#392: Brambang Cinta Bambang

Dibaca 82 kali

IMG_6384

Keluarga rusa di bonbin Gembira Loka. Gak mau ngadep ke saya rusanya. Jadi begini deh, fotonya.

Kayaknya kalo saya bikin tulisan, jangan terlalu dipercaya judulnya. Judul di atas ini saya bikin karena saya gak tau mau ngasih judul apaan lagi. :mewek:

Waktu saya pulang ke Salatiga menjelang lebaran kemarin, saya sempat bertemu dengan beberapa teman SMA-nya Tuan Sinung. Ada beberapa temannya yang saya kenal udah lama karena mereka emang deket banget. Salah satunya, sebut saja; Bambang. :D

Saya udah ketemu dua atau tiga kali sama Bambang ini–saya lupa pastinya. Kemarin, sehabis buka puasa bersama dan ketika saya berdiri-diri menunggu motor yang sedang diambil Tuan Sinung di tempat parkiran, saya dan Bambang sempat ngobrol. Dia udah nikah belom lama ini, ternyata. Waktu saya tanya istrinya orang mana, dia jawab; orang sini juga. Trus saya tanya lagi (iya, saya emang nanya muluk kayak reporter) kenapa istrinya gak dibawa, dia bilang; soalnya masih jualan. Trus saya masih nanya lagi jualan apa, dia jawab; istri saya jualan brambang di pasar. Kalo mau lebaran gini, jualannya bisa sampe malem karena pasar masih rame.

Saya diem beberapa lama. Bukan karena jawabannya, tapi karena betapa Bambang ini santai banget ngomongnya; istri saya jualan brambang di pasar. Setelah saya dan Tuan Sinung ngobrol di rumah, sepertinya istrinya Bambang ini bukan jualan di kios besar yang jualannya pun banyak banget. Tapi penjual sayuran yang biasa kamu temui di pasar. Dan Bambang ngejawab pekerjaan istrinya tanpa malu, tanpa kode (misalnya bilang istrinya wiraswasta atau bisnis brambang). Santai, polos, apa-adanya. Padahal, Bambang dan Tuan Sinung ini satu sekolah pas SMA di tempat favorit di Salatiga. Gede sama-sama. Beberapa menit sebelumnya dia nanya kabar Tuan Sinung dan dijawab kalo si Tuan mau sekolah lagi ke US. Dan Bambang mendo’akan. Ikut senang, katanya.

Saya sendiri kadang suka risih dengan orang-orang yang menanyakan pekerjaan saya dan saya jawab dengan; IRT. Bukan karena urusan IRT-nya, tapi karena kadang jawaban saya ini dilanjutkan dengan pertanyaan mencecar tentang kenapa saya malah milih ngurus anak doang di rumah dan bukannya berkarir di luar rumah sementara keliatannya saya mampu kalo saya mau. Saya bingung mau ngasih jawaban apa. Soalnya saya sendiri lebih suka di rumah. Kayak sekarang ini. Jam-jam segini, saya duduk di depan laptop dan sebentar lagi pergi mengantar makan siang ke sekolah Aisha (dia sekolahnya sampe sore dan dia gak terlalu suka sama katering makan siang yang disediakan sekolahnya). Saya gak suka di luar rumah. Jadinya ini udah urusan pilihan dan selera, bukan lagi mampu dan gak mampu.

Saya pernah nanya sama Tuan Sinung, seandainya ada yang nanya kerjaan istrinya apa, dia mau gak bilang kalo saya IRT, di rumah aja gitu. Tanpa embel-embel saya penulis atau saya blogger. Dia bilang sih, dia mau. Menurut dia, itu hal yang lebih mudah diucapkan dibanding harus menjelaskan sebenernya saya ngapain kalo dia bilang saya penulis atau blogger karena gak semua orang paham kan, kerjaan saya itu kayak apa. Jadi kalo dia bilang saya IRT, ya sampe di situ aja gitu. :D

Tapi … kadang, jauh di dalam lubuk hati saya (haisyaaah), saya suka mengharapkan punya pekerjaan yang bisa dibanggakan. Yang kalo saya ditanya orang, orang bakalan takjub ngeliat pekerjaan saya. Ini lebih ke ego saya aja, sih. :mewek: Saya bisa menyebutkan pekerjaan saya IRT dengan mudah dan lepas karena saya udah baca banyaaak banget artikel tentang keutamaan tugas perempuan sebagai ibu rumah tangga. Betapa banyak banget tulisan yang membuat tugas IRT ini begitu mulia. Seandainya tulisan-tulisan seperti itu gak ada, mungkin sampe sekarang saya juga agak malu mengatakan pada orang yang nanya kerjaan saya apa, kalo saya ini IRT. Dan artikel kayak gini tuh, nanti bakalan diadu sama artikel tentang perempuan dan ibu bekerja. Ini nih, yang bikin saya males baca-baca lagi tulisan kayak gitu. :mewek:

