#427: Ngomongin Nolan, Interstellar, dan Lainnya

Dibaca 222 kali

interstellar3

Aaaak~ Saya pengen nonton Interstellar!

Sayangnya di tempat saya tinggal sekarang ini, gak ada bioskop. Hiks. :mewek: Saya berencana buat ke Pekanbaru sekitar minggu ini atau minggu depan sambil ngeliat-ngeliat apa bisa nonton di sana.

Saya suka Nolan sejak nonton The Prestige. Walaupun waktu itu belum keliatan banget gimana gaya penyutradaraan dia. Saya juga suka Memento dan Following walaupun harus nonton berkali-kali dan baru ngeh itu ceritanya gimana. :| Yang paling saya suka tentu aja Inception. Saya nonton di bioskop sampe tiga kali. :D Karena Interstellar ini banyak disebut sebagai film paling kecenya Nolan, saya jadi kepengen banget nonton.

Satu hal yang saya suka dari Nolan ini–sepertinya itu juga yang disukai sama banyak orang lain tentang dia–adalah gimana caranya dia mengeksplorasi ide-ide baru di filmnya. Tapi semua ide itu masih dalam satu benang merah; waktu. Time. Inception, walaupun temanya adalah tentang mimpi, tapi ada waktu yang ditarik-ulur di sana. Semakin masuk ke dalam mimpi, makin panjang waktu terasa. Apa yaaa … relativitas waktu. Yah, semacam itulah. Di Memento, dia muter balik waktu. (Tapi untuk film dengan tema yang sama, saya lebih suka Irreversible, sih.)

director-christopher-nolan-in-the-dark-knight-rises-2012-movie-image-2-surprising-facts-about-christopher-nolan

Si Abang Nolan. 

Di Interstellar, dia melangkah lebih jauh dengan ngebawa ini ke luar angkasa dan quantum mechanics. Tapi lagi-lagi, dia ngelakuin hal yang sama; ngemain-mainin waktu. Kalo di Inception kan, baru secara psikologis aja. Gak ada hitungannya. Di sini, itu semua dihitung.

Apa mungkin setiap creator (apapun itu) punya isu yang memang mereka coba pecahkan di setiap karya, ya?

Misalnya Nolan dan waktu atau Hitchcock dan puzzle? Atau Wong Kar Wai dan pertanyaan di setiap kali saya nonton filmnya; tentang hubungan laki-laki dan perempuan–entah itu cinta atau yang lainnya.

Saya pernah denger dari seorang teman yang suka sama Jikustik dan bilang kalo gak ada kata “cinta” di lirik lagunya mereka. Padahal lagu-lagunya kan, romantis banget ya? … dan semuanya tentang cinta. Jadi? Apa Jikustik juga lagi mencoba mendefinisikan cinta di lagu-lagu mereka dengan cara menghidari kata cinta biar gak to the point?

Dengerin lagu-lagu Tim Rice-Oxley yang dinyanyikan sama Tom Chaplin itu kayak lagi dengerin orang yang kebingungan dengan identitasnya. Berkali-kali dia nulis lirik tentang ngelupain nama orang atau tentang bertemu dengan seseorang setelah keadaan jadi lebih baik atau dirinya jadi lebih baik (I see you on the other side–Bend and Break).

Saya suka Murakami dan setiap kali ngebaca novelnya, saya ngerasa kayak lagi berhadapan dengan orang yang kesehatan mentalnya perlu dipertanyakan. Yang menanyakan tentang hal-hal biasa di kehidupan orang-orang biasa dan jadi luar biasa rumit di kehidupan mereka. Misalnya di Norwegian Wood (novel Murakami yang paling mudah dibaca buat saya) dia mempertanyakan tentang cinta dan … yaaa, seks. :D

Saya lupa siapa yang pernah bilang–nanti saya cari tahu–kata-katanya seperti ini: berkarya (terutama menulis) itu seperti menjalani sebuah peristiwa dua kali. Pertama ketika mengalaminya. Yang kedua, ketika melihat kembali ke belakang dan berusaha memahaminya. Itu juga kan ya, cara yang digunakan psikolog untuk mengobati trauma; membawa ke masa lalu di mana trauma itu mulai terbentuk dan berusaha memahaminya sehingga si empunya trauma bisa berdamai dengan trauma itu. Mungkin karena itu juga menulis disebut bisa untuk terapi jiwa. Satu hal yang saya lakukan kadang. Tapi kebanyakan saya menulis karena saya lagi kepengen aja sih, daripada lupa dan kalo gak ada catetannya kan jadi ribet.

Itu juga yang ngebikin saya yakin kalo di setiap tulisan, penulisnya gak akan bisa menyembunyikan dirinya. Begitu juga dengan karya yang lain.

Saya pernah baca wawancara dengan seorang pelukis impresionis dan saya ngerasa kayak lagi ngeliat lukisannya pas baca wawancara itu; ngelompat dari satu hal ke hal yang lain, detail peristiwa atau apapun yang dia ceritakan itu gak jelas tapi rasa dari peristiwa itu jelas, sudut pandangnya juga–menurut saya–agak gak biasa. Dan lagi-lagi saya lupa baca di mana. Makanya saya harus lebih sering nyatet kalo nemu hal-hal kayak gini, kan? :|

Yang saya mau bilang tentang pelukis di atas itu; dia lebih terpana pada impresi peristiwa atau benda dibanding apa yang terjadi sebenarnya sampai-sampai ketika bicara pun, masih terasa.

