#405: [Review] Creative Writing – A.S. Laksana

Dibaca 67 kali

IMG_7236

Halooo, Manteman…. *kayak ada yang mbaca aja* :mewek:

Cerita dulu ah. :D

Jadi buku ini saya dapatkan dengan perjuangan. Hahahaaa…. Bisa dibilang gitu soalnya pas saya tau ada buku ini, saya kepengen banget buat punya tapi gak bisa nemuin di toko buku di Makassar. Trus tiba-tiba di suatu hari yang cerah, saya ngeliat Devi┬ángetwit (plus ada gambar karena no pic=hoax) kalo baru beli buku ini dan itu ngebikin saya mupeng. :mewek:

(NB: Mupeng itu boleh, selama yang dimupengin hal-hal yang benar. Bukan mupengin suami orang, misalnya. Atau mupengin pacar orang, atau apalah yang udah jadi punya orang yang gak bisa dibagi. *efek nimbrung nonton infot siang-siang*)

Trus saya nanya dong ama Devi bukunya beli di mana, dan seterusnya sampe … akhirnya saya nitip buat beliin sama Devi. Ini kejadiannya sebelum lebaran waktu saya masih di Selayar. Pas Devi punya waktu, dibeliinlah buku ini. Lama setelah itu, dua bulan kemudian hahahaaa …, sampelah buku ini di depan rumah saya. Saya seneng banget! Cerita pun jadi nge-twist karena bukunya ternyata ditraktir Devi. Makasih banyak, ya. :cutesmile:

IMG_7258

Satu hal yang ngebikin saya mupeng sama buku ini; penulisnya. Yah, saya pengen tahu gitu Mas Sulak mau ngomongin apaan gitu. Pun dari judulnya udah ngasih kayak semacam harapan kalau bakalan ada hal yang bisa saya pelajari. Makanya pas bukunya dateng, saya langsung baca dan cuma butuh waktu sehari buat menuntaskannya. Yang bikin bingung dan ribet itu adalah; nge-review. Karena saya gak paham ini buku gimana cara nge-review-nya. Kalau novel gitu, boleh lah ya, saya nulis kesan-kesan saya pas ngebacanya. Lah, buku teknis model begini, gimana mau ada kesan-kesan? :mewek:

Tapi toh akhirnya saya review juga. Hahahaaa….

IMG_7238

Sebenarnya ya, saya bisa bilang, isi buku ini tuh beredar bebas di internet kalau kamu mau usaha nyari. Yang bikin dia beda, buku ini ditulis oleh orang yang udah lama banget jadi penulis. Pastilah segimana-gimananya dia nulis teori, dia juga pasti akan berbagi pengalaman. Pengalaman-pengalaman kayak gini ini yang saya suka ngebacanya. Soalnya pengalaman yang bisa diambil pelajarannya itu, tentu hanya bisa datang dari orang yang emang udah mengalaminya dan itungannya udah mahir di bidangnya gitu lah. Karena udah lamaaa … banget dese jadi penulis (saya juga gak tau tepatnya berapa tahun), gak ada satu pun bab di buku ini yang nyeritain tentang gimana harusnya penulis menerima kritik. Sesuatu yang cukup menarik juga buat saya karena, yah, gimana yaaa … saya udah keseringan liat penulis mencak-mencak karena dikritik dan itu bikin saya sebel. Mungkin harus ada panduan khusus yang isinya tentang bagaimana menerima dan menanggapi kritik. Hahahaaa~

… sayangnya itu gak ada.

