#399: The Darkest Hour is Just Before the Dawn

Dibaca 39 kali

IMG_5115edit

Dawn at Pamatata

Pernah sedih sampai gak bisa ngapa-ngapain selain menangis sambil meringkuk di tempat tidur? Saya pernah. Gak ngapa-ngapain. Berhari-hari.

Beberapa waktu belakangan ini, saya juga ngerasain itu. Tapi gak parah banget. Lumayanlah buat bikin pesimis sama hidup dan segala macam rencana kayaknya hancur berantakan. Kalo diibaratkan main games tuh ya, kayak udah mau nyampe di akhir level, tapi tau-tau muncul musuh baru yang gak disangka-sangka dan amunisi terbatas. :mewek: Mati deh. Hahahaaa….

Tapi mungkin karena saya pernah mengalami yang jauh lebih buruk, yang jauh lebih mengenaskan, hal-hal yang terjadi beberapa waktu belakangan ini gak terlalu ngebikin saya gimana-gimana sih. Sedih doang. :D Saya pun udah terbiasa untuk gak berharap banyak tapi juga gak banyak mengeluh. Biasa aja gitu–kalo diliat dari luar. Atau bisa juga dibilang kalo saya bersikap biasa-biasa aja. Kayak gak terjadi apa-apa.

Sebenernya ini pelajaran yang udah lama saya dapatkan sih. Pas duluuu … saya biasa melampiaskan kesedihan dengan nangis atau apa gitu yang aneh-aneh. Tapi sekarang gak lagi karena menurut pengalaman saya, cara kayak gitu gak efektif. Yang ada malah bikin sedih.

Pernah berenang di laut yang ombaknya lumayan gede? Gimana caranya biar gak keseret ombak dan gak capek? Tau gak? Menurut orang yang ngajarin saya berenang, caranya; jangan menentang ombak yang datang. Kalo ombak datang, rileks, terima arusnya, dan jangan takut, jadi kamu bakalan ngikutin aja gerak ombaknya. Paling kamu keseret sih, tapi gak bakalan capek dan pegel-pegel. Kalo keseret ke tepi, ya balik lagi berenang ke tengah. :D

Waktu pertama-tama saya belajar berenang di laut, saya pake ban dan kalo ombak datang saya langsung tegang dan menahan badan saya biar gak kebawa ombak. Dan itu bikin badan saya sakit seharian. Mungkin hal yang sama–saya mikirnya gitu–bisa diterapkan untuk kesedihan. Jangan ditentang, rasakan aja. Biarkan kamu terseret jadi sedih sampai beberapa lama yang kamu perlu. Setelah semua berlalu, lanjutkan hidup. Udah gitu aja.

Karena setelah kesulitan akan ada kemudahan.

Karena … the darkest hour is just before the dawn.

Saya masih sedih sih, sama beberapa hal. Tapi setelah kesedihan itu, datang hal-hal lain yang gak ada hubungannya emang, tapi bikin suasana hati jadi netral lagi. Kalo sebelumnya -4 gitu misalnya, trus dateng hal yang poinnya 9, jadi sekarang suasana hati saya jadi 5 dari skala -10 sampai 10. Itu udah masuk lumayan senang.

Dan yang gak boleh kelupaan; selalu bersyukur. Sama hal yang kecil-kecil apalagi sama yang besar-besar. Merasa cukup dan pantas. Maksud saya “pantas” di sini tuh, misalnya sekarang saya punya uang seribu, ya saya menganggap segitu itulah saya pantasnya. Saya belom pantas megang uang dua ribu. Tapi saya patut bersyukur karena saya gak sampe cuma megang duit gopek. Gitu. Hahahaaa…. :D

Yah, gitulah. :cutesmile:

Malam ini saya menerima kesedihan sekaligus berdo’a karena saya mungkin sedang ada di keadaan yang paling gelap gulita di sepanjang malam. Tapi itu berita baik karena beberapa jam lagi akan terbit matahari. Gak mungkin bakalan gelap terus.

Trus kemaren saya baca berita ini: Norman Kamaaru Kini Jualan Bubur untuk Menyambung Hidup dan beberapa berita wawancara dengan Norman Kamaaru di media online. Saya suka bacanya soalnya dia keliatan banget gak neko-neko dan bersyukur aja gitu sama hidupnya sekarang. Semoga Norman cepet naik haji kalo gitu. :cutesmile:

Met malem, Manteman~

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)