#411: If It Hurts Too Much,Then Fly!

Dibaca 149 kali

origami_bird_hd_pictures_

Gambar minjem dari sini.

Saya bermimpi aneh waktu tidur siang tadi. Bukan mimpi yang serem, cuma aneh aja. Bikin saya jadi pengen cerita. :D

Saya udah lupa rasanya sakit melahirkan. Rasanya emang sakit banget–apalagi waktu rahim saya robek di bulan ke delapan waktu hamil Kalinda–dan itu ngebikin mata saya gak bisa ngeliat apa-apa; menghitam. Tapi saya udah gak bisa inget lagi gimana hebatnya sakit waktu itu. Satu hal aja yang saya ingat sekarang: kalo saya ngerasa sakit (misalnya kepentok meja) sakitnya gak seberapa dibanding itu.

Saya mimpi ngeliat ruangan mirip dengan ruang tempat saya dioperasi dulu. Setidaknya, di mimpi itu, saya merasa wanginya sama. Trus saya ngeliat ada seseorang yang ngasih saya origami burung yang bentuknya kayak di gambar yang saya pake untuk ilustrasi post ini. Dia kasih origami itu ke saya dan bilang, “Kalo sakit banget dan kamu gak tahan, kamu bisa naik ke atas burung ini dan terbang!”

Saya nanya, “Ke mana?”

Tapi dia udah gak jawab lagi.

Orang yang ngomong sama saya ini, gak keliatan mukanya. Cowok kayaknya. Tapi entah siapa. Suaranya saya juga gak kenal.

Waktu saya bangun, mimpi ini berasa nyata banget di kepala saya. Gak kayak mimpi lainnya yang gelap, kadang hitam-putih (kamu kadang sadar gak, kalo kita suka bermimpi hitam-putih?), dan gak ninggalin ingatan apapun. Kadang saya masih bisa ngerasain mimpinya kayak apa, tapi saya gak ingat ceritanya kayak gimana. Beda dengan mimpi ini yang nyata banget, vivid.

Kadang saya ngerasa kalo bukan saya sendiri yang bertanggungjawab sama inspirasi atau keinginan apapun yang singgah di kepala saya. Kadang saya ngerasa, kalo inspirasi itu juga ditiupkan dan yang saya lakukan adalah; mengejarnya. Itu aneh kan, ya? Misalnya suatu hari saya tiba-tiba pengen nulis puisi–saya bisa bilang kalo nulis puisi itu sulit kalo gak ada dorongan emosi yang kuat–dan waktu itu saya gak lagi ada di kondisi pengen nulis puisi atau nemu satu-dua kalimat yang bikin saya gatel pengen menyelesaikannya jadi puisi utuh. Puisi itu pelarian buat saya; ada yang bisa disampaikan puisi yang gak bisa dilakukan medium lain. Jadi, dari mana dorongan itu?

Atau ketika saya tiba-tiba dapat satu-dua bagian kecil cerita untuk dituliskan. Itu dari mana? Soalnya dia datang seketika, begitu saja. Jangan-jangan memang ada yang meniupkannya, kan?

Nyambung dari post saya tadi pagi, saya lagi pengen banget nulis cerita cinta. Buat NaNoWriMo bulan depan. Tapi bukan cinta yang menye-menye begitu. Dan saya emang lagi gak ada ide sama sekali mau nulis apaan. Trus karena capek, saya tidur siang bareng Thaariq. Trus tiba-tiba dikasih mimpi kayak gitu. Ini kerjaan siapaaa?

Singkat cerita, mimpi itu positif jadi hal pertama yang jadi pusat cerita saya. Entah saya mau bikin kayak apa nantinya. Banyak cerita saya gak selesai soalnya–dan itu biasanya karena saya udah kehabisan napas duluan sebelum masih bagian tengah. Mungkin cerita ini juga kayak gitu.

Tapi yah, setidaknya, kalo saya ngerasa pusing banget nanti ngerjainnya, saya bisa bikin origami kertas, naik ke atasnya, dan terbang.

Ke mana?

Entahlah. Mungkin ke cerita yang lain lagi. :cutesmile:

2 Comments

  1. macangadungan
    Oct 11, 2014

    Aku kayaknya pernah baca di mana gitu, otak itu nggak berhenti bekerja sekalipun saat kita tidur. Jadi kalo kita memikirkan satu masalah yang butuh solusi, kadang unconscious mind kita melemparkan jawaban melalui mimpi. Bahkan sekalipun ketika yang punya pertanyaan malah unconscious mind kita (maksudnya kita ngerasanya nggak mikirin, padahal tanpa kita sadari kita jadi gelisah tanpa alasan, atau merasa ada sesuatu yang belum selesai dikerjakan tapi lupa apaan).

    Tapi on the other side, aku juga percaya premonition lewat mimpi bisa terjadi :))

    • octanh
      Oct 15, 2014

      Iya, bisa jadi ini karena aku banyak kepikiran tentang itu jadinya pas tidur pun otakku masih mikirin itu. Cuman aneh pas dapetin mimpi yang se-vivid itu karena aku jarang mimpi trus pas bangun masih inget. Jadi pas kemaren itu, aku beneran antara hepi sama bingung abis dapet mimpi kayak gitu. Semacam; ngerasa ditolongin gitu. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)