#382: Berbuka dengan Air Layak Minum

Dibaca 132 kali

13_Of_Your_Favourite_Movies__If_They_Were_Made_During_Ramadan

Gambar boleh minjem di mari.
Beginilah seharusnya judul film kalo dibuat untuk mengisi Ramadhan. 

Kamu lagi puasa?

Coba pandangi gambar di bawah ini. Bayangkan kesegarannyaaa…. Bayangkan dia melewati kerongkongan dan menghilangkan hausmu. BAYANGKAN!

glass

Gambar boleh minjem di mari.

Apaaah? Masih kurang seger?

Kalo ditambah es gimana?

icewater

Gambar boleh minjem di mari.
OMG! Praise the Lord!

Bisa berbuka dengan air putih (dengan atau tanpa es, sesuai dengan pilihan kamu) merupakan nikmat yang nikmat banget! Nikmat di dalam nikmat; nikmat-ception. Walopun ada kolak, es buah, teh manis, pasti yang diincer air putih dulu. Dia jadi kayak pembuka gerbang kegembulan kita ketika buka puasa. Hahahaaa…. :D

Tapi … ada kalanya di masa lalu di mana saya masih menggelandang di jalanan Jakarta di bulan Ramadhan padahal ketika itu beduk sudah bertalu-talu, memanggil untuk berbuka, saya udah gak peduli lagi dengan air yang saya minum. Pokoknya ada air, minum. Saya kadang gak ngecek lagi kondisi airnya. Yang penting bisa buat buka puasa. Udah. Padahal itu sangat beresiko. :mewek:

Air yang dijual di jalanan, bisa jadi kondisinya gak bersih.

Setidaknya ada tiga kriteria air yang layak konsumsi:

1. Tidak berwarna

2. Tidak berbau

3. Tidak berasa

Itu untuk gampangnya aja. WHO punya kriteria lain yang lebih lengkap dan kamu bisa download di sini.

Kriteria air layak minum menurut saya:

1. Kalo itu air sumur, sumurnya gak deket septictank dan pastikan juga kedalaman sumber airnya tidak kurang dari 15 meter. Jangan lupa direbus dulu untuk mematikan kumannya. Kalo kamu punya water-purifier, bisa juga pake itu. Soalnya, menurut WHO nih, ya:

who

2. Kalo itu air galonan beli di isi ulang, pastikan tempat kamu beli itu sudah melewati tes laboratorium untuk mengecek kandungan airnya. Tempat isi ulanga air galon langganan saya majang sertifikat layak konsumsi di depan tokonya. Biar semua pelanggan bisa lihat.

3. Kalo itu air boleh beli di restoran, kafe, atau warung makan, pastikan kamu makan di tempat yang bersih dan layak. Liat-liat dulu tempatnya. Kalo kata emak saya sih, liat pembuat makanan atau kokinya. Kalo tampangnya bersih, biasanya makanannya juga bersih. Liat tangannya, kukunya panjang-panjang gak. Trus liat juga lapnya. Kalo kukunya panjang trus jorok pula dan lapnya kayak gak pernah dicuci, mending cari tempat makan lain.

4. Kalo kepepet, pastikan kamu gak nyolong. Karena walopun layak konsumsi, air boleh nyolong itu tetep gak boleh diminum, karena … mengandung DOSA. :D

Kalo kepepeeet banget, mending minta sih. Atau kamu cari-cari lokasi yang suka ada bagi-bagi takjil. Misalnya di mesjid terdekat.

5. Sebelum minum, bismillah dulu ya. Selayak-layaknya air minum, akan lebih layak kalo kita berterimakasih dan bersyukur pada Tuhan yang memberikan kita air itu. :cutesmile:

6. Selain air minum, kamu juga harus memperhatikan air yang digunakan untuk memasak. Gunakan kriteria yang sama untuk memastikan apakah air itu layak konsumsi atau tidak.

Terakhir banget ….

7. Minum air itu gak harus pas lagi haus banget. Karena kamu bakalan jarang minum di siang hari, selama malam hari sampai menjelang sahur, kamu juga harus banyak minum. Paling gak 8 gelas.

Water

BWAHAHAHAAA….
[Insert random creepy music here]

Maapkan poster yang serem itu, tapi emang ada benarnya loh. Jadi minum yang banyak, ya! Minum air yang layak minum. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)