#388: Review Sunblock Parasol

Dibaca 51,338 kali

IMG_7050

Pindah ke Pasir Pengaraian, yang pertama jadi masalah buat saya adalah: panas!

PANAAAS!

Panasnya lain sama di Selayar. Kalo di Selayar, mungkin karena di tepi pantai dan masih banyak banget pohon, panasnya itu agak-agak ademan lah. Kadang suka ada angin juga. Tapi, malemnya tetep panas. Makanya AC kalo malem pun kadang nyala. Kalo di Pasir Pengiraian, panasnya siang doang. Beneran terik yang silau gitu. Tapi kalo malem, dingin. Trus kalo saya keluar siang-siang, rasanya perih gitu mata. :mewek:

Selama hampir sebulan saya ada di perjalanan dan selama itu pula jerawat dan semua masalah kulit yang selama ini jarang saya alami memasuki masa keemasannya. Jidat sama pipi saya jerawatan, kulit di bawah mata kering-ngeletek kayak kulit uler, belom lagi white-heads muncul (biasanya jarang dan hampir gak ada), plus skincare saya kayaknya gak ngefek. Skincare itu dipengaruhi cuaca juga, ya kayaknya?

Mulai gak cocoknya sih, pas saya semingguan ada di Salatiga yang dingin tapi lembab. Kulit saya mengering tapi hanya dibagian tertentu aja; di bawah mata, di ujung hidung, di jidat. Trus saya stop skincare dan cuma ngandelin pelembab. Biasanya saya pake Biokos dan kulit saya cocok sama semua rangkaian produk Dermabright-nya. Gak pernah ada masalah. Jadi putih sih, gak ya. Tapi jadi kinclong, iya. :D

Yang mana ternyata itu baru awalnya. Seminggu kemudian, keluarlah itu jerawat geday-geday. Saya mikir, apa saya harus ganti skincare, ya? Pake yang sekiranya cocok sama cuaca di sini. Karena saya masih bingung mau pake apa, jadi yang saya andelin sekarang cuma pelembab (Sariayu) dan Vitacid (untuk ngilangin jerawat, yang 0,05%), plus Parasol pake banget!

IMG_7069

 

Sebelum pake Parasol ini, saya pake Wardah Sunblock yang SPF-nya 30. Enak dan gak lengket. Tapi karena udah abis dan saya ngerasa kayaknya ini tempat “memanggang” kulit saya dengan cepat kalo siang-siang, jadilah saya pengen naikin itu SPF-nya. Sunblock dengan SPF paling tinggi yang pernah saya temui dan harganya masuk akal buat saya adalah si Parasol ini. Saya beli di apotek deket rumah seharga 85 rebu.

IMG_7053

 

Pas saya buka kemasannya di rumah, saya baru tahu kalo bentuk dalemnya udah berubah ternyata. Kalo dulu kan, bentuknya kayak salep gitu, yang ujungnya mesti ditusuk pake jarum pentul. Ini juga masih gitu sih, masih harus ditusuk, tapi udah ada tutup yang lebih praktisnya. Dan kemasannya pun berubah jadi tube yang keliatan lebih praktis dan cantik.

  IMG_7072

 

Pokoknya nasehat saya; pake sunblock!

PAKE SUNBLOCK! *tereak pake toa*

Walopun kamu misalnya gak suka pake segala jenis krim-kriman muka, gak suka skincare yang aneh-aneh, gak suka ke dokter kulit, gak suka ke salon, pakailah sunblock.

Sunblock ini buat saya masuknya bukan skincare sih, ya. Tapi kayak apa yaaa …. Kayak sesuatu yang kudu dipake bukan demi kecantikan atau ngerawat kulit, tapi buat melindungi dari sinar matahari. Jadinya saya juga gak ngarepin pake sunblock kulitnya jadi halus–yang mana itu si sunblock juga gak bisa bikin kulit halus, sih–tapi buat menangkal efek buruk sinar matahari. Efeknya bakalan kamu rasakan 10-30 tahun dari sekarang. Karena matahari itu emang musuh kulit yang bisa membuat kulit cepat menua. Belum lagi kalo kamu sering panas-panasan, kulit kamu jadi punya kemungkinan menjadi keriput lebih cepat. Bisa kena kanker kulit juga, loh. Sebelum kamu pake krim apapun yang mahal-mahal, benteng pertahanan pertama kamu dari pengaruh buruk sinar matahari, ya si sunblock ini. Mau pake krim jutaan juga, kalo kamu gak pake sunblock atau krimnya gak mengandung sunblock dan kamu suka kena matahari, ya percuma.

