#386: Sedikit Cerita dari Pasir Pengiraian

Dibaca 102 kali

IMG_6988edit

Ini foto kebun kecil Ayah saya. Dia menanam tanaman obat di sini. Ada brotowali, kantong semar, dan lainnya–saya gak hapal. Lokasinya tepat di samping Sungai Kaiti yang airnya sedang surut. Pagi-pagi, Ayah saya ngerawat tanaman obatnya dan menjelang siang dia ngerebus ramuan herbal buat saya. Udah beberapa hari saya minum dan badan saya emang terasa jauh lebih enak. Plus nafsu makan jadi menggila. :D

Saya bingung mau cerita apa. :mewek:

Beberapa hari yang lalu, saya baru sampai di rumah Ayah-Ibu saya di Pasir Pengiraian. Barang-barang yang dikirim lewat POS pun baru sampai pagi ini. Dari hari pertama di sini sampai sekarang, kerjaan saya banyakan makan, tidur, sama main-main. :D

Yah, abisnya gimana ya. Namanya juga di rumah orangtua. Hahahaaa….

Tiap pagi Ibu saya nanya saya mau makan apa dan beberapa jam kemudian jadilah apa yang saya mau itu. Dua hari lalu, Ibu saya bikin soto Padang dan kayaknya hari itu saya makan empat atau lima kali. Oh, berat saya sekarang–pagi ini saya timbang–47 kg. Pas baru nyampe, beratnya masih 45 kg. :D

Dua hari yang lalu, Ayah saya mengambil kelapa di kebuh sebelah rumah untuk masak gulai. Kelapanya ditaroh di pagar di rumah bawah.

IMG_6973edit

Kelapa untuk menggulai dan bikin rendang.

Biasanya sekali mengambil bisa 80 biji. Tapi karena gak lagi banyak masak, cuma diambil 20-an biji.

Saya lupa kapan tepatnya, ada yang mengantarkan ayam untuk Thaariq. Karena tahu Thaariq suka main sama ayam. :D Jadi sekarang Thaariq kalo pagi sebelum mandi, ke bawah ngeliat ayamnya, ngasih makan, dan main sebentar. Ayamnya masih kecil dan kayaknya bakalan gak tega kalo harus dipotong. Mau buat peliharaan aja.

IMG_6980edit

Ayamnya jantan dan belum ada namanya.

Berikutnya, saya mau nulis resep-resep masakan Ibu saya. Kalo Manteman ada yang ke Pasir pengiraian, coba deh tanya Restoran Padang Minang Sakato. Dulunya–waktu masih buka–restoran ini terkenal banget. Sayang kan, kalo sekarang resep andalan Ibu saya gak saya tulis dan bagi-bagi. :D

Tapi nanti-nanti dulu, deh…. Errr … saya masih mau makan-makan, main, tidur, santai-santai. Yang mengkuatirkan saya cuma si Tuan Sinung yang makannya juga mulai gak terkontrol. Tiga hari ini dia lagi ke Jakarta mengurus visa. Berangkat ke Arkansas, US, sekitar tanggal 13. Jadi dia bisa istirahat dulu sambil nyiapin keberangkatannya di sini.

Segitu dulu ceritanya ya, Manteman….

*lalu menghilang pergi makan siang*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)