan hal-hal jelek lain di pernikahan yang kemudian ngebawa keluarga itu ke kondisi rezeki yang jelek. Itu diceritakan berkali-kali sama Ayah saya.

Kadang emang ada cerai yang membawa kebaikan. Ada. Misalnya tuntutan cerai karena kalo pernikahan itu dilanjutkan, maka kedua belah pihak hanya akan merasakan penderitaan. Kasus kayak gini, ada. Tapi cerai yang saya liat di portal berita artis itu apa iya cerai yang semacam ini, ya?

Emang sih, kita gak bisa menilai rumah tangga orang walaupun dekat sekalipun. Walaupun keluarga sekalipun. Karena yang tahu urusan rumah-tangga orang, ya cuma suami dan istri itu. Di PA pun, walaupun semua masalah yang menjadi bahan tuntutan sudah ditulis dan hakim–kayak Ayah saya itu–tahu, tapi ada hal-hal yang hanya suami-istri itu yang tahu. Dan kadang hal-hal ini ngebawa cerita sidang jadi gak seperti yang diperkirakan. Misalnya gak jadi cerai karena tiba-tiba mereka menyadari gak bisa hidup tanpa yang lainnya, atau masih cinta, atau malah baru paham kalo rumah-tangga yang mereka pikir awalnya udah jadi reruntuhan itu, masih bisa direnovasi dan dibangun ulang jadi rumah yang lebih bagus.

Di awal-awal masa pernikahan saya, yah, 3-4 tahun pertama kali ya, saya kadang ngerasa kalo saya tersesat di pernikahan saya sendiri. Banyak hal yang saya pikirkan akan begini, tapi jadinya malah begitu. Atau yang saya rencanakan begini, yang terjadi malah begitu. Dan itu ngebikin saya kadang bingung. Hubungan saya dan Tuan Sinung juga belum cukup kuat. Gak ada masalah besar pun, bisa jadi bertengkar. Tapi saya tetep ngelewatin itu sambil berharap semua akan lebih baik. Saya akan lebih bisa berkompromi dan mulai mencari sebenernya ini pernikahan dan rumah-tangga mau dibawa ke mana? Mau buat apa? Mau diapain dan mau kayak gimana?

Sampe ada nasehat yang pernah saya baca; semua permasalahan rumah-tangga bisa diselesaikan kecuali selingkuh (karena itu sama aja dengan merekrut anggota gelap) dan KDRT (kecuali pelakunya tobat gak mau melakukan lagi). Selama suami gak main tangan, main perempuan, main obat-obatan (termasuk juga suka mabuk), main judi, dan mainin Tuhan, pernikahan itu pantas diperjuangkan.

Tapi yaaa … jangan juga punya standar rendah untuk urusan ini. Carilah orang yang baik, yang kamu bisa kerjasama sama dia.

Betewe, alasan perceraian para artis itu kebanyakan; ketidakcocokan. Yang mana saya bingung dengernya karena; mana ada sih orang yang cocok? Yang ada itu ya dicocok-cocokin, kompromi, pengertian, bikin perjanjian kalo perlu. :D Karena itu juga dari awal saya gak mau banyak ditebak atau sok misterius. Menurut cowok kan, cewek susah dipahami ya, apa maunya. Untuk menghindari salah-paham, kalo emang saya kepengen ini-itu, saya bilang. Loud and clear. Biar banyak waktu bisa dihemat dan kita bisa pindah ngurusin yang lain. :D Misalnya di suatu hari saya mau ditinggal dinas seminggu dan itu berat karena saya di rumah sendirian ngurus tiga anak. Saya bilang jelas-jelas; saya mau dibayar 100 ribu per hari untuk kerugian moral. Hahahaaa…. Lumayan, kan. Seminggu kemudian saya bisa beli sepatu baru. *plaaak* Daripada ngambek-ngambek dan merajuk gak jelas. :D

Emang terdengar agak keju ya, kalo saya bilang bahwa pernikahan itu perlu cinta. Tapi emang bener. Kalo kita udah sampe di perbatasan di mana logika kita udah gak mau akur sama hati, yang akhirnya banyak berperan itu ya cinta, kasih-sayang, perasaan kedekatan, maklum, dan mau mengerti. Kalo gak gitu, gimana ceritanya itu bisa ada orang nikah sampe kakek-nenek dan tetap rukun?

Kisah cinta kebanyakan menceritakan tentang orang-orang yang jatuh ke dalam cinta. Tapi jarang yang mengisahkan bagaimana orang-orang yang jatuh keluar dari cinta–entah untuk jatuh lagi ke dalam cinta yang lain atau untuk melarikan diri dari cinta itu. Karena pernikahan itu ada dua orang di dalamnya, kalo yang satu fall out of love, masih ada yang satu lagi, yang entah akan ikutan jatuh atau bertahan. Dan cerita-cerita kayak gini banyak di berkas Pengadilan Agama, berita gosip artis, dan mungkin juga di sekeliling kita.

Tapi emang paling enak ngeliat orang-orang fall in love aja, sih. Kayak di drama Korea atau romens Hollywood. *labil*

Yah, gitulah.

Selamat menjelang siang. Seminggu ini saya ditinggal dinas lagi dan kayaknya minggu depan saya mau punya sepatu baru lagi. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)