#384: State of Our Affairs

Dibaca 123 kali

IMG_3290edit

Seperti halnya saya gak percaya kalo cinta itu tidak harus memiliki, saya juga gak percaya bahwa kita dan pasangan kita diciptakan untuk saling melengkapi karena kalo sendirian, kita gak lengkap. (Ini kok belibet ya, bahasanya?)

Mungkin ini pendapat dari orang yang kelamaan jomblo sebelum nikah. Hahahaaa…. :D

Tapi yaaa, begitulah. 

Mungkin banyak yang mengira kalo saya ketemu Tuan Sinung itu pas kuliah di STIS. Iya sih. Tapi jauh sebelum itu saya udah “ketemu” dia duluan. Pas SMA, saya suka beli majalah Annida. Belinya kalo lagi ada uang aja; jadi kadang beli, kadang gak. Trus suatu hari, saya baca di rubrik “Tahukah Anta” ada orang yang nulis apa gitu, saya lupa tulisannya. Tapi nama yang nulis saya masih inget; Amin Rois Sinung Nugroho. Trus saya beli edisi depannya dan baca rubrik itu lagi, ada ralat kesalahan penulisan nama. Dan itu ngebikin saya ngambil majalah edisi sebelumnya buat mastiin. Hal yang agak aneh sebenernya karena … ngapain juga gue segitu pedulinya kan, ya? Hahahaaa….

Bertahun-tahun kemudian, pas saya sama si Tuan udah nikah, saya ngasih dua edisi majalah Annida itu dan bilang, “Nih, gue udah tau lo dari dulu keleeeus.” :D

Jadi kayak pertanda gitu. Tapi mungkin juga gak, sih. Yah, gitu deh. :D

Sepanjang waktu sebelum nikah, saya gak pernah berharap ketemu sama jodoh yang bisa melengkapi saya, atau menerima saya apa-adanya, atau punya hobi sama, atau apalah yang kayak gitu. Saya ngebayanginnya; saya pengen ketemu orang yang gak kayak saya, yang beda, yang punya mimpinya sendiri, jadinya salah satu dari kami gak perlu numpang hidup di mimpi yang lainnya. Saya juga gak terlalu gimana-gimana sama cinta. Saya gak kepengen banget jatuh cinta tergila-gila. Saya juga gak terlalu penasaran gimana rasanya. 

Pas ketemu sama si Tuan, satu hal yang saya bisa lihat; dia punya mimpinya sendiri yang ternyata beda sama mimpi saya. Sulit emang menyatukan jalan yang gak bersisian kayak gitu. Tapi itu lebih bisa ngebikin kami tumbuh dengan baik karena gak ada salah satu yang akan dikorbankan. Yang akhirnya itu ngebawa ke pemahaman lain tentang cinta yang saya yakini sampai sekarang; cinta itu bukan gak bisa hidup atau gak bisa kehilangan orang yang kamu cintai. Atau kamu perlu bersama seseorang yang kamu cintai agar kamu bisa utuh. Atau kamu bagaikan sebuah sayap yang mencari sebelah sayap lainnya agar bisa terbang. Cinta itu keutuhan dirimu yang kamu bagi dengan orang yang kamu cintai. Makanya jadi masuk akal ketika kita harus mencintai diri sendiri sebelum mencintai orang lain. Jadi sangat logis kalo pas kita jatuh cinta sama orang lain, sebenernya, kita hanya jatuh cinta pada diri kita sendiri yang membayang di orang yang kita cintai itu.

Makanya lagi, hal pertama yang harus dilakukan untuk bisa menjadi pecinta adalah; utuh. 

Saya gak pengen nyari Robin kalo saya jadi Batman. Saya gak nyari Tuksedo Bertopeng karena saya Sailormoon. Saya gak nyari dan gak mau jadi side-kick. Hidup saya dan hidup dia itu tetaplah beda. Hanya saja, karena utuh dan penuh, saya membaginya dan akhirnya kami punya hidup bersama. 

