#390: Jogya-Pekanbaru dari Jendela Pesawat

Dibaca 206 kali

IMG_6889

Saya baru ngeh kalo terbang dari Jogya ke Jakarta itu di atas darat gitu. *dudul* Jadi jarang keliatan lautnya.

Pemanasaaan~

Saya udah ngatur jadwal buat mulai nulis lagi. Beuh, udah sebulan lebih saya gak nulis. Sekarang saya mau mulai rajin dan disiplin. 8)

Pagi ini, saya mentransfer foto yang saya ambil dari pesawat waktu di perjalan dari Jogya ke Pekanbaru. Dua kali naik pesawat biar murah. Dari Jogya ke Jakarta naik Citilink. Dari Jakarta ke Pekanbaru naik Garuda. Kalo musim liburan atau mudik kayak kemaren, harga tiket pesawat beda-beda tipis gitu. Daripada naik maskapai yang so-so, mending sekalian naik Garuda. Tapi dua tiket Garuda yang saya dapet (dari Makassar ke Jogya dan dari Jogya ke Pekanbaru) dua-duanya di bawah Lion Air. Saya pernah naik Lion Air kelas bisnis dan saya bisa bilang kalo pelayanan Garuda kelas ekonomi itu kayak Lion Air kelas bisnis.

Betewe, waktu itu saya naik Lion Air kelas bisnis bukan karena saya beli tiket bisnis loh. Saya belinya tiket ekonomi. Tapi telat nyampe bandara. Pesawatnya take-off jam 6 saya dateng jam 6 lewat. :mewek: Trus ternyata pesawatnya delay dan pas naik pesawat tau-tau saya dimasukin ke kelas bisnis. Saya juga gak ngerti kenapa. Tapi bangkunya masih lebih nyaman Lion Air yang kelas bisnis sih. Apalagi saya yang deretan paling depan gitu. :D

Sayangnya, Garuda ini tiketnya gak bisa dibeli semudah Lion Air yang bisa booking lewat website-nya dan bayar pake transfer ATM. Saya belinya nelpon ke CS-nya. :mewek: Harusnya bisa dibeli lewat Traveloka atau web penjual tiket gitu, sih–yang belakangan saya tau harganya sama aja. Kalopun gak persis sama dengan di website-nya, beda tipis gitu lah.

Satu hal baru yang saya pelajari dari perjalan kali ini adalah; web check-in. Kita bisa check-in lewat website biar pas sampe di konter check-in, prosesnya gak lama dan tinggal masukin bagasi (kalo ada). Kalo gak ada bagasi dan cuma bawa tas yang mau ditenteng ke kabin, bisa langsung masuk ruang tunggu aja. Boarding pass-nya bisa di-print sendiri di rumah. Kali kan, kamu jenjalan cuma bawa badan ama ransel, heheheee …. Bisa menghemat waktu ngantri di konter check in. Oh, web check-in ini bisa dilakukan 24 jam sebelum berangkat kalo di Garuda.

IMG_6896

Pemandangan di menjelang landing di sekitar Cengkareng. Ini kayaknya Tanjung Priok, ya?

Setelah lama gak naik pesawat, saya jadi agak norak gitu pas liat pesawat. Hahahaaa…. Apalagi di Bandara Adisucipto yang bandaranya kecil dan pesawatnya keliatan deket banget sama ruang tunggu.

Kalo di Bandara Hasanuddin Makassar, suasananya hampir mirip sama Soetta. Lebih kecil sih, bandaranya. Tapi karena dia langit-langitnya tinggi dan cantik, trus bandaranya baru dibuat, bersih, banyak anggrek dari Malino dipajang di ruang tunggu, jadi suasananya enak banget. Nyaman. Walopun rame banget. Tapi gak sampe yang desek-desekkan gitu. Rame tapi rapi gitu, deh.

 

IMG_6898

 Ini masih di sekitaran Cengkareng. Apa ini Pantai Indah Kapuk, ya?

Waktu saya ngetwit foto perjalanan saya ini, saya juga baru tahu kalo gak semua maskapai memperbolehkan penumpangnya nyalain gadget. Di Citilink dan Garuda, boleh. Saya nyalain hape (yang dalam kondisi airplane-mode) dan ngeluarin DLSR. Banyak yang main iPad juga. Ada yang ngeluarin Mac juga. Jadi kayaknya gak masalah selama gak nyalain modem atau wifi.

Foto-foto ini saya ambil pake DSLR. Tapi banyak momen bagus yang kelewatan soalnya saya sibuk makan dan bantuin anak-anak makan. :mewek:

IMG_6915

 Ini susana di luar jendela pas perjalanan Jakarta-Pekanbaru.

