#397: Beberapa Buku Menyelamatkan Hidup Saya

Dibaca 122 kali

IMG_7092

Yes, some books save my life.

Beberapa hari yang lalu, saya merapikan rak buku sementara saya di rumah ini. Gak semua buku saya bawa ke sini. Hanya sebagian–gak sampe setengahnya–yang belum saya baca, berencana saya baca, akan saya baca ulang, dan yang paling penting; buku-buku yang kayaknya saya gak bisa hidup tanpanya.

Ada loh, buku kayak gitu.

… dan beberapa dari buku ini bentuknya novel.

Tapi, banyaaak banget buku yang saya tinggal, saya bagi-bagiin, dan atau saya udah baca dan gak berencana untuk dibaca ulang saya gak bawa. Dari sekian banyak buku saya, bener-bener sedikit yang akhirnya jadi buku favorit saya. Dikit banget. Bukan karena selera saya tinggi atau gimana, tapi kebanyakan dari buku yang saya baca, gak nyambung sama saya. Apa ya istilahnya … buku-buku itu gak bisa mengkomunikasikan apa yang ingin disampaikan penulisnya pada saya. Atau bisa dibilang juga; buku-buku itu mungkin gak sampai menyentuh hati saya. Hahahaaa…. :D

Gak semua buku favorit saya itu buku yang kualitas penulisannya bagus loh. Jarang juga yang menang nobel atau penghargaan lain. Kalo saya nemu buku yang pas saya baca, saya ngerasa bisa memahami apa yang diresahkan penulisnya–sampe-sampe dia harus nulis buku capek-capek–biasanya itu jadi buku favorit saya.

Sama dengan blog, kalo saya nemu blog yang saya bisa mengerti apa yang ditulis pemiliknya (gak usahlah sampe tulisannya brilian segala) saya biasanya bakalan suka berkunjung walopun jarang komen. Butuh kedekatan, sesuatu yang bikin penulis dan pembaca terkoneksi … dan itu yang makin lama makin jarang saya temukan di buku-buku yang saya baca.

Saya hobi membaca itu udah dari duluuu … banget. Waktu SMP, saya ngalamin yang namanya masuk perpustakaan dan berdiri di depan rak buku sambil bilang, “Yah, semua novel di sini udah gue baca.” Sayangnya, gak semua novel yang ada di sana dan udah saya baca, bisa saya ingat ceritanya sampai sekarang. Salah satu yang paling membekas buat saya itu, novelnya NH. Dini yang Keberangkatan dan Namaku Hiroko. Entah kenapa saya seperti merasakan bahwa penulisnya gak bahagia. Dia berjuang entah melawan apa, yang kemudian terbaca dari novel-novelnya kalo tokoh di sana juga berjuang melawan banyak hal. Mereka perempuan-perempuan yang gak sepenuhnya tegar tapi bertahan hidup dan punya harapan. Dan itu bisa saya mengerti.

Lalu, entah gimana ceritanya, saya gak bisa mengerti dengan novel jaman-jaman sekarang ini. Entah apa yang ingin dicapai penulisnya. Entah perasaan dan kegundahan macam apa yang ingin dia bagi. Lalu cerita itu tinggallah cerita. Lalu saya pun mencurigai banyak hal termasuk industri buku yang entahlah … apa produksi buku sudah mengalami kejenuhan atau penulis bagus yang benar-benar berbakat, do their research, and know exactly what their doing itu udah jarang banget sekarang? Yang ada tinggal kebanyakan penulis yang ingin jadi penulis. Yang ingin punya bukti buku yang diterbitkan. Ingin membuktikan kalo mereka bisa menulis dan bisa diterima penerbit.

Entahlah….

Atau, saya ini pembaca yang sulit dipuaskan? Yang menuntut bukan hanya kesempurnaan tulisan tapi juga kesempurnaan penulisnya?

Entahlah….

Mungkin saya memang kebanyakan menuntut. Hahahaaa….

Dan kalo kemudian saya ingin masuk ke industri itu, ingin menulis, rasanya itu bukan karena saya ingin dikenal sebagai penulis prolific. Saya suka menulis. Saya suka bercerita. Saya suka sekali merasa terhubung dengan pembaca saya. Saya ingin tulisan saya dipahami, bukan sekedar dibaca lalu sudah, dilupakan.

Lalu, saya juga suka membaca. Saya ingin benar-benar menemukan buku yang bukan hanya saya sukai. Tapi seperti dulu, menemukan lagi buku-buku yang menyelamatkan hidup saya. Setidaknya dari kejenuhan. Dan kebanyakan buku gagal melakukan itu. Mereka malah membuat hidup saya makin jenuh. :mewek:

Lalu sebenarnya, apa misterinya? Atau memang setiap buku itu punya pembacanya masing-masing? Semacam jodoh yang dibatasi waktu dan kesempatan bertemu? Karena saya membaca buku lama yang duluuu … sekali saya sukai tapi sekarang saya berubah pikiran dan gak suka lagi. Dulu saya baca My Name is Red dan ngerasa bosan tapi sekarang saya ngerasa buku itu indah banget.

Saya tumbuh ternyata. Saya berubah.

Tapi tetap saja, saya merasa masih perlu diselamatkan dari kejenuhan.

Now I’m trying to find my superhero books. Please save me~

______________________________________________________

NB: Tulisan ini emang ngaco banget. Tapi saya juga lagi jenuh banget. Dan saya bener-bener pengen baca buku yang bagus banget. Jangan rekomendasikan Dan Brown karena struktur dan ceritanya udah gak menarik lagi buat saya. Entah seharusnya sekarang saya baca buku apa…. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)