Soalnya, buat apa kita ngadu yang model begitu, kan ya? Jalan hidup, kebutuhan hidup, perjuangan hidup, bahkan penderitaan hidup tiap orang kan, beda. Ada perempuan bekerja bukan karena pertimbangan itu kece, tapi karena keadaan yang memaksa. Ada perempuan IRT model saya yang milih di rumah aja karena gak suka keluar rumah dan males kalo harus ngolesin sunblock banyak-banyak. :D *irit* Kebetulan pula, saya ketemu saya suami yang ngebebasin saya mau ngapain aja asal saya hepi. Happy wife, happy life … kata si Tuan Sinung.

Seandainya gak ada banyak tulisan tentang IRT itu, saya sekarang masih sanggup gak ya, bilang kalo saya ini IRT tanpa rendah diri? Jangan-jangan saya ini masih perlu dikuatkan, diiming-imingi reward, dan dikasih harapan.

Atau lebih jauh lagi, kalo surga dan neraka itu gak pernah ada, saya masih mau gak ya beribadah pada Tuhan?

Trus beberapa waktu belakangan ini, saya keingetan lagi sama Bambang. Yang dengan sederhana, rendah hati, apa-adanya bilang, “Istri saya jualan brambang di pasar.”

Saya gak liat dia malu mengatakan itu. Tapi saya bisa menangkap ada kesan bangga dan cinta pas nyebut kata istri saya dan brambang. :cutesmile:

Brambang cinta Bambang…. :cutesmile:

Semoga jualan istrinya Bambang laku, banyak langganan, dan rezekinya berlimpah. Bukan cuma rezeki berupa materi, tapi juga kesehatan, anak-anak yang sholeh dan pinter, dan juga kehidupan pernikahan yang bahagia. Aamiin. :cutesmile:

4 Comments

  1. Nurin Ainistikmalia
    Sep 1, 2014

    Aisha sekolah apa sampe sore Mbak?

    IRT itu membanggakan.:)

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Sekolah di SDIT Muhammadiyah, Nurin. Tapi kurikulumnya udah pake yang baru. Itu dari abis zuhur sampe abis ashar pelajaran agama (ngaji, menulis arab, sama hafalan do’a dan surah pendek). Tapi fun sih, kalo aku liat. Si Isha malah seneng di sekolah. Ada jemputan dan kateringnya juga jadi makan bersama di sekolah. :D

  2. Arum
    Aug 19, 2014

    Dalam hal ini kita senasib, sama-sama nggak kantoran, dan sama-sama ketemu suami yang bebasin kita maunya apa. Hyahahaa #happywifey

    Kebetulan disekitarku banyak yang berpendapat, kerja/berkarier = kantoran. Dulu setiap ditanya sekarang kerja dimana? Terus aku jawab kerja di rumah, pasti dicecar terus. Ngapain aja, dapet klien caranya gmn? (yg nggak mungkin aku kasih tau lah yaaa), mana mungkiiinn? Kasian amat suami kamu? Dan biasanya diakhiri dengan ceramah kalau harusnya aku bantuin suami cari duit.

    Sekarang udah males jelasinnya. Jadi kalau sekarang:
    “Kerja apa?”
    “ART. Artis Rumah Tangga.”
    Kemudian si penanya ceramah dan aku, “lalala nggak denger nggak dengeeerrrr.” :D :D

    Salam ya buat mas Bambang. Dari penggemar barunya, Arum & suaminya :’)

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Artes Rumah Tangaaa~!

      Itulah, Arum masalahnya. Ngejelasin kerjaan tukang repiu sama blogger kadang butuh lebih banyak energi dibanding nulis satu post. Pernah suatu kali waktu ada yang nanya apa aku nulis novel trus aku bilang iya, dia langsung ngedesek buat dikasih tahu judul novel berikutnya. Aku bilang; lah, ditulis aja belom. Trus dia tetep ngedesek. Dia bilang; loh, nulis novel!

      Ah, sudahlah.

      Besok-besok bilang kerjaan ART aja dah. *tekad* #daripadasusah #daripadaribet #daripadapuyeng

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)