#425: Ngomongin Kedalaman (Lagi)

Dibaca 31 kali

IMG_3134edit

Post ini ada di bawah kategori “Ceracau Pagi” karena itu isinya adalah ceracauan. Jadi maap kalo gak ditulis runut dan rapi. *seruput kopi*

Jadi, sebulan belakangan kerjaan saya itu nontonin wawancara penulis di Youtube. :| Kebanyakan emang penulis luar karena video wawancara penulis lokal agak jarang. Saya sengaja nyari yang bentuknya video karena mau liat gesture-nya, mau meratiin gimana dia ngejawab begitu ditanyain macem-macem. Saya mau liat reaksi langsungnya. Ini gak bisa dibikin-bikin, kan? :D

Saya dapet banyak hal dari sana….

Yang pertama banget sih, tentang public speaking. Tapi ini ntar aja dibahas lagi. Soalnya udah lain topik.

Yang kedua; saya jaraaang banget ngeliat pewawancara nanyain “pesan moral”. Ini mah kayaknya udah jadi pertanyaan wajib pewawancara buat penulis lokal. –> “Jadi Mbak, pesan moral novel ini apa?”

Saya kalo ditanyain pertanyaan begitu, beneran bingung loh jawabnya. Bukan karena saya gak bermoral, bukaaan…. (Atau iya, ya? *mikir*) Tapi karena, apa yaaa … *mikir lagi* Itu kan, susah dijawab. Trus saya gak nulis untuk pesan moral. Saya pernah nulis di blog ini–entah di mana, saya lupa–kalo saya mau nulis tentang pesan moral, saya bakalan bikin spanduk aja gitu. Misalnya; merokok merusak keuanganmu. Karena satu tulisan itu kompleks. Bukannya saya gak ada waktu untuk memikirkan pesan moral, tapi, saya emang gak ada niat untuk menceramahi sampai-sampai saya pun harus mendiktekan nilai-nilai moral.

Misalnya aja tentang merokok. Saya gak bisa terang-terangan bilang merokok membunuhmu blah blah blah…. Adik saya (cowok) merokok. Ayah saya merokok. Nenek-Kakek saya merokok. Kalo saya perlu bilang tentang jangan merokok karena merusak kesehatan, saya bilangnya sama mereka-mereka itu–dan saya udah bilang. Sering! Sekarang saya juga buat aturan kalo mereka mau ngerokok, jangan di depan saya atau anak-anak. Jauh-jauh.

Susah lagi urusannya sama Nenek saya (udah almarhum). Beliau ini punya kebun karet dan setiap habis subuh, berangkat ke kebun untuk mengutip getah karet. Itu sambil jalan beliau ngerokok karena dingin. Saya udah pernah nanya kenapa harus sambil ngerokok. Jawabannya ya itu; dingin. Sampai di akhir umurnya, Nenek saya ini sehat, mata masih bagus, bisa baca Al-Qur’an gak pake kacamata, gak batuk-batuk. Menurut Ayah saya sih, beliau itu punya kebiasaan makan sehat dan bekerja dengan rajin setiap hari. Satu lagi; punya ramuan yang diminum untuk meminimalisir efek rokok dan rokoknya itu dari tembakau nanem sendiri. Semacam tingwe (linting dewe) gitu lah. :D Saya gak tau apa ini ada hubungannya¬†atau gak, tapi yaaa … saya sendiri lihat emang Nenek saya ini sehat banget. Jadi gimana gitu, ya. Bingung saya tentang rokok ini. :|

Jadi ya gitu, menurut saya yang namanya nilai moral dan pesan moral itu rumit. Yang bisa dilakukan (gak hanya penulis) adalah membagikan pengalaman, retrospektif.

Ini juga yang saya temukan di banyak wawancara yang saya tonton itu. Gak ada pertanyaan tentang pesan moral. Yang banyak adalah pertanyaan lebih dalam tentang apa yang dipahami penulis tentang isu atau topik yang ditulis di novelnya. Misalnya aja di salah satu wawancara dengan Elizabeth Gilbert, saya gak nemu pewawancaranya nanya, “Jadi pesan moral Eat Love Pray ini apa?” :| Kebanyakan wawancara lebih banyak ngebahas tentang isu pernikahan, gimana pemahaman si penulis tentang pernikahan, apa aja hasil riset di (soalnya si Liz ini ngeriset banyak tentang pernikahan), dan ini hal yang menarik banget buat saya.

Menurut saya sih, penulis (dan seniman pada umumnya) itu adalah pemikir, perenung. Itu pekerjaan mereka. Kayak tukang pecel lontong langganan saya; karena saya gak ada waktu untuk ngebikin pecel lontong setiap pagi, jadi saya langganan ama doi. Begitu juga seniman, saya gak ada waktu untuk merenungkan tentang banyak hal, karena itulah saya ngebaca hasil perenungan mereka. Saya gak ada waktu untuk mengalami pengalaman-pengalaman di luar hidup saya, jadi saya ngebaca pengalaman itu di novel, buku, jurnal, atau apapun. Itu untuk ngebikin hidup saya makin kaya, saya makin arif, dan itu menghemat waktu. :D

Kalo kamu nanya pesan moralnya apa, itu mah sama aja kayak kamu udah males bikin–makanya beli–trus minta disuapin.

