#406: Ngomongin Matematika, Konsep, Kecerdasan, yang Gitu-gitu Deh

Dibaca 84 kali

IMG_7242

Dari buku Creative Writing-nya A.S. Laksana

Tulisan ini akan dimulai dengan pengakuan: I hate math!

Saya jarang make kata “benci” karena itu kata rasanya sangat pekat dan negatif, tapi kali ini, saya memakainya. :D

Ngebaca banyak banget tulisan tentang kasus matematika anak SD beberapa hari belakangan, ngebikin saya jadi bertanya-tanya sebenernya. Mungkin ini juga pertanyaan yang sama yang mungkin bakalan kamu tanyain; kok banyak banget yang komentar? Dari mulai rakyat jelita, eh, jelata kayak saya sampai ke ahli matematika dan pakar pendidikan. Komentar-komentar itu saya baca semua. Lumayan buat nambah-nambah pengetahuan matematika saya yang gak seberapa. Hahahaaa….

Karena saya ini bukan orang yang suka dengan matematika dan ilmu apapun yang make itung-itungan, saya bisa bilang kalo entah mengapa segala penjelasan dan komentar itu berasa masuk akal di saya. Hmmm … bukan masuk akal, apa ya lebih tepatnya, saya ngerasa sekarang ini, di umur ini, penjelasan dan komentar itu bisa saya mengerti. Kalau saya baca sekitar 10 tahun yang lalu misalnya, yakin saya gak bakalan paham. Mungkin otak saya berkembang. Mungkin juga karena sekarang saya ngebacanya sekedar membaca tanpa ketakutan bakalan dites di akhir semester, tanpa tekanan, jadinya lebih leluasa memahami. Atau emang akhir-akhir ini saya tambah pinter aja. Hahahaaa…. *digaplok*

Trus saya juga gak pengen mengulang-ulang penjelasan dan komentar itu. Salah satu yang paling komprehensif dan saya suka mbacanya, adalah tulisan Mas Hendradi ini. Entah perasaan saya aja, atau emang Mas Hendradi ini bisa menjelaskan dengan sederhana dan mudah dimengerti.

Lalu, kasus matematika anak SD ini pun berkembang makin lebar dengan banyak upload foto pelajaran anak SD yang tingkat kesulitannya luar biasa. Saya beneran mikir; ini kan, matematika anak SD, yes? Tapi kok ruwet rumusnya mirip sama yang dikerjain Sheldon di whiteboard di TBBT? :mewek: Bagaimana caranya bisa memikat hati anak-anak buat menyukai matematika, penasaran, dan kepingin tahu lebih banyak kalau yang dikesankan pertama kali adalah kesulitannya? Saya kira akan ada masanya di mana anak-anak itu sudah siap untuk melogikakan aturan dan rumus matematika. Tapi gak pas SD kali, ya.

Sebagai orangtua, saya sendiri ngerasa belum perlu untuk ngebikin anak-anak mumet dengan urusan matematika ini. Kalau misalnya mereka tertarik, silakan memumetkan diri nanti pas kuliah dan jadi pakar sekalian. Kalau gak, ya dipelajari sekedarnya sebagai penunjang bidang yang mereka minati. Saya pengen banget nyalahin sistem pendidikan Indonesia, tapi karena isunya bakalan besar banget–saya gak bakalan sanggup menampungnya–saya jadi gak pengen nyalah-nyalahin siapa-siapa. Palingan saya bisanya cuma membuat hal-hal yang bikin mereka mumet di sekolah itu jadi gak terlalu mumet lagi dengan dijelaskan sambil main-main di rumah. Sayangnya, sekolah Isha gak banyak waktu belajar calistungnya, seperti yang pernah saya tulis di beberapa post sebelum ini. Jadwalnya kebanyakan main, makan bersama, ngantri wudhu, sholat bersama, cukup hepi lah ya. Dan itu ngebikin saya juga seneng ngeliat dia pulang sekolah masih ceria.

Konsep dan segala rumusan itu bisa ditunda mengajarkannya saya kira, tapi menanamkan nilai gak bisa.

Dan kalau misalnya anak saya nanti kayak saya yang gak suka matematika dan sulit memahami konsepnya, apa dia akan less-smart dibanding temen-temennya? Mungkin sih ya, kalau dia kuliahnya jurusan matematika. :D

Tapi bagus ya, masalah ini jadi rame. Pakar dan tokoh pada komentar. Ngebikin kita jadi aware kalau ada masalah.

(((MASALAH)))

1 Comment

  1. warm
    Sep 24, 2014

    nah kalau ini saya setuju, pengen nulis macam ginian tp ndak bisa, terimakasihlah jikalau demikian atas postingan yg seger mencerahkan ini :twisted:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)