 IMG_7076

 

Jadi sekarang saya kalo malem pake Vitacid buat ngobatin jerawat dan pagi-sore pake sunblock ini. Udah mulai mengempes dan mengering sih ini, jerawat saya. Kalo udah sembuh semua, baru saya ngelanjutin ke skincare–yang masih saya baca-baca review-nya di Female Daily dan belum saya putuskan mau pake apa. Kalo misalnya kamu lagi jerawatan kayak saya, sebaiknya hilangkan dulu jerawatnya, baru pake krim lain, apalagi krim pemutih.

Jangan lupa, kalo pake sunblock jangan cuma di muka. Karena saya pake jilbab, saya make sunblock di semua bagian kulit yang keliatan; punggung tangan, punggung kaki, dan kadang juga di sekitar daerah leher. Soalnya kalo ada di dalem rumah, saya juga suka nongkrong di tempat yang ada cahaya matahari masuk.

IMG_7080

Parasol ini enak karena baunya hampir gak ada. Trus gampang menyerap dan masih mengandung propylparaben sih. Tapi pas saya baca di website-nya Dr. Paula, katanya itu gak apa-apa kok. Karena media-hype aja yang ngebikin si paraben ini dimusuhi. Tapi emang saya bakalan lebih memilih produk yang gak mengandung pewarna, pewangi, dan paraben. Salah dua brand yang gak punya semua itu adalah Sariayu Solusi Organic dan Hada Labo. Kalo yang jenisnya sabun-sabunan, ada Sebamed.

Yak, segitu dulu ceritanya.

Pokoknya, pake sunblock!

Biar nanti, pas kamu udah 40 atau 50-an tahun, wajahmu masih terjaga kondisinya karena kamu udah berusaha menjauhkannya dari efek buruk matahari. Setidaknya, kamu bakalan keliatan awet muda walaupun memang penuaan itu akan terjadi juga. Hanya aja, prosesnya bisa sedikit diperlambat. :cutesmile:

Berikutnya, saya mau pake Gizi Super Cream aja kali buat skincare harian saya kayaknya. *mikir*

Secara itu krim murce mursidah mawaddah warohmah yang bisa mengantarkan saya nyusul Tuan Sinung ke Arkansas dan membina keluarga sakinah di sana karena saya bisa nabung bugdet skincare. :D Harganya 10-an rebu saja satu jar untuk sebulan. Dan untuk kisah sakseisnya, bisa dibaca di trit Female Daily ini. Trus sisanya mau pake masker madu, minum jamu (Ayah saya rajin bikinin saya jamu), balik cuci muka pake oatmeal, nanem padi dan sayuran sendiri, miara sapi, mandi di sungai, tinggal di gubug bambu … *mulai ngaco*

Mungkin karena saya lapar.

Kalo gitu, saya makan siang dulu deh.

*ngilang ke dapur*

22 Comments

  1. lita
    Nov 22, 2016

    Hai..mau tanya…kalk diaplikasikan sm krim siamg lbc bisa gak yah? Soalle kan krim siang e blm ad sunblockya…makaskhh ya :oops:

  2. ria
    Jul 14, 2016

    Mba ini halal ga yah

  3. F_Maria
    Mar 20, 2016

    Gizi super cream udah mahal sekarang :'( (tahun 2015 tiba2 jadi mahal) nendang tuh dan bisa ngatasin jerawat kecil2. Apa ada alternatif lain yang tidak mahal dan ok juga ya?

  4. Valdo
    Sep 5, 2015

    Kak. Ini yg buat badan apa wajah ya. Tadi aku ke apotek juga ada 2 jenis buat face sm body. Kalo beli 22nya duh tekor la mahasiswa ini huhu

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 5, 2015

      Ini aku beli yang buat wajah sebenernya, Valdo. Tapi aku pake juga di bagian kulit yang gak ketutup baju. :cutesmile:

  5. Endah mutia
    Sep 4, 2015

    Maaf mau tanya..
    Bagusan sunblock apa sunscreen yya ?
    Terimakasih

  6. aricahya
    Aug 27, 2015

    Klo siang,aktivitas hny di dlm ruang berAC sebaiknya pk sunblock lg g y?..takute jd berminyak :hohoho:
    Ttimss

    • Octaviani Nurhasanah
      Sep 5, 2015

      Kalo di ruangan ber-AC sebaiknya pakai pelembab atau body butter biar kulitnya gak kering, Ari. :cutesmile:

  7. siti zaidah
    May 11, 2015

    aku pernah pakai cream parasol yang spf 45 selama dua bulan pas melaksanakan ibadah haji, hasilnya waou banyak yang komen setelah naik haji wajahnya jadi putih berseri. tapi sayangnya aku cari lagi kok gak ada dimana ya belinya, karna aku dulu belinya pas manasik dan ada yang jual. yang tahu dimana belinya tolong dong kasih tahu aku, makasih

