#395: Lo Nyusul, Gak? Nyusul Dong!

Dibaca 550 kali

IMG_7163

 

Jadi, beberapa waktu belakangan, ini pertanyaan yang sering saya dapet–mengalahkan pertanyaan; kok kamu kurus banget sih? Cacingan? :D

Sebenernya gak apa-apa sih ini pertanyaan. Gak masalah dan gak akan membawa masalah. Hanya saja, untuk orang-orang yang belum tahu bahwa (seperti yang suka saya bilang ke Tuan Sinung bahwa beasiswa itu bukan jalan-jalan ke surga), jadi ada yang belum paham betapa menggalaukannya pertanyaan ini. Sama menggalaukannya dengan pertanyaan “Udah isi?” untuk penganten baru atau pertanyaan “Kapan kawin?” untuk orang yang belom ketemu jodohnya. :|

Saya akan jelaskan mengapa oh mengapa pertanyaan ini menggalaukan biar Manteman bisa melihat dari sudut pandang saya–si tukang galau. Hahahaaa…. :D

Pertama, mendapat beasiswa itu tidak mudah, karena itu ketika si penerima beasiswa berangkat, sebenarnya dia udah sampe di ujung perasaan lelah (apalagi yang prosesnya sampe setahun kayak Fulbright dan jadi principal candidate pun belom tentu diberangkatkan), dan sudah banyak sumber daya yang terpakai alias habis. Termasuk tentu aja, materi. Waktu Tuan Sinung udah menandatangai ToA (Terms of Appointment) dengan IIE (Institute of International Education) selaku pengelola beasiswa Fulbright, yang pertama banget kami siapkan itu; pindahan. Tempat tinggal baru sementara untuk saya dan anak-anak. Itu cukup rumit dan rempong. Seneng sih, si Tuan mau sekolah lagi. Mau mengejar cita-citanya. Tapi memang untuk setiap yang ingin dicapai itu tentu ada yang dikorbankan. Untuk urusan beasiswa ini, tentulah yang dikorbankan waktu bersama keluarga, kebersamaan, dan juga kesempatan untuk mendampingi anak-anak tumbuh selama dua tahun. Itu big deal buat Tuan Sinung dan juga buat saya.

Kedua, karena nyusul itu gak mudah.

Nyusul suami ke US sana, gak sama dengan beli tiket dan berangkat. Ada beberapa tahapan yang harus dilewati sehingga biasanya, keluarga yang mau nyusul itu perlu beberapa bulan sebelum bisa menyusul. Yang paling berat bukanlah tiketnya. Walaupun saya bisa bilang untuk ukuran saya, itu sangatlah berat. Satu tiket ke Arkansas itu sekitar 12-15 juta. Dikali saya dan tiga anak. Sekitar 60-an juta. Perjalanannya pun lumayan panjang, sekitar 23 jam penerbangan 2 kali transit.

Ini belom ditambah dengan bank statement. Manteman pernah denger? Ini masalah besarnya.

Bank statement ini semacam jaminan yang ditunjukkan sebelum kita mengajukan untuk membuat visa J2 (jadi gak perlu ngantri bikinnya kayak visa turis dan bisa berlaku sama lamanya dengan visa J1 si Tuan Sinung) untuk membuktikan bahwa kita mampu menghidupi orang-orang yang mau nyusul ini. Jumlahnya bervariasi sesuai dengan biaya hidup atau buat lebih mudahnya sih, dihitung berdasarkan stipend (uang saku). Misalnya aja buat gampangnya, stipend Tuan Sinung itu–anggaplah biar gampang ngitungnya 1.000 USD). Untuk bank statement 1 istri dan 3 anak diperlukan:

[50% + (25% x 3)] x 12 x 1.000 = 15.000 USD atau sekitar Rp. 165.000.000,- dengan kurs Rp. 11.000,-

Ini kalau stipend Tuan Sinung cuma 1.000 USD. Masalahnya lagi, stipend-nya lebih besar dari itu…. :|

*brb tanem pohon duit*

Ketiga, stipend beasiswa gak dirancang untuk menopang kehidupan lebih dari satu orang.

Walaupun banyak cerita bahwa stipend beasiswa itu banyak, ada yang pulang beasiswa bisa nabung buat beli rumah, dan lain sebagainya, tapi stipend itu tetap gak dirancang untuk menyokong hidup lebih dari satu orang. Ada beasiswa yang masih ngasih stipend untuk keluarga sih, kalo saya gak salah LPDP sebesar 50% stipend. Stipend itu mungkin masih cukup layak kalo dipakai untuk hidup suami-istri dengan satu anak. Tapi itu pun cukup pas-pasan. Ini juga perlu dipikirkan.

Keempat, kerja di negeri orang itu mungkin tapi gak mudah.

Nah, yang terakhir ini sempet bikin jidat saya berkerut lama. Soalnya ada yang nyuruh saya nyusul biar saya bisa kerja. Ini bukannya gak mungkin sih, tapi balik lagi ke tujuan awal beasiswa tersebut; untuk memberikan pendidikan bagus dan layak buat si Tuan Sinung. Kesempatan kerja ini gak terpikir sama sekali oleh saya. Makanya saya bilang, ini mungkin aja, tapi bisa jadi sulit juga. Soalnya tentu yang paling penting buat diurus itu; gimana caranya si Tuan hidupnya nyaman, tenang, dan bisa nyelesein kuliahnya dengan baik. Itu dulu, deh. Masalah pundi-pundi dan ngumpulin uang bisa ditunda dulu. Soalnya dapet beasiswa aja itu udah berkah banget. Itung aja berapa investasi yang ditanamkan Aminef buat si Tuan Sinung selama dua tahun dia di sana, bisa hampir nyentuh angka 1 M. Itu jumlah yang mau dipertanggung-jawabkan.

