#431: Say Nice, Be Nice

Dibaca 91 kali

IMG_7688

The largest part of what we call ‘personality’ is determined by how we’ve opted to defend ourselves against anxiety and sadness.

Saya gak akan bohong kalo beberapa waktu belakangan saya ada di kondisi yang kurang baik. Sebagian mungkin karena pengaruh musim penghujan; bawaannya jadi gloomy mulu gitu. :| Tapi saya menerima itu as part of being a human. Soalnya kalo saya gak pernah sedih, gak pernah ngerasa terpuruk, gak pernah putus asa, bisa jadi … saya bukan manusia. Yah, manusiawi lah itu. :D

Tapi saya gak mau bahas tentang kesedihan sekarang. Saya mau ngebahas hal lain yang ada hubungannya tapi saya coba liat dari sisi lain. Tentang berkata baik dan jadi baik. Pertama dimulai dari sini:

Mental Health Impact of Rape Victims

Ini gak jauh banget kok. :D

Beberapa hari ini, saya banyak baca tentang perkosaan. Mulai dari perkosaan berkelompok di India sampai ke berita paling akhir yang saya baca tentang pelaku penyebaran foto korban perkosaan (yang akhirnya bikin korban di-bully dan bunuh diri) yang gak dipenjara. Dikenakan masa percobaan pun, gak. Ini ngebikin saya gemes bukan karena perkosaannya aja, tapi karena sampe bikin korbannya bunuh diri.

Menurut artikel ini, hal yang paling ditakutkan korban perkosaan itu bukan kehamilan atau penularan penyakit, tapi apa yang dia alami keketahui oleh banyak orang. Soalnya kalo sampe beritanya kesebar dan identitas dia kebuka, dia takut di-bully, dicap, dituduh yang aneh-aneh. Misalnya aja dibilang kayak, “Pantes aja diperkosa, pake baju seksi, sih.”

Ucapan dan omongan orang itu lebih berpengaruh ke korban perkosaan dibanding efek perkosaannya sendiri secara fisik. Itu kan, ngeri banget ya? :mewek:

Kalo sampe korban perkosaan ini bunuh diri, harusnya pelaku bully-nya bisa dipidana. Harusnya…. Soalnya mereka itu kayak tangan-tangan gak keliatan yang ngebikin si korban bukannya malah bisa keluar dari traumanya, malah nambah punya trauma lain.

Invisible Hands

Ini pertanyaan besar saya sebenernya: seberapa besar sih, pengaruh komentar buruk orang lain sama diri saya?

Saya masih belum tahu jawaban pastinya. :|

Tapi ngeliat dari seringnya frekuensi saling sindir ibu bekerja versus ibu di rumah atau dari pengalaman beberapa teman yang jadi sedih karena ditanya terus tentang momongan, nikah, pacar, sampe lulus kuliahnya kapan, saya berkesimpulan kalo omongan orang itu–walopun sedapat mungkin pasti berusaha ditekan–berpengaruh sama kita. Orang yang bilang, “Saya gak peduli sama omongan orang lain tentang saya,” itu kan, gak peduli ya. Bukan berarti gak denger. Karena udah mendengar, bukan berarti gak ada efeknya. Bisa jadi dia ngomong kayak gitu untuk ngingetin dirinya sendiri dan meminimalisir efek yang ada. Tapi dia udah kadung terluka. :mewek:

Omongan-omongan itu jadi kayak tangan gak terlihat yang ngebawa pisau dan ngelukain orang lain. Tapi karena dia gak keliatan, yaaa … kadang orang yang terluka itu sendiri juga bingung gimana mau bereaksi. Makanya internet bullying itu jadi mudah dan marak; karena pelakunya bisa gak keliatan. Bisa jadi setengah demit. Sementara entah udah ada berapa banyak remaja dan teman-teman kita sendiri yang mengalami efek buruknya. Saya mungkin gak pernah di-bully di sekolah. Yah, namanya sekolah kampung gitu. Heheheee … anaknya baik-baik semua. Gurunya juga pada baik. Lingkungan juga masih enak banget, gak kayak sekarang. Alhamdulillah. Tapi gimana anak-anak saya nanti?