Hmmm … kalo diumpamakan cerita Tim dan Tom, maka si Tuan bisa jadi Tim yang menciptakan lagu dan saya menyanyikan lagu itu balik buat dia biar dia tahu betapa lagu itu indah kalo dinyanyikan. Tapi lagunya sendiri udah selesai. Tanpa saya nyanyikan balik pun, dia tetap indah. Atau kalo terpaksa pake perumpamaan superheroes, dia bisa jadi Doktor Who dan saya bisa jadi Hermione Granger yang pas sore-sore pulang ke rumah dan cerita petualangan masing-masing. :D

Kalo dirimu sendiri belum utuh, kamu gak akan punya sesuatu yang bisa dibagi. Kamu akan meminta, mengharap, dan bisa jadi pada satu titik; menuntut. Dan itu ngebikin pernikahan yang seharusnya jadi taman untuk tumbuh malah menjadi taman penuh benalu di mana salah satu menghisap tidak hanya cinta tapi juga mimpi dan hidup pasangannya karena dia sendiri gak punya. Itu bakalan jadi mengerikan.

Tapi ini hanya sebatas pemahaman dan apa yang saya dan Tuan Sinung lakukan sampai saat ini. Karena, seperti kata Mycroft Holmes, “Age, brother mine, comes to us all.” Beberapa hal yang dulu saya yakini dan pahami berubah sejalan dengan bertambahnya usia saya. Makanya prinsip hidup saya jadi berubah-ubah. Misalnya aja tahun lalu, saya sempat punya prinsip; mendingan makan banyak pas buka dan bersantai gak makan lagi sampe sahur. Trus sekarang saya malah punya prinsip lain lagi; selama belum imsak, makan ajalah sesering mungkin asal jangan kekenyangan. Entah tahun depan prinsip saya jadi kayak gimana lagi. :D

Selama itu bukan prinsip agama, moral, dan hukum, bolehlah ya … agak fleksibel. Hahahaaa…. :D

Jadi ya, begitu itu. Saya gak meletakkan semuanya di pundak cinta dan hati karena fluktuasinya gak bisa diprediksi. Banyak hal lain yang bisa dijadikan pengikat, misalnya aja perasaan bahwa pernikahan akan membawa lebih banyak kebaikan dan ketenangan, termasuk salah satunya ketenangan finansial. Bayangkan betapa risaunya saya kalo seandainya saya punya suami yang gak mau mendukung saya secara finansial padahal saya punya cita-cita yang mewujudkan butuh waktu dan usaha yang panjang. Sisanya, kepercayaan. Sampai ke hal remeh-temeh sekalipun. Misalnya; kami berdua tahu semua password akun apapun yang dipakai masing-masing, bisa mengakses tanpa harus minta ijin, termasuk juga bisa mengakses dompet, ponsel, dan sebagainya.

Tapi sebelum itu semua … cinta itu tetap keutuhan yang saya bagi dengannya, bukan keutuhan yang ada karena dia.

_________________________________________________________

NB: Judul post ini saya pinjam dari judul lagu Mt. Desolation yang saya denger sambil nulis; State of Our Affairs.

2 Comments

  1. Rosa
    Jul 17, 2014

    Woooww… Mba Octa menemukan nama Tuan Sinung di majalah, bahkan sebelum ketemu sama orangnya, dan akhirnya berjodoh??? itu Amazing sekali… kebetulan sederhana yang menakjubkan bagi saya….

    • octanh
      Jul 30, 2014

      Iya, semacam itu, Mbak Rosa. Rasanya emang agak aneh gitu, sih. :D Tapi waktu saya baca majalah Annida itu kan, saya gak ngerasa apa-apa. Cuman kayak ada dorongan buat nyimpen dua majalah yang ada namanya si Tuan aja. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)