#416: Tentang Hubungan, Investasi, dan Waktu

Dibaca 80 kali

IMG_0811

“Still fall, Honey. Would you like to come and meet me, maybe?”

Beberapa waktu terakhir, saya punya kebiasaan baru; buka email setiap pagi. Ini bisa dibilang kebiasaan baik sih, soalnya inbox saya yang biasanya umpel-umpelan email entah apa dari entah siapa, sekarang jadinya bersih. Saya bikin folder segala. Hahahaaa. :D Saya melakukan ini karena saya nunggu-nunggu email dari salah seorang teman lama yang akhirnya bertemu kembali–di email.

Saya sama temen saya ini sebenernya gak terlalu nyambung. Pengalaman kami pernah tinggal sekamar, trus kuliah sekelas, trus naik kopaja, dan jalan kaki bareng; entah kenapa kayaknya ada hal-hal yang saya dan dia gak pernah bisa satukan. Entah apa itu. Tapi saya baru tahu kalau ternyata saya suka email-email yang dia kirimkan. Bukan email biasa sih, awalnya emang nanya kabar dan yang sejenis (small talk gitu lah), tapi lama-lama kami mulai membahas hal-hal yang menarik perhatian saya. Salah satunya tentang relationship. Dan percakapan di email itu buat saya (entah buat dia, ya) sangat menyenangkan buat dibaca gitu, deh. Makanya saya nunggu-nungguin email-nya terus. :D

Teman saya ini bilang kalo relationship itu juga investasi. Gak begitu tepat kalimatnya sih, tapi mirip lah. Hubungan kita dengan orang lain itu butuh investasi waktu, perasaan, dan mungkin juga kelapangan dada. Misalnya aja hubungan saya dan teman saya itu yang membuat saya setidaknya meluangkan waktu sekitar setengah jam setiap kali membalas email-nya. Itu investasi. Sesuatu yang harus dibayar untuk membuat hubungan kami tetap langgeng. Karena itu pulalah, maka seharusnya saya gak menginvestasikan waktu saya untuk orang yang gak saya suka. Itu sama aja kayak beli barang yang saya tau gak bakalan saya pake bukan, sih? Cuma demi pertaruhkan gengsi? Atau dalam hal ini; cuma demi dibilang ramah? :D

Saya mikir beberapa lama tentang hal ini. Mungkin karena saya orangnya ribet bin rempong, saya pun mulai mengaitkan dengan hal-hal lain. Misalnya; buat apa saya melakukan sesuatu yang gak saya suka dan berguna (syaratnya ada dua; suka dan berguna–karena saya gak suka nyuci tapi itu ada gunanya) dan menginvestasikan waktu saya di sana kalau saya tahu saya bakalan rugi aja. Atau saya mikir kebalikannya; mungkin saya harus lebih banyak menginvestasikan waktu saya untuk hal yang saya suka karena kalaupun saya gak bisa mendapatkan manfaat apapun dari situ, setidaknya itu membuat saya seneng. Setidaknya, saya bisa dapet kesenangan lain tanpa harus beli buku baru, atau beli tiket bioskop, atau beli es krim coklat. :D

Saya gak mau membahas hubungan darah karena walaupun (mungkin) ada kaitannya, tapi terlalu jauh sampai ke sana. Saya mau bahas hubungan pertemanan aja. :cutesmile:

Trus dari situ, saya akhirnya mikir tentang beberapa hal lain lagi, misalnya; setelah masa sekolah berlalu dan saya menikah dan punya anak-anak, saya kesulitan mendapatkan teman baru. Teman di sosial media ada, tapi itu bentuk pertemanan yang menurut saya agak instan. Dengan meng-add akun seseorang, seolah kita berteman sama dia. Yang mana, saya pikir, perlu lebih dari sekedar nge-add dan komen-komenan untuk kemudian jadi teman. Gak perlu sampe harus ketemuan dan nongkrong di warung bakso seminggu sekali juga, sih…. Tapi proses dan jumlah waktu yang diinvestasikan itu tetep gak bisa didiskon. Sosial media membuat kita terhubung dengan cepat, tapi seperti hal yang cepat lainnya; kualitasnya bisa dipertanyakan.

… karena itu perlu kopdar~! :D

Itu jugalah yang membuat saya memilih mundur dari jalan pintas sosial media itu (salah satu alasannya, sih) dan memilih untuk terhubung dengan cara tradisional; telpon, SMS, WA (yah, ini kan SMS juga), email, atau ketemu langsung dan ngobrol. Saya pengen benar-benar menginvestasikan waktu yang cukup untuk orang yang tepat. Pengen menghadapi mereka satu per satu. Memang akan lebih memakan waktu dan butuh lebih banyak konsentrasi, tapi setidaknya saya bisa merasakan bahwa saya benar-benar melakukan hal itu secara khusus. Kalau saya email-email-an sama kamu, ya itu sama kamu aja. Waktu, tenaga, dan perhatian saya khusus buat kamu. :cutesmile:

Tapi lagi-lagi ini mungkin karena saya orangnya agak-agak romantis gitu. Heheheee. Jadinya saya punya pikiran kayak gini. :D

Yah, begitulah. :D

Betewe, saya udah sebulan ini kerjaannya nonton TEDx melulu. Nanti kalau saya ada waktu buat nulis panjang, saya ceritain tentang video yang menarik buat saya. Nanti yaaa…. *procrast*

Selamat tahun baru, Manteman. :cutesmile:

6 Comments

  1. Agusti Muhsy Maghribi
    Nov 6, 2016

    Semisal sudah berpindah tempat berbeda tempat tingga dan jarang bahkan tidak bisa bertemu karena jarak yang jauh dan waktu luang yang terbatas. Menjadikan pertemanan menjadi renggang, namun beda dengan halnya teman dekat dari masa kecil.
    Walaupun sudah lama tidak bertemu dan sudah lama tidak berhubungan, sekali bertemu tetap masih akur dan dekat. Semoga hidup kita penuh keberkahan dengan dikumpulkan bersama teman, keluarga dn lingkungan yang sholehh sholehah.

  2. tyan sebastian
    Oct 10, 2016

    pengen dong pny banyak temen… knalin lah temen temen yg asyik :lol: :lol:

  3. Jnynita
    Oct 26, 2014

    Waaah.. Berarti kalau aku butug tanya2, via e-mail bakal direspon dooong.. ;)
    Tentang pentingnya jaga pertemanan juga br aku rasakan aakhir-akhir ini, karena jjauh dari teman-teman yang biasanya dan susah dpt kenalan baru di sini..

    • octanh
      Oct 26, 2014

      Tentuuu~ :D Kayaknya temenan itu berasa semacam take it for granted pas masih sekolah (apalagi SD). Dan sekarang jadi sesuatu yang kalo gak diperhatikan bener-bener, ilang sudah….

  4. Nona Syam
    Oct 26, 2014

    baca ini…tibatiba aku kangen Kaikara…

    • octanh
      Oct 26, 2014

      Aku masih belom ngelanjutin lagi itu, Mbak Non. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)