Jadi?

Jadi … masuk akal kalo yang dilarang itu bukan hanya fitnah tapi juga ghibah. Karena kalo ngomongin kejelekan orang kan, kalo salah jadi fitnah, kalo bener ya jadi ghibah. Saya mulai paham kenapa dua hal ini dilarang. Efeknya besar soalnya. Kalo cuma bikin itu orang keliatan jahat mah, masih mending. Tapi kalo sampe mempengaruhi kejiwaan itu orang, bikin dia depresi, pengen bunuh diri … siapa yang mau tanggung jawab? Kita mungkin bisa enteng sekate-kate, tapi kita gak pernah tahu gimana omongan itu sampe ke orang yang kita omongin.

Itu yang saya pahami baru-baru ini (sebelum nulis post ini), waktu kita ngomong jelek tentang orang lain, dia tau atau gak, sebenernya kita udah nyakitin dia. Dia gak tau kita omongin pun, tetep kayak kita ngelepasin anak panah beracun gitu ke dia. :|

Saya udah pernah ngalamin betapa susahnya produksi ASI saya waktu saya ada di lingkungan yang gak mendukung. Gak ada hubungan langsungnya padahal kan, ya. Logikanya sih, asal makan cukup, istirahat cukup, dan sehat, ASI bisa diproduksi dengan baik. Tapi nyatanya, stress ngebikin ASI saya berhenti. Stress karena diomongin orang waktu itu. Hahahaaa…. Anak panah beracunnya bikin saya gagal ngasih ASI. :mewek:

Trus Gimana Dong?

Sesuai dengan judul post ini: say nice, be nice.

Ini ada hubungannya tentang gimana kita ngebentuk diri kita, kalo menurut saya. :D

Kadang saya suka denger nasehat ini: be yourself. Ini nasehat yang sampe sekarang saya gak pernah paham maksudnya apa. Karena menurut saya, “self” itu sendiri bentuknya ide. Konsep. Kita gak lahir dengan deskripsi, misalnya saya orang yang murah senyum dan baik hati. Kita terlahir sama–sama-sama lahir sebagai bayi yang lucu. Kita yang akhirnya membentuk diri kita. Konsep diri itu bentukan dan akan terbentuk sepanjang hidup kita. Jadi kalo saya disuruh buat jadi diri saya sendiri gitu, saya suka bingung; diri yang mana? Yang gimana? Saya juga punya alterego. :D

Kata-kata yang lebih tepat mungkin bukan jadi diri sendiri tapi jadilah versi terbaik dari dirimu. Kamu punya konsep diri yang keren banget nih, misalnya, ya jadilah sekeren itu.

Kalo kita aja pengen jadi lebih baik dari hari ke hari, apa orang lain gak begitu?

Saya sendiri udah ngebuktiin beberapa kali bahwa omongan jelek orang itu berpengaruh langsung ke diri saya. Yang di belakang punggung, yang di depan muka, yang di samping bisik-bisik, sama aja pengaruhnya. Selama hal itu gak dilakukan dengan cara yang baik (kalo misalnya hal itu dilakukan dengan alasan pengen ngebikin saya lebih baik atau ngasih tau kalo saya punya salah pun seharusnya dilakukan dengan cara yang baik), efeknya ya tetep aja gak baik. Sementara itu, saya pengen bisa jadi hal positif di kehidupan orang lain. I want to make possitive impacts. Jadi … saya berusaha banget buat berhenti ngomong jelek tentang orang. Kalo ada yang saya gak suka, saya simpen sendiri. Gak mungkin juga kan, saya gak punya opini. Tapi cukup buat diri sendiri aja. Sisanya, saya akan berusaha keras mencari hal baik yang bisa saya katakan.

Intinya sih, saya pengen jadi sebaik omongan saya. Kalo saya manis, ya bicaranya yang manis juga. Gitu. :D Saya pengen ngelakuin hal-hal baik biar konsep diri saya juga baik. Biar kalo saya bilang “be yourself”, saya tahu itu maksudnya saya yang baik.

