#394: [Review] Momswriter’s Diary

Dibaca 137 kali

IMG_7187

Momwriter’s Diary … atau bisa diterjemahkan menjadi: buku harian emak-emak penulis. *nerjemahin seenaknya* *plaaak*

Udah lama ya, saya gak nge-review. Kalo ada buku yang saya review setelah masa panjang rehat nge-review, itu pastilah buku yang penting. *pasang muka serius*

Salah satu tren yang saya perhatikan sekarang adalah; BANYAK BANGET ORANG PENGEN JADI PENULIS EBUSET! Ehem, maap itu kepslok semua. Itu untuk memberikan penekanan karena emang banyaaak. Tapi kebanyakan baru “pengen”, belum sampai mendedikasikan diri untuk menjadi penulis full-time. Apalagi setelah blog kembali rame akhir-akhir ini–setelah sempet banyak yang males ngeblog karena booming sosmed–menulis itu bukan lagi pekerjaan susah. Keliatannyaaa…. :D

Kadang, di adaaa … aja teman atau siapa gitu, yang nanya sama saya tentang gimana-gimananya jadi penulis. Duh, eikeh kagok bok, kalo ngejawab pertanyaan model begituh. Selama itu teori atau apalah yang pernah saya pelajarin, saya mau deh, jawabnya. Tapi kalo udah masuk ke ranah pengalaman, sungguh … itu sulit karena saya gak banyak pengalamannya. Sementara pengalaman menulis itu tentu paling shahih kalo didengarkan dari penulis yang udah malang-melintang-menyilang di dunia kepenulisan. Salah satu yang saya kenal adalah Mbak Dian Kristiani. Dese udin nulis 100 buku, bok!

Eh, bentar….

BELIAU UDAH NULIS 100 BUKU! *kepslok sangat dibutuhkan di sini*

SERATUUUS, QAQAAA~!

*brb bikin teh untuk menenangkan diri*

IMG_7181

Sebelum timbul pertanyaan, itu namanya kancing sakura.

Kebayang gak sih, lo? 100 buku? *lanjut ngetik sambil ngaduk teh anget*

Dan Mbak Dian ini, masih emak-emak ketjeh kayak kita juga. Cieee…. Yang hidupnya dirempongin ama urusan bocah, masak, ngepel, nyuci. Kebayang gak sih, itu kapan nulis bukunya? Apa pakai bantuan laptop yang bisa mengetik sendiri? Kalo ada laptop model begitu, mau banget saya.

IMG_7172

Ini blurb-nya.

Saya mbaca buku ini di saat mood nulis saya lagi gak ada, pas lebaran kemaren. Kalah ama mood makan-makan dan jalan-jalan. :D

Walopun judulnya “diary” gitu–yang mengingatkan saya pada masa-masa SD di mana “diary” itu dilafalkan sama teman-teman dan saya sendiri sebagai “diare”–tapi isinya bukan catetan galau gitu. Tapi lebih ke pengalaman yang diceritakan dengan santai. Misalnya kamu pernah ikut grup kepenulisan dan di sana biasanya kan, ada tuh diskusi yang senior suka nyeritain pengalamannya, nah, modelnya yang begitu. Cuma karena di buku ini ruang untuk berceritanya luas, jadinya ceritanya tentu lebih banyak.

Misalnya aja, nih:

IMG_7144

Dari mana datangnya ide? Dari mata turun ke hati? Eeeeh, itu mah cinta, yak. :D 

Ini masalah semua penulis; dari mana datangnya ide. Saya juga gak bisa jawab. Tapi menurut Mbak Dian nih ya, itu kayak anu … kayak jelangkung. Hahahaaa…. Datang tak diundang, pulang tak diantar, maksudnyaaa! Bukan kayak jelangkung dandanannya. :|

Atau tentang masalah plagiat:

IMG_7140Ada di mana-mana! 

Jadinya kalo pas mbaca buku ini tuh berasa kayak lagi diceritain pengalaman aja gitu. Bab per babnya nyeritain tentang satu pengalaman spesifik. Pertanyaan-pertanyaan yang selama ini ada di pikiran kamu doang (kali kamu takut atau malu gitu kan, nanyanya) bisa kamu dapetin di sini jawabannya.

Ada satu bab di bagian belakang yang isinya kumpulan pertanyaan dan jawaban, sumpah itu kocak banget! Hahahahaaa! Pertanyaannya aneh, trus dijawab pula gak kalah aneh.