Kelima, pendidikan anak di sana memang lebih bagus dan gratis, tapi buat saya, bukan itu masalahnya.

Untuk Isha, banyaklah yang saya pertimbangkan. Seandainya anak saya cuma satu, mungkin sekarang–pagi ini–saya gak lagi galau mempertimbangkan mau ikut apa gak. Udah ngurus permohonan visa J2 mungkin. Tapi karena saya udah nemu sekolah yang cocok buat Isha dan lingkungan yang baik pula, saya ngerasa sayaaang banget untuk ngebawa dia ke lingkungan baru yang butuh adaptasi lagi. Apalagi hanya untuk jangka waktu dua tahun.

Keenam, seperti yang saya tulis di atas; beasiswa itu bukan jalan-jalan ke surga. Hahahaaa….

Kalo kamu suka liat anak-anak yang dapet beasiswa di luar negeri itu jalan-jalan, yaaa … itu kan sekalian, ya. Kayak saya kuliah di Jakarta, sekalian atuh main ke PGC atau ke Bookfair tiap tahun. :D

Tapi satu keyakinan saya, memang kalo saya nyusul, saya akan dapet banyak pengalaman. Sebanding lah antara perjuangan buat nyusulnya sama pengalaman di sana. Sama juga dengan; sebanding sakitnya melahirkan itu dengan ngeliat anak-anak tumbuh. Tapi … kalo ditanyain muluk kapan nyusul, nyusul dong, kok gak nyusul, lumayan juga yeee bok. Bikin galau. Hahahaaa…. Eh, kecuali kalo situ mau ngasih 400 jeti cash sih, gapapa. *plaaaak*

Jadi saya mau nyusul apa gak? Tetep yeee…. :D

Saya masih mempertimbangkannya. Pertimbangan lain yang lebih pribadi (misalnya saya kalo kena hawa dingin langsung umbelan) tentu gak saya tulis. Bikin reputasi jelek aja, kan. :D Jadi saya minta dido’akan aja.

Dan kalo Manteman punya temen yang suami atau istrinya dapet beasiswa ke luar negeri, pertanyaan “kapan nyusul?” ini bisa bikin galau loh. Jadi hati-hati nanyanya. Karena bisa jadi ada yang keadaannya lebih mudah dan bisa nyusul secepat dia bisa, ada yang gak–kayak saya. Ada pula yang emang gak bisa nyusul karena satu dan lain hal. Jangan sampe bikin temen kita sedih, ya Manteman.

Soalnya, jauh dari our S.O (significant other) itu susaaah. Itu yang saya rasakan sekarang. Walopun sehari bisa dua-tiga kali facetime-an, itu gak bisa menggantikan yang namanya kehadiran. Kalo saya bisa nyusul, I’ll do it in a heart beat.

Tapi yaaa … namanya juga perdjoeangan. Ya gak? Kalo enak mah, namanya bukan perjuangan dong. :D

Aamiin. :cutesmile:

11 Comments

  1. Rini
    Mar 12, 2016

    Halo mba.. nanya dong.. saya rencana mau kuliah dan daftar beasiswa fulbright.. dan mau bawa suami dan anak.. apakah fullbright memberikan family allowance?

  2. Fardelyn Hacky
    Sep 3, 2014

    Saya doain yang terbaik aja dah buat mbak Octa, hehee

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Aamiin. Semoga jerawat bekasnya pada ilangan juga. Aamiin…. 100x

  3. pipit
    Sep 3, 2014

    minta galang dana nyusul suami aja ya Okt…hehe, piss
    anw nice curcol…bisa dijadikan referensi ntar, sapa tau aja si ayah dapet kesempatan ke LN (kuliah lulus dg mulus plus jalan2…:)..aamiin
    #kalo ada yg nanya ke aku nanti, mo tak mintain sumbangan, xixixi…

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Aamiin. Hahahaaa … aku juga suka gitu. Kalo ada yang nanya dan nanyanya reseh gitu, suka aku tanya balik; mau ngongkosin gak? :D

  4. Uniek Kaswarganti
    Sep 2, 2014

    Jadi gimana donk kakaaa… nyusul kapan? *plaaaakkk :(

  5. wida
    Sep 1, 2014

    hihihi kayaknya orang yang suka nanya begini tuh saya deh mbak, dulu sih waktu mas saya ke Jepan setahun abis kasian aja gitu ngeliat istrinya jadi single fighter dengan dua anak dan gak ada sodara pulak dekat situ….ternyata pertanyaan kayak gini bikin galau ya…
    dan ngerasain rempongnya pindahan ya waktu saya dipindahin Oktober lalu, gak ada tempat orang yang dituju pula masih bersyukur sih “cuma”empat jam dari bangkinang, gak kebayang tuh gimana mbak okta bisa pindahan dari sulawesi ke sumatera (lagi di pasir sekarang yak?)
    Sukses ajalah buat mbak octa ma mas sinung, kata kasubbag kepegawaian provinsi riau “untuk cerita anak cucu nanti” :cutesmile:

    • octanh
      Sep 4, 2014

      Aaaaaak, aku juga gak kebayang bisa pindahan kayak gitu, Wida. Pas dijalanin, yaudah dijalanin aja gitu. Daripada mumet, mending dinikmati. Klise sih, ini ya. Tapi emang aku gak banyak mikir pas di jalan. Pokoknya nikmati perjalanan. Udah. Masalah mah, pasti bakalan dateng mau serapi apapun rencananya. :D

  6. Nurin Ainistikmalia
    Sep 1, 2014

    Jadi lagi galau nih ceritanya? :oops:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)