#401: Dating in the Dark (Curcol Reality Show)

Dibaca 92 kali

IMG_7094

Semalem saya gak bisa tidur padahal abis minum obat batuk yang kabarnya bisa bikin orang teler sekian menit kemudian. Mungkin karena sebelumnya saya minum kopi kali, ya. Jadi efek obat batuknya impas gitu. Entahlah. :D

Biar ngantuk, saya pun ngubek-ngubek Youtube. Gak jelas juga apa yang saya cari. Saya ngeliat trailer film, wawancara artis yang akhir-akhir ini rame sensasinya, dan gak berapa lama kemudian, saya pun nyampe di sebuah acara reality show yang judulnya Dating in the Dark. Awalnya saya gak mau nonton. Tapi karena keterangan acaranya ngebikin saya penasaran–semacam; apakah kamu percaya cinta itu buta dan sebagainya–akhirnya saya pun memutuskan buat nonton yaaa … satu episod aja dulu. Jadi, saya tontonlah satu episod yang panjangnya sekitar 40-an menit.

Konsep acaranya lumayan menarik buat saya. Ada tiga orang cewek dan tiga orang cowok yang dikumpulkan di satu mansion tapi mereka gak dipertemukan. Satu-satunya kesempatan mereka bertemu adalah di ruang gelap gulita. Ada beberapa kali kesempatan bertemu. Pertama rame-rame. Mereka ngobrol dan memperkenalkan diri. Setelah itu, masing-masing boleh mengundang orang yang mereka anggap cocok atau pengen mereka kenal lebih jauh buat ketemu lagi sampe … kayaknya sampe 2-3 kali gitu. Di ruang gelap gitu kan, mereka gak bisa liat muka. Tapi boleh grepe-grepe gitu. Beuh. Versi AUS-nya lebih parah gitu grepeannya. Kalo yang versi UK sama US malah lebih sopan. Entah kenapa pula bisa begitu.

Errr … saya gak mau bahas grepe-grepean. :mewek:

Jadi, ntar akhirnya mereka diperlihatkan penampakan orang yang mereka anggap cocok itu di akhir acara dan boleh memutuskan apakah ingin melanjutkan atau kabur.

Menariknya, yang saya liat sih, lebih banyak yang kabur dibanding yang akhirnya melanjutkan untuk kenal lebih jauh. Ada yang pas di ruang gelap cocoook banget. Ngerasa ada kemistri apalah gitu katanya. Trus pas diliatin bentuk itu orang, langsung mundur teratur. Ada juga yang kebalikannya; pas di ruang gelap biasa aja tapi pas diliatin penampakannya yang smokin’ hot, langsung deh tancap! Hahahaaa…. :D

Jadi yaaa … sebenernya mau gimana juga, yang namanya penampakan fisik itu penting kan, ya? Mau kayak apaan kek itu cocoknya mereka pas di ruang gelap, kalo pas diliatin bentuk fisik orangnya, bisa gentar juga. Dan itu kejadiannya banyak banget. Beda misalnya, kalo pas di ruang gelap udah cucoooks banget, trus pas diliatin bentuk fisiknya ternyata sesuai–bahkan lebih–dari yang diperkirakan, biasanya langsung deh gak pake pikir lagi mau melanjutkan hubungan.

Mungkin itu kali ya, yang ngebikin ada anjuran untuk ngeliat calon suami atau istri barang sekali sebelum nikah. Biar makin mantep gitu rasanya. Karena bagaimanapun, yang keliatan kan, emang fisiknya. Hati gak keliatan. Walopun ada yang namanya inner-beauty atau inner-gantengy, tetep aja kalo hal itu dibarengi sama penampakan fisik yang aduhai, rasanya lengkap gitu. Hahahaaa….

Tapi ada juga episod (iya, akhirnya saya nonton 2-3 episod gitu) yang cowoknya diperebutkan dua cewek. Yang satu tipe girls next door, yang satu lagi int’l supermodel. Cowok ini suka sama keduanya. Tapi dia ngerasa kepribadian cewek yang biasa aja ini lebih menarik. Yang supermodel itu berasa agak garing gitu. Saya juga ngerasain hal yang sama. Mungkin karena supermodel gitu kan, ya, selalu jadi pusat perhatian dan maunya ya diperhatikan terus. Jadinya gak bisa memperlakukan orang lain seperti dia diperlakukan orang lain gitu lah–susah nyeritainnya. Nah, akhirnya si cowok ini pas udah ngeliat ceweknya, dia nganga gitu pas liat yang supermodel. Cuakeeep bingits! Tapi dia akhirnya milih cewek yang biasa aja karena menurut dia kepribadian cewek ini lebih cocok kalo dipasangkan sama dia.

Trus pagi ini, saya kepikiran lagi acara ini. Jadi apa poinnya kalo mereka dibuat nge-date di ruang gelap kalo pada akhirnya keputusan terakhir juga dipengaruhi sama penampilan? Trus, apa bener cewek itu dandan buat nyenengin diri sendiri? Mungkin gak sih, kalo cewek itu dandan dan berusaha kelihatan cantik karena cewek lain? Karena gak mau kalah sama cewek lain? Karena gak suka kalo ada cewek lain yang lebih cakep? Apa ini sebenernya dorongan bawah sadar para cewek untuk berkompetisi dengan sesama cewek untuk ngedapetin cowok? Atau gimana? *memandangi lipstik yang udah lama gak dipake*

Tapi kan, ada juga tuh cowok yang tampangnya standar aja tapi ceweknya cakep luar biasa…. Ketajiran ngaruh juga kali, ya.

Duh, ribet.

Ah, udahlah. Pokoknya gitu. Gak ada itu love is blind. Kamu jatuh cinta dulu, baru abis itu dibutakan cinta. Kamu gak mungkin dibutakan cinta kalo kamu belom liat siapa yang ngebutain kamu. :D *sotoy*

Saya ngopi dulu deh biar seger.

Met pagi, Manteman~

*brb bikin kopi*

2 Comments

  1. Milo
    Sep 22, 2014

    saya dandan alesannya apa ya? *emang situ dandan, Mil?*

    • octanh
      Sep 23, 2014

      Dandan karena gak ada alasan buat ngerjain yang lain selain dandan. Piye? :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)