#439: Obat Batuk

Dibaca 164 kali

IMG_7902

Semuanya berawal dari nangka. Dua minggu lalu.

Pohon nangka di sebelah rumah saya emang rajin banget berbuah. Ayah saya tahu kalau saya suka nangka mateng (bukan cuma gulai nangka), jadi dimatangkanlah itu nangka di pohon. Karena udah lama banget saya gak makan nangka mateng, jadi saya makan banyaaak banget sampai tenggorokan saya gatel. Trus saya batuk. Hari berikutnya saya batuk plus pilek karena hujan turun terus-terusan, udara dingin dan lembab.

Saya minum obat pilek. Pilek berhenti, batuknya gak.

Hari berikutnya, Ibu saya beli durian. Saya yang udah lama gak makan durian, makan kayak orang kelaparan–yang mana saya gak pernah ngukur sejauh mana saya bisa tahan sama durian. Gak semua orang kuat makan durian, loh. Ada yang perutnya gak tahan, ada yang otaknya gak tahan. Saya keduanya. :D Abis makan durian tiga buah, perut saya rasanya begah, kembung, dan otak saya berkabut. Mungkin saya mabuk durian.

Trus besokannya saya batuk. Saya minum obat batuk tiga kali sehari biar cepet sembuh. Batuknya memang terus berkurang dan hari ini bisa dibilang udah sembuh, tapi … otak saya seperti terus menyusut.

Tiga atau empat hari lalu, saya baca buku yang saya suka banget. Yang biasanya saya bisa baca dengan cepat dan bisa nangkep semua yang ditulis di situ, sekarang saya malah semacam; ini buku ngomong apaan sik? Begitu juga pas maen Simcity dan Civ5. Yang biasanya saya paham harus gimana, sekarang saya bingung dan di Civ5, saya kalah dengan memalukan; negara saya dicaplok semua. Maennya di tingkat kesulitan paling tinggi dong. :D

Trus pas saya nganterin Inda ke pemandian air panas waktu ada acara jalan-jalan bersama dari TK-nya, saya bawa kamera yang baterainya abis. Saya inget buat ngecas malemnya, tapi saya malah mikir; ah, cukup kali itu baterainya. Baterainya abis. 

Trus beberapa teman nge-WA saya dan saya gak paham mereka ngomong apa. Saya baca beberapa blog dan saya bingung apa yang ditulis di sana. :|

Trus pagi ini, saya pengen ngeblog tapi pas ngadepin laptop saya malah bingung; ini mau nulis apa ya?

Semua karena nangka, duren, dan obat batuk.

Semoga setelah hari ini–setelah saya berhenti minum obat batuk dan sepertinya gak akan makan nangka dan durian dalam waktu dekat–saya bisa kembali normal.

6 Comments

  1. evrinasp
    Jan 7, 2015

    Hallo mbak Octa, apa kabar? kangen deh main kemarih, semoga cepet sembuh batuknya ya, kangen liat mbak octa wara-wiri di pesbuk hehe

    • octanh
      Jan 7, 2015

      Halooo, Mbak Evrina. Facebook-ku udah di-delete. Jadi sekarang aku gak pake Facebook lagi. Cuma ada twitter dan blog ini (sama beberapa blog lain). Itu aja. :D

  2. Nurin Ainistikmalia
    Dec 16, 2014

    dan, saya termasuk yang ikutan bikin rusuh… :mewek:

    syafakillah ya Mbak, semoga lekas sehat .. :cutesmile:

    • octanh
      Dec 16, 2014

      Masih banyak godaan ini, Nurin. Itu duren kan, boleh mesen. Trus tadi aku denger-denger, ada duren yang mau dianterin lagi. Gak tahan kalo liat duren. Tapi aku juga gak tahan mau gak makan duren. *galau*

      Palingan ntar batuk ama begah lagi. ._______.

  3. Menik
    Dec 14, 2014

    get well soon mbak :D

    • octanh
      Dec 15, 2014

      Makasih, Nyah M. Heheheee…. Musim duren beginih, banyak yang mabok kayaknya. :| Udah musim durenkah di sana?

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)