#420: Declaration of Dependence

Dibaca 90 kali

IMG_4500edit

Every fall into love involves the triumph of hope over self-knowledge. We fall in love hoping we won’t find in another what we know is in ourselves, all the cowardice, weakness, laziness, dishonesty, compromise, and stupidity. We throw a cordon of love around the chosen one and decide that everything within it will somehow be free of our faults. We locate inside another a perfection that eludes us within ourselves, and through our union with the beloved hope to maintain (against the evidence of all self-knowledge) a precarious faith in our species.–Alain de Botton

Masih mau ngomongin relationship, tapi kali ini pernikahan. Soalnya … saya perlu procrast nulis yang lain. Hahahaaa…. :D

Suatu kali saya bertanya pada teman saya, “Sehat gak sih, hubungan pernikahan gue?” Yang membuat saya bertanya kayak gitu, karena hal-hal seperti ini:

Pertama, Tuan Sinung dan saya udah pisah dua bulan lebih dan saya gak kehilangan. Ini beneran. Saya gak merasa kehilangan. Saya kangen, sih … tapi gak yang ngerasa nelangsa dia gak ada di sini sama saya dan saya harus ngurus tiga anak dibantu sama orangtua saya. Secara teratur, Tuan Sinung dan saya facetime dua kali sehari, kadang pake video kadang gak. Kalo saya mau ngobrol sambil ngerjain yang lain, saya pake audio aja. Dan itu udah cukup menggantikan kehadiran dia buat saya. Saya gak mau bahas gimana kehidupan anak-anak tanpa ayahnya karena itu udah masuk topik lain–mungkin masuk topik parenting kali, ya.

Kedua, sebelum ini, waktu masih tinggal di Selayar, saya dan Tuan Sinung punya kamar terpisah. Saya merasa perlu privasi aja waktu nulis atau ngerjain hal lain yang gak mau diganggu. Si Tuan pun begitu. Saya udah berencana kalau ada rezeki bikin rumah nanti, saya pengen bikin kamar sendiri-sendiri juga plus satu kamar yang dipake bersama. Entah kenapa kadang saya pengen ngetik sampe pagi dan saya gak pengen ada orang tidur di deket saya. Ini bukan kamar buat ngambek ya, hahahaaa…. :D Tapi lebih karena saya pengen punya ruang kerja sendiri aja yang bisa dipake sekalian tidur.

Ketiga, ini juga kebiasaan aneh; saya dan si Tuan suka bikin proyek bareng yang memastikan kalau saya dan dia jadi partner. Misalnya aja, sekarang saya pengen ngebangun lagi Aksarayana dengan bentuk dan konsep baru. Saya dan si Tuan kerja bareng (saya bikin konsep dan konten, si Tuan urusan website dan perintilan lainnya). Saya selalu merasa ketika saya dan si Tuan punya proyek bareng gini, saya gak kehilangan tempat sebagai orang yang sejajar sama dia. Saya ngerasa semacam; kita bisa bikin sesuatu, berdua! Jadi ada waktu di mana kami berdua ngobrolin proyek, bukan chit-chat curhat atau apalah gitu. Itu salah satu waktu favorit saya. Kebanyakan dari waktu facetime saya dan dia dipake untuk ngomongin hal-hal kayak gini, bukan nanya kabar atau nyuruh makan (yaelah, dia kan udah gede, bisa nyari makan sendiri <–bini macam apa gueee. *plaaak*). :D Walaupun kadang saya suka curhat sih, tapi porsinya sedikit. Pikiran saya lebih sibuk yang beginian dan urusan anak-anak dibanding yang rada pribadi gitu. :|

Keempat, saya punya kerjaan yang gak dia ikut campur tapi dia bisa akses progresnya. Misalnya novel, blog, craft, dan lainnya. Saya pun sebaliknya. Jadi saya gak perlu ngasih tau seharian saya ngapain aja. Yah, dia kan bisa liat sendiri.

Dan teman saya itu bilang; hubungan saya sehat. Gak aneh. Mungkin memang di usia pernikahan yang mau masuk tahun ke delapan kayak saya, udah saatnya cinta itu juga menjadi dewasa.

Menurut dia, cinta itu pure; either you have it or not. 

Saya dan si Tuan itu sangat ketergantungan. Tapi bukan jenis yang saya pengen dia ada buat disender-senderin dan saya dimanja-manja. Tapi lebih ke: kalau dia gak ada, banyak yang gak selesai. Jadi waktu kami berpisah kayak sekarang, yang jadi hal paling penting itu: gimana caranya komunikasi tetep lancar biar kerjaan bisa beres.