Saya suka memperhatikan orang-orang di bandara. Pas di Bandara Adisucipto, saya sempet ngajak anak-anak ke Periplus dan beli beberapa buku di sana. Soalnya di Periplus suka ada buku impor yang belum diterjemahin dan harganya lumayan sih, emang. Tapi kalo pengen … mau gimana lagi ya. Di Periplus Adisucipto, lebih banyak tamu asing yang nongkrong milih-milih buku. Pas di ruang tunggu, orang asing juga lebih banyak yang baca buku. Salah satu orang asing yang duduk di belakang saya baca The Fault in Our Stars (yang ternyata ukuran buku aslinya kecil gitu). :D Orang lokal lebih banyak yang megang gadget–ada yang megang iPad serius banget dan pas saya lewatin (trus saya ngintip) ternyata lagi main Hay Day. :mewek:

Tapi ada juga cowok cakep dan rapi serius mantengin hape dan ternyata lagi ngaji. :cutesmile: Saya satu pesawat sama cowok ini dan bangkunya deket sama saya di pesawat. Di sepanjang perjalanan dia kayaknya ngulang-ngulang hapalan gitu. Saya bisa bilang gitu soalnya dia komat-kamit sendiri dan kalo komat-kamitnya berhenti trus dia keliatan bingung, dia ngeluarin hape dari kantong kemejanya ngebaca berkali-kali sebelum akhirnya itu hape dimasukin lagi. Buat yang tiba-tiba ngefans sama cowok ini, ehem, dia ngegandeng istrinya ke pesawat. Hahahaaa…. :D

IMG_6928

Jendelanya mantulin cahaya, jadi fotonya kayak gini.

Kalo lagi di dalem pesawat gitu, saya suka mikir: “Ebuset, ini beneran kita di atas langit, yak?”

Maklum norak. :D Hahahaaa….

Tapi pemandangan di luar jendela pesawat itu gak pernah gagal ngebikin saya takjub trus mikir kayak gitu. Kecuali pas penerbangan malem sih. Kalo udah keliatan kelap-kelip kota setelah take-off atau menjelang landing, baru deh saya takjub. Sisanya kan, cuma item doang. :D

IMG_6941

 Berawan banget. Sampe gak keliatan daratannya.

Oh, kemaren ada yang nanya apa di Garuda dapet makan. Jawabannya; iya. Penerbangan dari Makassar ke Jogya kemaren itu, masih puasa. Jadi dapetnya takjil gitu; ada roti keju yang enak banget, pudding, es buah, kue, dan minuman kemasan, plus kita ditawarin permen dan minuman tambahan yang bisa dipilih sendiri. Saran saya sih, kalo gak suka asem, jangan minta jus jeruk karena yang dikasih itu merek Sunkist yang aseeem banget.

Penerbangan Citilink gak dapet makan. Tapi bisa beli makan. :D

Penerbangan Garuda Jakarta-Pekanbaru dapet makan yang cukup enak; pasta ikan. Dan kalo bawa anak, dapet mainan yang bisa dipilih, satu anak dapet satu. Anak-anak dapet boneka, catur kecil, puzzle, dan mobil-mobilan. Dua penerbangan dapet enam mainan. :D Pokoknya pelayanan Garuda ini memuaskan menurut saya. :cutesmile:

Jadi saran saya sih, kalo menjelang lebaran atau pas peak season, mending beli tiket Garuda karena harganya beti sama maskapai lain. Setidaknya kalo mahalan dikit, pelayanannya gak ngecewain, gak sering delay, dan pramugarinya ramah-ramah. Apalagi kalo bawa anak. Di kelas ekonomi Garuda, bangkunya gak terlalu sempit dan kalo kamu beruntung, bisa dapet pesawat yang ada fasilitas layar sentuhnya. Ada banyak pilihan film anak yang bisa dipilih jadi anak-anak bisa nonton dan anteng selama perjalanan.

IMG_6954

Nah, ini menjelang landing di Pekanbaru. Berkabut, ya. Asap tuh, kayaknya. 

Terakhir, ini bukan endorse berbayar yang disponsorin sama Garuda Indonesia. Walopun kalo iya, saya gak nolak, sih. Hahahaaa…. Ini murni pengalaman pribadi. :cutesmile:

Ayo dooong, suruh saya nge-endorse apa kek gitu. *iklan gak tau malu*

2 Comments

  1. HM Zwan
    Aug 18, 2014

    wah,udah di Riau ya mbk….waktu dari Batam ke Sby pas jelang maghrib,bener2 cantik banget pas diatas sono,apalagi pas senja,uwaaa…sayang g bisa ngabadikan…kl naik garuda emang dimanjakan banget,tp ya gitu,dingin bangettt hehe…bener banget,anak2 seneng,soalnya dapet mainan :)

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Mainan anak-anak itu bikin ribet juga pas mau turun, Mbak Hanna. Tapi lumayan mengalihkan mereka sih pas penerbangan. :D

      Ini saya cuma ngeluarin DSLR. Kalo hape, saya masih gak berani. Walopun boleh pake, tapi dicek gitu udah airplane mode belum. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)