#419: Kutukan Seniman

Dibaca 78 kali

IMG_5357

Mesjid Terapung di Makassar.

Duh, susah tidur lagi. :mewek:

Hari ini harusnya saya gak ngeblog lagi sih, soalnya udah nulis satu post tadi. Tapi karena ada peristiwa yang lumayan bikin saya semangat nulis, jadi saya mau ngeblog satu post lagi. Tentang kutukan seniman; sensitivitas.

Kadang, saya ngerasa agak gimana gitu (susah ngejelasinnya) sama beberapa hal yang terjadi sama saya. Saya menanggapi hal-hal itu dengan sangat sensitif. Saya tahu harusnya saya gak begitu karena mungkin beberapa orang melakukan sesuatu yaaa … gak dipikir dulu. Tapi itu ngebikin saya mikir lama; kenapa sih dia ngelakuin itu?

Misalnya suatu ketika ada orang yang gak deket sama saya, baru kenal gitu deh, ngomentarin berat badan saya sambil ketawa dan bilang saya cacingan. Menurut dia mungkin itu lucu, tapi buat saya gak sama sekali. Orang-orang yang dekat sama saya aja gak pernah komentar mungkin karena tahu saya makannya normal, hidup juga normal, cuma susah tidur aja. Mungkin metabolisme tubuh saya cukup tinggi sampai-sampai saya gak perlu olahraga buat membakar kalori. Saya ketawa waktu dia bilang begitu–ketawa miris. Ketawa nahan sedih juga. Padahal mungkin dia maksudnya bercanda. Saya super sensitif.

Beberapa kali ini ngebawa masalah buat saya dan Tuan Sinung. Dia pengennya saya bodo amat sama hal-hal yang gak saya suka selama itu gak ngaruh sama hidup saya. Tapi saya gak bisa. Bahkan untuk hal-hal yang gak ngaruh itu, saya bisa jadi tersinggung. Ngeliat komentar pedes yang gak enak dibaca di blog orang (saya suka baca komentar di bawah tulisan, memang), misalnya, saya suka manyun sendiri sambil mikir; kok bisa ya, orang ngeluarin kata-kata kayak gitu. Saya kadang nemu ada komentar pedes yang lucu. Sarkas yang tajem. It’s funny ’cause it’s true. Saya bisa ketawa kalo baca yang kayak gini. Tapi kalo sekedar gak sopan atau kasar, saya suka sebel. Saya super sensitif.

Itu kutukan seniman.

Di satu sisi itu bisa jadi bikin tulisan atau apapun yang mau dibuat jadi bagus, punya rasa, punya sesuatu yang depth. Di sisi lain itu menyiksa.

Mungkin itu yang bikin seniman terkenal dengan gaya hidup yang gak biasa; giting, mabuk, drug, dan sejenisnya?

Ngeliat ke belakang, ke banyak hal yang udah saya alami dan saya sadar sepenuhnya kalau itu karena saya super sensitif tadi, ngebikin saya pengen ngilangin kesadaran saya sementara waktu. Hal-hal yang saya sebutkan di atas itu sepertinya bisa mengalihkan kesadaran saya beberapa lama. Tapi sampai sekarang, saya gak punya keberanian untuk ngeganja atau minum. Saya masih mikir kalau itu dosa. :D

Mungkin itu yang bikin seniman banyak yang mati bunuh diri?

Karena pencarian akan kesadaran dan keberadaan itu membutuhkan pikiran dan hati yang sensitif? … dan itu menyakitkan? Gak ada orang yang mau ngerasain sakit terlalu lama.

Seniman akhirnya sekali waktu perlu berhenti sadar. Euthanasia sementara.

Banyak tulisan curhat yang saya tulis sambil menangis. Pas dibaca, mungkin terasa enteng aja. Tapi gak enteng buat saya untuk menuliskannya. Termasuk salah satu post belum lama ini. Saya tulis satu paragraf, bikin kopi ke dapur, minum kopi, dengerin lagu yang bikin tenang, tulis lagi, nangis, keluar liat kucing, balik, tulis lagi, nangis … terus begitu sampai selesai. Saya juga banyak membaca sambil menangis. Banyak menonton sambil menangis. Saya super sensitif.

Beberapa waktu yang lalu, saya baru aja menyelesaikan 1Q84-nya Murakami dan itu ngebikin saya “kosong” sampai beberapa lama. Hal biasa saya rasain sih, kalau abis baca Murakami atau Oe. Mau ngebaca semacam Laskar Pelangi, sungguh, saya gak bisa. Entah kenapa. Kisah inspiratif pembangun jiwa atau apapun lah itu, gak pernah bisa ngebangun jiwa saya atau bikin saya memikirkan isi kisahnya lebih lama–selesai baca, saya lupa.

Every one of my books had killed me a little more.–Norman Mailer

Apa yang dikatakan Norman Mailer itu mengerikan sekali buat didengar. Tapi saya ngerti rasanya. Waktu saya ngebaca beberapa novel yang depth, saya ngerasa ada jiwa yang memang tertinggal di sana.

Kadang itu ngebikin saya gak berani keluar dan ketemu orang-orang. Entah kenapa kadang saya merasa kalau mereka akan menyakiti saya. Saya gak kuat denger teriakan, makian, cacian. Saya mungkin akan cepat lupa pilihan katanya atau kalimat lengkapnya. Tapi saya akan terus mengingat sakitnya, desibel suaranya, perasaan saya ketika hal itu terjadi. Dan saya punya daftar panjang tentang itu.

Kadang itu ngebikin saya pengen membangun benteng yang kuat, kokoh, dan tinggi untuk melindungi diri saya sendiri. Biar saya gak kena peluru salah sasaran, bom salah lempar, atau anak panah salah tembak. Tapi saya juga tahu bahwa bersembunyi gak akan membuat saya bisa menemukan hal-hal indah yang selalu ada di luar sana.

Pakai baju besi? Helm? Itu juga berat. Saya pengen pake gaun yang ringan melayang. :cutesmile:

Ini jadi dilema.

Ini jadi kutukan.

Saya dan mungkin orang-orang yang bekerja di bidang kreatif (bukan hanya penulis) sepertinya punya masalah dengan kesehatan mental. Hahahaaa…. *ketawa miris*

Walaupun ini kedengerannya lucu, tapi proses menyakitkan untuk menulis, kejadian menyakitkan yang saya temui ketika saya harus keluar dari persembunyian saya dan bertemu orang-orang dan saya gak bisa menahannya untuk gak menghancurkan hati saya seketika itu juga, atau bahkan kesedihan yang datang begitu saja tanpa saya tahu kenapa, itu membuat saya terus menulis. Saya menulis dan saya merasa lebih baik padahal proses menulis itu pun menyakitkan.

Kreativitas itu punya resiko emosional. Break you into pieces.

Saya menemukan penjelasan tentang hal ini. Saya tulis di post selanjutnya aja, ya. Yang memberikan jawaban adalah Elizabeth Gilbert. Tapi sebelumnya, saya pengen mengerti dulu dengan benar-benar sebelum menuliskannya. :cutesmile:

Sepertinya ada beberapa nasehat yang bisa saya ambil bukan untuk berhenti jadi super sensitif, tapi untuk bisa me-manage hal itu.

Sekarang udah lewat tengah malam … dan saya belum mengantuk sama sekali. :|

… dan saya, yaaa … baru aja menangis setelah membaca email yang seharusnya saya delete sebelum saya buka. Sayangnya, saya gak mengantisipasi hal itu dan tetap membacanya. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)