Bicara dengan Tuan Sinung; bicara logika. :D Bicara algoritma masalah dan entah kenapa kalo saya ngomong sama dia, kadang yang rumit-rumit buat saya mulai terurai dan keliatan juntrungannya–oh, ini akar masalahnya dari sini, yang itu dari situ.

Membaca NH. Dini, seperti ngebaca kesepian, perasaan ditinggalkan, dan kekecewaan. Saya gak tau gimana dengan pembaca yang lain, tapi ini yang saya rasain. Ngebaca Harry Potter, saya kayak ngerasa ngebaca kehidupan depresif yang makin depresif. :D Tapi akhirnya–sepertinya–orang-orang di novel itu bisa menerima. Entahlah.

Saya jadi inget pengalaman nonton film-film pendek teman-teman kuliah saya dulu; “sakit” semua. Yah, gitu lah. Gak ada yang cerah ceria dan gembira gitu.

Itu juga yang ngebikin saya nanya sama diri saya sendiri; seandainya saya ngebikin karya yang depresif dan gelap, sebenernya saya ngelakuin itu untuk mengurai kebingungan terdalam saya sama pikiran dan sisi gelap saya, atau … sebenarnya saya punya masalah dengan itu semua dan secara gak langsung keliatan di karya saya? Itu yang kadang ngebikin saya gak bisa (dan mungkin juga gak mampu) untuk menulis yang gelap-gelap begitu walaupun saya punya banyak material yang bisa dipake. Kalaupun saya ingin menuliskannya, saya akan menuliskannya sebagai perjalanan ketiga–sugarcoated. :D

Trus kira-kira, kalo Nolan pengen memahami waktu di setiap karyanya, saya pengen memahami apa ya? *mikir*

Yah, gitu lah. :D

Kalo Nolan bikin film lagi setelah Interstellar ini, saya pengen liat mau diapain lagi itu “waktu” sama dia.

Kalo saya udah nonton dan gak banyak cucian, bolehlah saya buat review serius. :D

*balik NaNo-ing*

10 Comments

  1. Helda
    Nov 13, 2014

    Perlu mikir kayaknya nonton film ini yak, saya gak terlalu ngeh ttg Nolan ini. Baca ulasan Mamak jadi pgn liat film2 dia sebelumnya, sebelum nonton interstellar ini. E itu apa kabar cucian? :roll:

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Bisa dibuat post tersendiri khusus buat curhat cucian. Serius, deh. Sekarang rumah saya banjir, Mbak Helda. Trus pas aer lagi tinggi kemaren, LEWAT BIAWAK DUA BIJIK!!!

      Semua film Nolan ini kayaknya emang bikin mumet, Mbak Helda. Kadang kalo lagi pengen nonton yang enteng dan menghibur, saya mending milih film lain lah. Hahahaaa…. :D

  2. ulie
    Nov 12, 2014

    dari kemaren mau nonton tiket abis terus…pagi ini bela-belain beli pake mtix juga udah sold out… :|
    kayaknya emang keren nih film mbak… :cutesmile:

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Kayaknya emang bagus ini, Ulie. Duh, aku kapan bisa nonton yaaaa…. :mewek:

  3. Raina
    Nov 12, 2014

    Tadi malem aku udah nonton interstellar mbak. Bajuus bingit..hehe, walaupun *spoiler* endingnya sedikit too good to be true. Tapi beneran abis nonton itu langsung gak bisa tidur baca wikipedia tentang time realtivity dan hyperdimension (padahal keluar bioskop udah jam 12 malem). :D

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Yaitu, Raina. Kayaknya si Nolan ini kerjaannya gak jauh-jauh dari nge-mulur-mengketerin waktu. Pas tahun lalu apa ya–aku lupa–ada artikel yang ngebahas tentang ide film ini. Waktu itu masih awal-awal press conference buat promo. Udah ketauan jalan pikirannya si Nolan mau diapain ini film. Dia udah ngomongin tentang relativitas dan segala macem fisika kuantum. Makanya menurutku, ini film bakalan bagus banget. Sayangnya, di tahun itu, Gravity keluar duluan dan ngebikin orang sangat antusias dan ujung-ujungnya jadi overrated. :D

  4. Menik
    Nov 11, 2014

    aaaaak, lama tak berkomentar disini :D
    kita mirip mbak, soal sering ingat kutipan atau apa gitu tapi lupa ditulis siapa/dimana :lol:

    aku juga jadi pengen nonton interstellar ik, kaya e booming banget ini film :ngikik:

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Cakep banget ini pelem, Mbak Menik. Kudu nonton. :D Aku juga udah lama banget gak blogwalking ke mana-mana. :mewek:

  5. Milo
    Nov 11, 2014

    Yuk, nonton di Jakarta, sama saya.

    Jadi, penulis gak akan bisa menyembunyikan dirinya sendiri? Biarpun dia berusaha melakukan pencitraan?

    • octanh
      Nov 18, 2014

      Namanya pencitraan yaaa … gimana, ya. Mungkin bisa gak ketauan. Tapi berapa lama juga orang itu bakalan tahan make persona yang bukan dirinya. Bisa juga buat alterego, sih ya. *lalu puyeng* :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)