Sepertinya, buku ini hanya ngajarin gimana cara nulis. Bukan gimana cara kamu nerima tanggapan pembaca setelah karyamu dibawa ke publik. Itu mungkin masuk urusan penulis dan karakter mereka sebagai manusia kali ya. :D

Balik lagi ke bukunya, isinya sih tentang teknik menulis yang seharusnya penulis tau. Itu aja. Soalnya, gak ada itu “nulis-nulis aja”. Saya udah pernah beberapa kali bilang kayaknya. Walaupun di bab awal, Mas Sulak menyarankan penulis untuk menulis buruk, tapi itu hanya untuk ngebikin kamu gak tertekan untuk selalu menulis baik. Menulis buruk juga gak apa-apa, selama itu adalah proses untuk membuat kamu menjadi penulis baik. Bukan selamanya menjadi penulis buruk dan gak mau belajar.

IMG_7246

Di bagian tengah, ada satu bab yang ngomongin konstruksi cerita. Sesuatu yang mulai make sense di saya waktu saya mulai menulis cerita panjang. Bahwa cerita itu dibuat, bukan membuat dirinya sendiri. Bahwa penulis itu membuat cerita, bukan membiarkan cerita ngeleber ke mana-mana karena gak ada batasan dan konsep gimana harusnya cerita itu dibuat. Ribet ya? Gak kok. Yang diperlukan sebenernya hanya paham bahwa ketika kamu udah mulai menuliskan cerita, kamu seharusnya tau gimana ending-nya.

(Nih, gue yakin ada yang protes. Hahahaaa~)

Murakami aja ngebiarin ceritanya mengalir kok….

(((Murakami)))

Lah, situ? (Atau sini, deh.) Kalau udah expert banget, boleh deh tuh gak pake mikirin sinopsis atau struktur. Ibarat designer, langsung itu kain dirancang di atas badan patung. Dipotong, dijahit di situ sekalian. Jadi deh, baju yang harganya mahal. Tapi, itu kan kalo kamu udah paham sebelumnya tentang apa yang kamu lewati itu. Kalau motong bahan aja belum bener, bikin pola aja masih kagok, gimana ceritanya mau bikin adibusana? :mewek:

IMG_7245

Betewe, sebenernya, saya udah sampe di tahap; yah … sakarepmulah. Terserah kamu aja mau gimana gitu. Saya udah agak males nulis-nulis tentang teknis kayak begini karena gak banyak yang percaya bahwa nulis itu urusan teknis, techne (kalau kata Plato), dan juga urusan ketekunan. Kedua hal itu kudu digabungkan. Mungkin waktu novel saya udah masuk itungan lima puluh biji dan setengahnya difilmkan, hahahaaa …., baru deh saya didengar. Makanya saya agak males nulis beginian. Nanti aja deh, kalau saya udah bisa ngebuktiiin diri sendiri. Soalnya saya bener-bener gak tau mau bilang apa kalau semua itu dibalikin lagi ke saya; lo ngomong gitu gak ngasilin apa-apa, gue yang nulis seenak udel bisa diterbitin! *brb nangis* *ganti profesi jadi tukang sate padang*

Jadi gitu. Ini post udah jadi post curhat. :D

Nah, mungkin bukunya Mas Sulak ini bisa dipercaya karena dia udah jadi penulis yang diakui sekarang. :D

Tapi buat saya, buku ini sangatlah worth it.

Buat penulis yang pengen belajar, buku ini sangat membantu. Bahasanya ringan, mudah dimengerti, gak menggurui, dan banyak cerita tentang pengalaman yang bikin kamu bakalan melek urusan tulis-menulis.

Salah satu pengalaman yang nampar di saya adalah pas Mas Sulak cerita kalau dia beli novel secara random dan menemukan kalau pembukaan novel itu rata-rata ada hubungannya dengan matahari; bangun tidur buka jendela liat matahari, matahari bersinar terik, matahari begini, matahari begitu…. Ini fenomena apa? Fenomena penulis tropis? :D

Kalo Manteman tertarik beli, silakan cari di toko buku kesayangan Manteman. Harganya sekitar saya lupa. Lima puluhan ribu gitu, deh. :cutesmile:

Gitu aja, ya….

PS: Kenapa sih, di-post ini gue sensi bener, ya? *plaaak* Maapkan saya…. m(_ _)m

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)