Misalnya nih, ada pertanyaan; aku udah nulis cerpen setebal seratus halaman. Kira-kira, aku harus kirim ke penerbit mana ya? Dan dijawab; cerpen itu singkatan apa ya? Cerita pendek bukan?

Itu baru satu pertanyaan. Pas di bab ini, saya ngikik-ngikik mbacanya. Serius ya, ada yang nanya aneh-aneh kayak gitu? Hahahaaa….

Salah satu favorit saya yang lain adalah bab ini:

IMG_7145

 Penulis jumawa.

Apa itu penulis jumawa. Ini dia:

IMG_7147

Tidak terima kritik!

Pada suka bonus, kan? Kan? Kan?!

Biar makin asyik bacanya, buku ini ada komiknya yang gak kalah kocak. Komiknya sederhana aja, tentang pengalaman sehari-hari momswriter. Tapi sumpah, kocaaak! Nih, saya fotoin satu. Sebenernya ada satu komik lagi yang saya suka banget soalnya gokil, tapi ntar kalo kebanyakan foto, ntar lama pulak lagi di-load ini halaman.

IMG_7168

Dan Gerald ini kayaknya anaknya usil banget. Hahahaaa….

Jadi Manteman, buku ini menurut saya worth it banget dipunyai apalagi ketika kamu punya banyaaak banget pertanyaan tentang dunia tulis-menulis. Tapi buat yang udah beberapa lama pengen jadi penulis kayak saya, masih tetep worth it karena dunia kepenulisan itu kan dinamis. Bisa jadi yang ngetren tahun ini belum tentu ngetren tahun depan. Banyak hal yang bakalan kamu pelajari. Bisa buat ancer-ancer gitu lah, sebelum melangkah. Bisa ngasih gambaran besar mulai dari naskah itu belum jadi dan masih berupa ide sampai naskahnya terbit. Dan tenang ajaaa … gak menggurui kok. Saya juga sebel kalo digurui. Hahahaaa…. Ini tuh bukunya santai banget. Berasa kayak obrolan temen ke temen aja gitu.

Ada kekurangannya?

Adaaa~!

Gak ada daftar isinya. :mewek:

Pas saya moto kemaren tuh, saya pengen moto daftar isinya buat ngasih gambaran kira-kira isinya apaan aja gitu. Dan saya baru sadar kalo buku ini gak ada daftar isinya.

Tapi masuk akal juga sih. Yang namanya diary kan, juga gak pake daftar isi.

Dan di halaman belakangnya, ada alamat email redaksi koran dan majalah yang menerima tulisan berupa cerpen dan dongeng anak. Bisa jadi pegangan kamu nanti.

 

IMG_7131

 

Buat saya buku ini menarik, bagus, dan berguna banget. Ada hari-hari di mana saya galau dan perut saya kekenyangan setelah kebanyakan makan soto padang dan saya maleees banget nulis, ngebaca satu-dua bab dari buku ini ngebikin saya seneng dan semangat gitu. Kayak ngasih secercah harapan. *duh, bahasa gue* Tapi beneran, kayak ada yang nge-puk-puk sambil bilang, “You can do that!” 

Yes, I can do that!

Eh, betewe, teh gue mana?

*brb bikin teh lagi*

10 Comments

  1. rosita
    Sep 3, 2014

    kalimat reviewnya kocak…hehehe

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Padahal gak niat kocak itu, Mbak Rosita. Itu serius. :mewek:

  2. Uniek Kaswarganti
    Sep 2, 2014

    Eh iya, sama nih dg komen di atas, saya kok jadi lospokus gara2 foto2nya ya. Ajarin motret biar bisa keren gitu kakaaaaa :lol:

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Asal cahaya dan angle bagus, foto mah udah bagus aja jadinya, Mbak Uniek. :D Pake feeling. :D

  3. Fardelyn Hacky
    Sep 1, 2014

    Gambarnya tjakep-tjakep, bikin eikeh gak fokus baca reviewnya :3

  4. RedCarra
    Sep 1, 2014

    Kayaknya bagus nih…

    *masuk wishlist*

  5. bint@
    Aug 31, 2014

    mbak octaaa.. kangeeen..
    aku masih nabung buat beli buku ini hahaha.. :lol:

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Worth it kalo kataku mah, Mbak Binta. Terbayar deh itu nabungnya. :D

      Kangen jugaaak~ Tapi aku kan, cuman gak beredar di FB, Mbak Binta. Kalo kangen bisa di-WA. #eaaa #sokngartis

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)