Betewe, itu juga yang ngebikin saya agak gimanaaa … gitu kalo ada pernyataan dari penulis yang lagi dikritik semacam; lu tukang kritik bisa gak nulis kayak gua?

Yah, itu mah udah beda kerjaan ya. Udah beda dunia. Kalo misalnya saya beli pecel lontong trus ada yang gak saya suka, trus saya bilang, trus si tukang pecel lontongnya nantang pake bilang, “Lu bisa kagak bikin pecel lontong kayak gua?!” Ini kan, sungguh aneh.

Pekerjaan penulis ya menulis. Tugas pembaca ya membaca dan kadang mengkritik. Kritik dari pembaca bisa digunakan penulis untuk meningkatkan kualitas tulisannya. Begitu emang putarannya. Jadi lakukan tugas masing-masing aja. :D

Ngomong-ngomong kritik sebagai peningkat kualitas tulisan dan wawancara-wawancara yang saya tonton itu, saya nemu satu hal lagi yang menarik. Tentang betapa penulis itu setengah filosof, setengah pemimpi, setengah petualang, dan setengah gila. :D (Itu semuanya setengah, ditotal jadi 2, ya? Ah, sudahlah. Mari move on.)

Dibanding menanyakan tentang pesan moral, ini karakter terinspirasi dari mana, yah, yang standar kayak gitu lah, lebih menarik sebenernya buat nanya hal-hal lain yang dia pahami. Sama menariknya seperti dengerin tukang pecel lontong ngomongin tentang filosofi kuah kacang. :D

Trus sampe sini, saya balik lagi. Karena saya udah ngeliat betapa pemahaman tentang hidup, pengalaman, juga kearifan itu berbanding lurus dengan kedalaman karya, jadi kalo saya mau nulis sampai sebagus itu, yaaa … saya juga harus begitu; ngebaca yang banyak, belajar yang banyak, merenung yang banyak. Kedalaman dan kearifan itu gak bisa dibuat-buat soalnya. Lo mau sok arif dalam tulisan lo? Ketauan, Qaqa. Jadinya ya, kayak tulisan gue ini. Hahahaaa. :D

Itu juga yang pernah dibilang sama salah satu dosen saya dulu waktu ada yang nanya; kenapa pula kita belajar bikin film kudu kuliah psikologi, filsafat, sampe ke baca sastra? Jawabannya ya gitu; itu dasar untuk memahami hidup dan kemudian memahami karya, dan untuk jadi landasan berkarya.

Buat yang udah baca The Fault in Our Star, mungkin suka dengan gimana penulisannya, dialognya, dan gimana renungan karakternya yang dalem-dalem gimanaaa … gitu. Coba nonton video dia di Youtube dan kamu akan tahu betapa si John Green ini suka dengan sejarah, filsafat, psikologi, dan banyak hal lain sampe bikin Crash Course.

(Kapan-kapan saya mau bahas tentang Crash Course ini ah, soalnya saya demen bener nontonnya.)

HAMKA–menurut Ibu saya yang pernah diajar sama beliau–punya kearifan yang bikin orang denger kuliah dia ampe merenung-renung lama. Bahkan beliau bicara pun ada rimanya! Dan yang paling penting; menyampaikan nilai (moral atau amoral) itu gak perlu pake diksi berat bak puisi penuh kode-kode. Sederhana aja bisa, kok. Di sini nanti juga bakalan keliatan gimana caranya penulis itu memahami dan membagikan pemahaman karena semakin paham dia, semakin sederhana caranya menjelaskan–jadi semakin mudah dipahami.

Kegiatan membaca itu juga gak mudah sih, sebenernya. Ada tingkatannya. Misalnya pas saya SD-SMP dulu, saya udah baca novel gak ngerti. Pas SMA, gak ngerti juga. Pas sekarang-sekarang ini (setelah banyak ngebaca, banyak belajar, dan tentu aja banyak diskusi) saya jadi lebih memahami yang bukan hanya di permukaan. Mulai berani menerka subteks. Mulai melihat konteks. Kemudian menghubungkan kedua hal itu. Itu juga proses. Jadi yaaa … sebagai penulis, kamu bisa memilih mau sedalam apa. Sebagai pembaca juga punya pilihan mau menyelami sampai mana. Semacam; ya kalo mau makan pecel lontong doang karena laper, silakan. Mau memahami filosofi kuah kacang, ya silakan. Mau mempelajari hubungan antara kencur di kuah kacang sebagai subteks dan sejarah pasar tradisional Melayu sebagai konteks, juga boleh.

Trus, “pesan moral” dari ceracauan gue pagi ini apa? Baiklah.

Menulislah. Pekerjaan penulis itu, ya menulis. Dan sebelum menulis, membacalah. Yang banyak!

Kata perintah yang pertama turun itu; iqro! Bacalah!

Baru setelah itu; bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu.

Iqro!

(Sial, kopi gue udah dingin trus disemutin. *fade out* *bikin kopi baru*)

*balik lagi*

Saya pernah mbaca di mana gitu ya, lupa. Lupa pula siapa yang ngomong. Nanti saya cari tahu. :D Semacam ini kata-katanya:

Nulis itu gak bisa diajarin tapi bisa dipelajarin.

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)