#400: [Review] Strangeland by Keane

Dibaca 107 kali

Strangeland-2

 

Yang follow saya di twitter mungkin tahu betapa saya sukaaa … banget sama band yang satu ini. Hampir setiap hari, ada aja yang saya twit tentang mereka. Entah itu foto pianisnya (Tim Rice-Oxley), atau liriknya, atau kadang sekedar ngebilangin saya lagi ngedengerin lagu yang mana.

Band ini saya dengerin mulai dari album pertama dan saya baru ngelengkapin koleksi albumnya kemarin waktu dapet iTunes gift card 100 USD. Lumayan kan, buat beli lima album sekaligus yang duluxe semua. Hahahaaa…. Soalnya selama ini saya kalo dengerin cuma di Youtube atau yah, ngoleksi MP3-nya yang (duh, susah nih ngebilanginnya) boleh dapet ngebajak dan kadang kalo dapet format .mp3 suka gak bagus suaranya. Kalo cuma mau didengerin sekedar sepintas-lalu, mungkin gak terlalu gimana-gimana. Tapi kalo kamu ngedengerin dengan seksama di malam yang dingin dan sepi (halah), pengennya kan yang suaranya bagus. Yang tinggi-rendahnya vokal Tom Chaplin itu kedengeran jernih gitu. Makanya saya ngelengkapin koleksi album mereka. Kayaknya saya mau nge-review juga sih. Dimulai dari albumnya yang paling terakhir; Strangeland.

Setelah album ini, mereka ngeluarin The Best of Keane yang ngambil tiga lagu terbaik dari setiap side album, bukan kumpulan lagu terbaik yang mereka pernah bikin. Jadilah itu lagu kayak Frog Prince, Sunshine, Black Rain, Watch How You Go, dan banyak lagu yang dianggap para fans mereka sebagai lagu paling bagus yang pernah mereka buat, gak masuk ke album itu.

Strangeland-1

Keane bukan band yang puas hanya dengan single. Jadi mereka selalu membuat album dan materi lagunya bener-bener bagus (dan bertema) untuk setiap albumnya. Kalo ngikutin dari album ke album, bakalan ngeh deh kalo tiap album itu ada yang mau disampaikan. Secara musiknya pun, terasa beda dan langsung ketahuan; ah, ini lagu dari album yang ini deh pasti!

Waktu bikin album Strangeland ini, Tim Rice-Oxley perlu waktu sekitar empat tahun. Beda dengan album lainnya yang hanya butuh waktu dua tahun. Dia nyiapin 82 lagu yang kemudian diseleksi jadi 17 lagu yang dimasukkan ke dalam album yang nuansanya nostalgia. Menceritakan tentang melepaskan cinta, tentang keadaan sulit, perpisahan, dan mereka ngemasukin suasana kampung halamannya mereka, Bexhill, di album ini. Lagu-lagunya jadi kayak kedengeran dinyanyiin dari tepi pantai, setelah panjang waktu mereka pergi ke tempat-tempat yang jauh, kembali lagi ke sana, dan mempertanyakan kenapa mereka harus pergi begitu jauh selama ini. Romantis.

Itu juga yang buat setiap album mereka selalu jadi No. 1 album di UK. Lima kali berturut-turut….

Strangeland-4

Searah jarum jam: Tom Chaplin, Jesse Quin, Tim Rice-Oxley (a.k.a Troxley), dan Richard Hughes

Tim Rice-Oxley gak pernah males nulis lirik. Jadi di setiap lagunya, kamu bakalan nemu kata-kata puitis. Bukan cuma kata-kata biasa aja yang dinyanyikan. Misalnya aja lirik yang paling saya suka di lagu Somewhere Only We Know (ada di album Hopes and Fears) ini:

I walked across an empty land

I knew the pathway like the back of my hand

Dia tahu jalannya seperti dia mengenal lajur nadi di punggung tangannya. Lebih mirip puisi kan, jadinya? :cutesmile:

Ini lirik yang kalo saya denger, saya suka ngarep itu tuh saya yang nulis. :mewek:

Setiap albumnya Keane, saya selalu kesusahan buat bilang mana lagu yang paling saya suka. Soalnya kadang, itu menyangkut mood saya juga pas ngedengerinnya. Misalnya hari ini, waktu nulis catetan ini, saya ngedengerin Black Rain dan di luar lagi hujan pula. Yang saya favoritin banget, Sovereign Light Cafe, Myth, Watch How You Go, Silenced by the Night. 

Strangeland-3

Pernah ada yang nanya sama saya; kalo bukan fans Keane, dengerin lagu yang mana dulu ya?

Duh, yang mana ya…. Kalo kamu pengen dengerin musik yang agak beda, coba Black Rain karena ini sonically interesting (gak nemu istilah Indonesianya saya). Atau kalo kamu mau yang easy-listening, coba Sovereign Light Cafe. Beberapa post yang lalu, ada cerpen saya yang judulnya Dua Puluh, ini saya tulis sambil ngedengerin lagu SLC ini sama Disco 2000-nya Pulp, diulang-ulang sampe ratusan kali. Saya minjem suasananya, minjem nuansa lagunya buat diterjemahin ke cerpen itu. Demikian. :D *buka rahasia*

Strangeland-5

Album ini juga yang bikin saya pengen ke Inggris. Hahahaaa….

Ke London? Bukaaan~ Saya pengen ke Bexhill. Pengen ke East Parade, Down Pondermill, Palace Arcade, Marley Land, dan North Trade Road. :D

Setelah album ini rilis, Keane sampe bikin konser gratis di Bexhill buat berterimakasih sama kota yang udah membesarkan mereka dan ngasih inspirasi untuk album ini. Keren, ya? :cutesmile:

Dan terakhir, ini Black Rain buat yang pengen denger:

Saya emang gak akan pernah bisa objektif kalo nge-review band yang satu ini karena mereka udah nemenin saya selama 10 tahun terakhir, mulai dari 2003. Susah jadinya…. :mewek: Mungkin saya juga berhutang banyak inspirasi dari mereka.

Seperti kata Tim Rice-Oxley:

If you make music and can’t touch other people heart, so … what’s the point?

Mereka berhasil menyentuh hati saya…. Cieee~

 

2 Comments

  1. fina
    Sep 22, 2014

    Saya ikut2an dengerin Keane gr2 posting mbak tentang band ini lho , mbak..
    favorit saya sejauh ini, Somewhere Only We Know sama Everybody’s Changing.. :music:
    yg Somewhere Only We Know itu saya dengerin jg yg versi Lily Allen, keceh jg ternyata.. :>

    • octanh
      Sep 23, 2014

      Aku juga suka yang SOWK yang Lily Allen, Mbak Fina. Dibanding album yang pertama (Hopes and Fears), album ini lebih nyambung di saya. Lagunya lebih mature dan nenangin gitu. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)