Saya punya mimpi dan cita-cita sendiri, saya gak mau dia numpang di sana. Begitu pula sebaliknya.

Menikah itu semacam declaration of dependence buat saya, bukan dua jiwa menjadi satu atau apapun yang sejenis itu. Saya masih pengen punya jiwa sendiri. Toh pada akhirnya saya bakalan masuk kubur sendirian, ditanya malaikat sendirian. :D

Tapi ini gak ngebikin yang romantis menye-menye jadi ilang. Itu tetap ada … ada waktunya. :D

Menurut pendapat saya sih, sehat gak sehatnya hubungan kita sama pasangan kita, itu kita sendiri yang nentuin. Gimana pernikahan dan rumah tangga itu berjalan, itu juga kita yang nentuin. Gak bisa juga kita ngikutin standar orang lain karena yang dibutuhkan setiap orang dari hubungan itu beda-beda. Karena itu, kalau misalnya ada yang nyoba cara saya dan si Tuan, bisa jadi pernikahannya jadi gak baik. Begitu juga kalau saya nyoba cara yang mungkin bekerja dengan baik di orang lain. Trial dan error selama bertahun-tahun yang akhirnya bikin saya dan si Tuan bisa nemu gimana caranya menyeimbangkan hubungan. Standar dasar jadi istri yang baik itu memang ada, tapi balik lagi, tiap pasangan akan punya kebutuhannya sendiri yang dia cari dalam hubungan.

Langgeng atau tidaknya hubungan itu, gak bergantung dari berapa banyaknya cinta–akhirnya saya mikir gitu. Tapi seberapa tahan kamu berkompromi terus-menerus sama pasangan kamu. Atau (menurut teman saya itu) seberapa tahan kamu menghadapi “kegilaan” yang lain. Istri itu bukan side-kick. Bukan Robin buat Batman. Dia Catwoman atau Wonderwoman. :D

Terakhir, untuk ngeliat hubungan itu sehat apa gak, kamu bisa tanya; apa hubungan itu punya healing quality? Karena yang sehat itu menyehatkan. *halah*

Ini juga saya dapet dari obrolan dengan seseteman itu. :D

Kalau keberadaan dia ngebikin kamu sakit secara fisik atau mental, hubungan itu perlu dipertanyaan kesehatannya. Kalau kamu ada di dalam hubungan yang bikin kamu tumbuh dengan bagus, bisa bekerja atau berkarya dengan baik, kamu pun lebih sehat secara mental … syukurilah hubungan itu. Saya bilang begini karena (seperti di post sebelum ini) saya mencurigai kesehatan mental saya. Tapi selama di dalam hubungan pernikahan saya dan si Tuan, saya sepertinya gak makin memburuk. :D Setidaknya segitu.

Tapi itu lebih ke personal issue, sih. Dan si Tuan ngebantu saya menghadapi itu. Bukan dia penyebabnya. :D

Saya pernah tulis entah di post mana, lupa, kalau emang sepertinya di dalam hubungan itu ada yang the sane one dan the crazy one. Saya sepertinya yang the crazy one. :D

Kalau misalnya ada yang menetapkan standar istri yang baik gini-gitu, menurut saya aja sih ini, jangan diambil semua. Pilih mana yang emang bisa bekerja dengan baik di hubungan kalian. Ada beberapa konsep dasar yang emang gak bisa ditawar, tapi ada banyak yang bisa berkembang dan terus tumbuh di sepanjang hubungan kalian. Ngikutin standar hubungan lain hanya akan membuat kalian menderita. Saya adalah salah satu yang pernah merasakan itu, jadi bisa bilang gini. :D

Karena tiap manusia unik, tiap hubungan pun harusnya unik. Ini juga yang saya pelajari dari hubungan saya dan anak-anak. Saya dan tiap anak saya punya cara berhubungan yang beda. Begitu juga dengan cara pengasuhannya.

Dan hubungan saya dengan si Tuan pun akan berubah. Hari ini saya cerita begini, bisa jadi bulan depan udah lain lagi. :D Tapi sejauh ini, beginilah yang works for us. Karena yang perlu dilihat dari pasangan itu bukan yang satu cantik dan yang satu ganteng jadi cocok. Tapi cocok gak mereka secara psikologis.

Lagi-lagi kredit saya gelontorkan pada temen saya itu untuk pencerahan yang satu ini, yang akhirnya ngebikin saya ngubek-ngubek; siapakah itu Alain de Botton. :D

What we seek, at the deepest level, is inwardly to resemble, rather than physically to possess, the objects and places that touch us through their beauty.–Alain de Botton

Aaaaah, udah selesai nulisnya. Saya harus ngelanjutin yang tadi saya procrast. :|

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)