Yah, gitulah. :D

Betewe, biasanya adaaa … aja yang nge-share post saya. Padahal banyakan gak penting gitu. Kalo ada yang baca post ini, trus pengen nge-share atau gak, sekali-sekali boleh dong itu sosmed (Facebook atau Twitter) dipake buat say nice things to other people. Temen kamu misalnya. Bilang betapa dia manis, misalnya. Atau dia udah banyak bantuin, misalnya. Atau makasih atas pinjeman payungnya. Say nice things!

Dimulai dari saya dulu, deh. :D

Di menjelang pagi ini, saya mau bilang makasih sama Nurin yang udah ngobrol banyak di WA hari ini dan kemarin. Bikin lega. Nurin ini anaknya baik banget dan selalu sedia tiap kali saya mau curhat. Pas kemaren saya bikin post depresif, dia dengan cepet–saya curiga dia kuatir sama saya sih, hahahaaa–menghubungi saya. Jadilah itu saya curhat banyak dan itu bikin saya bener-bener lega.

Juga buat Ayum. Makasih buat banyak waktu udah dengerin curhat dan cerita-cerita gak penting lainnya. Dan buat The Trilyuners–yang ini no mention siapa aja anggotanya. Hahahaaa….

Kalian orang-orang baik yang hebat. :cutesmile:

I love you.

____________________________________________________

PS: Kalo sempet, saya pengen bikin tulisan panjang tentang create, creation, creator, the idea of self, dan bullying. Tapi saya masih ngejar NaNo ini. Setelah November Insya Allah ya. :D Sekarang saya mau tidur dulu.

6 Comments

  1. Nurin Ainistikmalia
    Nov 21, 2014

    Kalau begitu, aku juga mau bilang, terimakasih sudah menyebut namaku di post yang ini, jadi terhura… :cutesmile:

    —saling membantu dan saling mengingatkan ye— 8)

    • octanh
      Dec 3, 2014

      Mari saling membantu dan mengingatkan. :D

  2. Rosa
    Nov 20, 2014

    Saya salah satu yg beberapa kali ngeshare tulisan mba octa :D Ya karna menurut saya itu salah satu hal baik yg bisa saya bagi buat temen-temen yg gak seberuntung saya karna bisa ketemu tulisan-tulisan bermuatan positif :)

    Emm, saya juga termasuk yg bisa dibilang beberapakali depresi gara2 omongan orang mbak. Soal jodoh. hihi. Di satu sisi saya merasa baik-baik saya. Yah, kalo memang belom waktunya ketemu jodoh, ya gapapa. Tetep berdoa dan memanfaatkan hidup yg sekarang dg sebaik-baiknya. Tapi komentar2 orang, pertanyaan2 yg gak ngenakin… sering bikin energi positif yg saya bangun susah payah runtuh berkeping-keping :T.T:

    • octanh
      Dec 3, 2014

      Padahal bisa jadi yang suka ngomongin juga gak bakalan tahan diomongin ya, Mbak Rosa. :D Pokoknya kita mending kagak ikut-ikutan ngomongin orang dah. Apalagi nyindir-nyindir. Kasian kitanya dan kasian orang lain itu juga. :cutesmile:

  3. Nita
    Nov 20, 2014

    Aku pernah dapat kata2 yang bikin superdepresif. Aslinya aku gak peduli omongan orang lain, tapi ada beberapa orang yang kena pengecualian itu. Dan itu sempet bikin aku supersakit kepala, rasanya ingin mati saja, karena sudah begitu akhirnya aku memutuskan utk ke psikiater..

    • octanh
      Dec 3, 2014

      *hugs*

      Mbak Nita, kemaren itu saya sempet nge-down berat jugak. Tapi saya masih mikir-mikir mau ke psikolog atau psikiater karena bakalan jauh tempatnya. Saya sampe gak bisa tidur beberapa minggu. Sampe sekarang pun, jam tidur saya masih acak-acakan. Tapi keadaan saya sendiri udah jauh lebih mendingan. :cutesmile: Seandainya saya gak punya kegiatan lain, walopun cuma nulis novel yang entah bakalan diterbitkan entah gak, bisa jadi saya bakalan uring-uringan seharian. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)