#426: Day-10 NaNoWriMo

Dibaca 74 kali

The Cookbook

Hari ini tanggal 10 November. Udah sepuluh hari saya NaNo-ing.

Gak sepuluh hari pas sih. Tiga-empat hari kemaren saya libur soalnya capek. Saya lagi gak enak badan dan … anu, banyak cucian. :D

Jadi hari ini saya mau ngejar sekitar dua ribu kata yang ketinggalan. Tapi sampe siang begini, saya belom nulis juga. Saya malah sibuk ngurusin hal-hal lain yang gak penting.

Oh, saya juga ngubah judul proyek NaNo saya. Trus saya juga gak paham kenapa saya milih judul kayak begitu; The Cookbook. :|

Trus lagi, beberapa hari yang lalu ada pengumuman kalo Gramedia Writing Project mau milih 10 peserta untuk dibimbing sama editor sebagai finalis Gramedia Writing Project Batch 2. Ini ngebikin saya gak konsen karena awalnya saya pikir GWP ini macam Kekom atau Wattpad–nulis aja gitu buat hepi-hepi. Saya tahu dari awal (sesuai dengan keterangannya) kalo editor bakalan memantau dan milih tulisan yang punya potensi untuk diterbitkan. Tapi kalo tiba-tiba ada pengumuman model begitu, saya galau juga soalnya saya cuma mau hepi-hepi di sana. :|

Saya agak terganggu juga dengan banyaknya komen minta di-rate balik gitu. Entahlah, ya. Saya pikir penerbit sekelas Gramedia gak akan menerbitkan tulisan hanya berdasarkan rate dan kepopuleran di situs GWP ini. Harusnya ada pertimbangan lain lah, kayak nilai jual, bagus apa gak temanya, dan sebagainya. Jadi kalo ada yang mampir di tempat saya dan komen minta di-rate balik, kalo bukan temen (yang emang saya tau tulisannya dan saya emang baca) saya gak nge-rate. Mungkin itu sebabnya tulisan saya banyak di-rate 1-2–tanpa dibaca sebelumnya. Hahahaaa…. *ngakak stress*

Yah, gitulah. Hari kesepuluh yang agak bikin mumet juga ini.

Trus saya inget kalo mau ikut Cerbung Femina trus saya maleees banget buat ngelanjutinnya. Ah, sudahlah. :|

Trus udah seminggu belakangan saya dengerin Lorde terus yang Yellow Flicker Beat. Sesuai dengan suasana hati saya kayaknya.

Pokoknya saya mau nyelesein NaNo karena saya perlu draft pertama buat diedit.

Ya gitu, draft pertama itu ibarat kayu gelondongan yang baru ditebang dari hutan. Saya cuma baru nebang doang. Bentuknya ya begitu itu. Tapi, kalo udah ada kayunya, saya bisa mulai mengira-ngira mau diapain itu kayu gelondongan. Makanya draft pertama itu kalo gak mau dibilang sh*t kayak kata Hemingway, yaaa … dia itu bukan barang jadi. Baru bakal naskah doang. Bisa jadi meja, bisa jadi bangku, bisa jadi kayu bakar. Hahahaaa…. :D Saya gak punya satu pun draft pertama sekarang. Gak ada yang bisa saya edit. Hiks.

Yah, gitulah.

Saya lapar. :|

2 Comments

  1. xeno
    Nov 10, 2014

    Oowh, rate yang di twitmu itu maksudnya ini, tho. Hahaha… Aku juga lebih suka minta komentar jujur soal tulisanku daripada rating, bintang atau semacamnya. Syukur-syukur kalau ada yang ngajak debat/diskusi, apalagi rela bikin review. 8)

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Iya, ini Bang Xeno. Rada gengges kalo banyak yang minta rate. :D Jadi bingung gitu. Apalagi kalo di-rate duluan. Jadi kayak utang budi gitu. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)