    • Octaviani Nurhasanah
      May 13, 2015

      Mbak Siti, saya belinya di apotek. Pertamanya saya nyari di toko kosmetik dan gak dapet. Trus kata yang jual, “Coba cari di apotik.” Trus saya ke apotik dan ketemu. Tapi minggu lalu waktu saya beli shampoo di pasar, saya liat ada toko kosmetik yang jual dan SPF-nya macem-macem. Sayangnya saya gak nanya harganya. Siapa tahu lebih murah gitu, kan, dibanding sama di apotek. :cutesmile:

  8. Vita
    Apr 29, 2015

    Reviewnya bagus kak! Oh ya mau tanya kalo buat wajah berminyak cocok ga ya? Hbs pke itu kerasa minyakan ga wajahnya? Makasih :)

    • Octaviani Nurhasanah
      May 13, 2015

      Wajah saya lumayan minyakan, Mbak Vita. Dan cocok-cocok aja, sih. Tapi saya makenya bukan pas lagi pake make-up karena foundation atau BB Cream yang saya pake biasanya udah ada SPF-nya. Jadi saya pake di badan gitu. Soalnya kalo makeup-an trus pake ini, kayaknya kebanyakan lapisan gitu. :cutesmile:

  9. cavja
    Jan 9, 2015

    :ngikik: pengen nyobaaaComment

  10. rizka.ita
    Dec 15, 2014

    Mba oct… maap maap.. apakah mba octa sudah ada di arkansas? Woooowww.. amazing… mupeng nih akyu… btw.. saya ga pernah pake sunblock.. pertanyaan yg blom aku tau jawabannya adalah.. apakah setelah pake sunblock boleh pake foundie dan bedak? Trus apakah dianjurkan setiap hari? Saya pakeny tuh gini mba.. myk zaitun, pelembab/daycream,trus bb cream trus bedak tabur.. dikit dikit tambahin bedak padat utk finishing.. kira2 betul ga ya mba? Pgen bangeud blajar make up tapi kemana???.. walhasil aku sering gugling2.. walopun hasilny blom memuaskan.. :mewek:

  11. Moudy
    Sep 1, 2014

    Aku sempat pake parasol SPF30 bentuknya masih salep yang kudu ditusuk itu bukanya, hihihi… Lumayan 50rb juga.. Uhuhu… Ternyata parasol cukup “ada harganya” juga ya.. Banana Boat kan juga 90-100 an ya…

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Pas aku ke apotek kemaren nyari beginian, kata apotekernya, udah gak ada itu yang Parasol ungu sama oren (yang itu, kan?). Mereka produksi baru pake kemasan kayak gini. Emang rada mahal sih, buat ukuranku. Dibandingin sama Wardah mah, jauh ya. Tapi yah … lumayan enak dipakenya ini. :D

  12. Fardelyn Hacky
    Aug 16, 2014

    Wowww….aku juga pake Parasol, udah sepuluh tahunan lah. Aku pakai yang SPF 30, tapi setelah baca ini, ada gtu yang SPF 45, kayaknya saya juga pengen naikin SPF Parasol saya ding. Saya pikir selama ini SPF Parasol paling tinggi tuh 30, ahahaa…
    Thanks Reviewnya mb Octa

    • octanh
      Aug 16, 2014

      Aku malah baru tau satu-dua tahun belakangan ini lah, tentang Parasol ini, Mbak Fardelyn. Dulu taunya kalo SPF tinggi, belinya Banana Boat. Yang mana mehong melolong. :mewek:

  13. Arum
    Aug 14, 2014

    Yang di twiter tak jawab di sini ya? Soalnya di twitter nggak enak banyak orang yang kukenal di dunia nyata. Jiah.. :))

    Aku pernah pakai Gizi. Review-nya bagus, banyak banget yang cocok, murah, dan kabarnya kandungannya ramah di kulit dan nggak neko-neko. Tapi aku sendiri kurang cocok ye.
    1. Parfum-nya ajubile wangi banget, suka nggak tahan
    2. Kulitku kering, dan si Gizi ini kurang lembap
    3. Di daerah-daerah kaya cuping hidung dan pelipis, sekitar bibir, dan daerah sekitaran mata suka perih kalau pas dipakein Gizi.
    4. Setelah beberapa lama warna krim di jarnya berubah lebih coklat. Ya katanya sih gapapa karena memang begitulah krim yang kandungan bahannya banyak yang alami (?). Tapi teteup aku nggak sreg. Hahaha…

    Sekian :D

    Hidup sunblock!

    • octanh
      Aug 16, 2014

      Aku gak suka ama krim yang wangi-wangi gitu. Bikin bau kita jadi campur-campur. :mewek: Belom lagi kalo wanginya gak cocok ama selera. Kalo kurang lembab, berarti gak bisa buat kulitku yang gak tau kenapa, jadi kering begini di daerah T-nya. Daerah U malah agak berminyak. Duh, jadi galaaau…. Makasih review-nya, Arum. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)