#403: I’m Not Affraid To Be Bad At Them Until I’m Good At Them

Dibaca 111 kali

theellenshow_on_Instagram

Malem tadi, seperti biasa, abis matiin laptop saya gegoleran sambil liat-liat forum, Instagram, atau bales-balesin WA. Trus saya ngeliat salah satu foto di akun Instragram Ellen DeGeneres. Tahun ini, Ellen DeGeneres Show masuk season ke 12 dan saya suka ngikutin lewat Youtube. Sebelum ada upload video baru, biasanya akun Instagram-nya ini suka ngasih sneak peek siapa aja bintang tamu yang hadir. Kemarin, yang dateng Jason Segel ternyata.

Saya gak terlalu suka Jason Segel soalnya filmnya juga gak banyak sih. Selain main di How I Met your Mother, saya gak liat dia main di film lain. Oh, The Muppets Show yaaa…. Saya gak nonton karena kurang suka. :mewek:

Dan pas saya liat foto di Instagram yang kayak di atas itu, bener-bener ngebikin saya mikir sampe pagi ini. Kata-kata yang terakhirnya itu loh: I’m not affraid to be bad at them until I’m good at them.¬†

Satu kata: proses!

Semalem sampe pagi ini saya mikir: jangan-jangan saya ngelakuin sesuatu mentok melulu bukan karena saya gak bisa, tapi karena saya memaksa diri saya buat melakukan itu sebaik yang saya inginkan dan bayangkan. Sementara ada gap antara kemampuan saya saat ini dengan keinginan saya. Apalagi yang namanya keinginan itu gak ada batasnya. Apalagi yang namanya proses itu kadang bikin gak sabaran. Maunya simsalabim jadi, gak pake proses. :mewek:

Saya emang takut banget ngelakuin sesuatu yang gak sempurna, gak sebaik harapan saya. Salahnya, selama ini saya menganggap hal itu normal. Yah, namanya juga pengen ngelakuin yang terbaik ya, pengennya satu hal itu dilakukan sebaik-baiknya. Saking pengen sempurna, saya sampe bolak-balik hanya untuk menyempurnakan satu hal ituuu … aja. Jadinya, saya gak ngerjain hal lain, gak maju, gak mundur. Stagnan.

Misalnya nih, saya lagi ada proyek nulis novel dan saya selalu pengen jadinya sempurna sesuai dengan visi saya. Bukannya lanjut nulis sesuai dengan kemampuan saya saat ini, saya malah bolak-balik menyempurnakan apa yang sebenernya belum mampu saya sempurnakan. Saya gak inget kalo yang namanya nulis itu juga jam terbang, latihan. Saya lupa kalo saya harusnya bersabar. Itu yang ngebikin banyak proyek saya yang terbengkalai….

Padahal, kalo dipikir-pikir, itu semua datengnya cuma dari satu ketakutan; jadi jelek.

Saya takut bikin karya jelek. Padahal karya jelek itu juga bagian dari perjalanan dan proses.

Trus semalem saya ngobrol sama Tuan Sinung di facetime, kami pun menyetujui satu hal; perseverance alias istiqomah. :cutesmile:

perseverance_-_Google_Search

Jangan takut ngelakuin sesuatu dan hasilnya jelek sampai kamu bisa ngelakuin itu dan jadinya bagus. Karena itu proses.

Obrolan kami juga menyangkut sistem pendidikan di sini bla bla blaaa … dan saya gak bisa sepenuhnya menyalahkan apa yang ada di luar diri saya (apa-apa yang salah pemerintah, sistem pendidikan, dll) karena usaha dan keputusan saya juga ngaruh. Saya mau jadi apa, kayak gimana, dengan cara apa, sejauh apa, itu mungkin sedikit banyak dipengaruhi oleh hal di luar saya, tapi juga saya yang megang keputusannya. Saya yang memutuskan. Kalo sistem pendidikan saya dulu itu ngebentuk saya jadi anak yang gak menghargai proses, maka sekarang saya memaafkan itu semua dan memutuskan untuk melanjutkan perjalanan dengan lebih baik. Toh, itu juga proses kan…. :D

Jadi, kalo untuk saya, bukan nulis sebaik, segenius, dan sesempurna mungkin. Tapi menulis sebaik yang saya bisa lakukan saat itu. Masak setelah jam terbang sampe nyentuh angka 10.000 jam masih gitu-gitu aja, ya kan gak mungkin. Pastinya saya udah lebih berpengalaman dan jadi lebih baik. Dan dari segitu banyak naskah yang saya tulis, gak ada yang akhirnya diterbitkan. Ya masak (akhirnya) dari segitu banyak yang diterbitkan, gak ada yang penjualannya baik. Ya gitu deh.

Masak dari segitu banyak umpan disebar, gak ada yang mengundang ikan besar. :D

Ya masak, setelah segitu lama dan giat saya berusaha, Allah gak kesian…. :mewek:

Kalo saya bukan golongan young genius, ya masak saya gak bisa jadi old master. 8)

Jadi gitu nasehat yang bikin saya mikir seharian ini:

Pertama: Don’t affraid to be bad at them until you’re good at them.

Dan satu lagi nasehat lama: If you’re not a young genius, you can be an old master.

Ngomong-ngomong tentang Jason Segel, pineapple’s mystery di How I Met your Mother udah terpecahkan loh. Tadi pagi saya baca artikelnya di sini.

Selamat hari Jum’at, Manteman. Semoga Jum’at ini penuh berkat. :cutesmile:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)