#444: [Podcast] Writing Excuses

Dibaca 43 kali

writing-excuses-retreat

Udah lama banget ini saya gak ngeblog ya? :mewek:

Tahun baru kemaren saya pulang kampung ke Payakumbuh, trus di sana lagi musim duren. Uwak (nenek) saya nungguin pohon duren kalo malem selama sebulanan dan paginya duren yang jatoh, dijual. Tapi karena cucu dan cicitnya pada pulang, beberapa hari sebelum kami sampai, durennya disimpan. Seperti biasa, saya mabok duren. Jadi saya cuma makan tiga bijik trus udah … tobat. :D

Saya udah sampe di rumah sejak empat hari lalu tapi mabok durennya masih berasa. Jadi saya tidur-tiduran aja sambil nonton series dan dengerin podcast–lebih santai dibanding baca buku. Saya juga mau nge-review series yang saya tonton, tapi nanti yaaa…. *procrast*

Salah satu podcast yang saya dengerin adalah Writing Excuses (kalo kamu gak punya iTunes, podcast-nya bisa langsung didengerin di website-nya). Masuk tahun baru ini, dia udah mulai season 10.

Gak seperti podcast tentang tulis-menulis lain yang isinya biasanya tips dan trik–ini juga, sih–tapi formatnya lain. Di WE, pembicaranya ada empat. Kadang ada semua, kadang cuma tiga atau dua. Mereka ngobrol topik yang dibicarakan dan itu asyik banget didengernya. Kadang ada bintang tamu juga yang diwawancara. Jadi, yang didengerin itu kayak obrol-obrol santai yang kadang banyak ketawanya tapi tetep isinya berbobot. Itu yang saya suka.

Episod yang terbaru ngasih tahu ke pendengar kalo mereka mau mengubah formatnya jadi lebih teknis untuk pendengar; master writing class gitu. Saya udah denger format terbarunya ini dan saya suka. Setidaknya, yang diomongin bukan lagi yang remeh-temeh, tapi lebih dalam. Misalnya tentang dari mana penulis mendapatkan idenya (di episod pertama season 10). Gimana caranya penulis bisa memisahkan antara ide yang bisa ditulis, perlu ditulis, atau cuma menarik aja gitu buat ditulis. Ide itu kayak udara yang ngambang di sekitar penulis, setiap penulis bisa menghirupnya. Bisa ada ratusan penulis dengan ide yang sama. Trus gimana? Gimana caranya ‘mengisi’ ide itu dan membuatnya jadi milik kita.

Menarik, kan? :cutesmile:

Saya suka dengerin podcast kayak gini karena saya susah buat dateng atau denger diskusi serupa di sini. Kalopun saya misalnya ketemu atau ngobrol atau ngedenger diskusi penulis, entah kenapa, saya ngerasa sulit untuk menangkapnya sekali lalu. Kadang saya perlu ngedenger dua kali atau lebih. Podcast ini kan, bisa didengerin kapan aja saya mau dan berapa kali pun yang saya perlu, jadi yaaa … makanya saya suka.

Saya pengen bikin podcast, deh…. *curcol*

Saya udah bilang rencana ini sama Tuan Sinung dan dia nyaranin buat beli mic yang bagus dan memastikan buat ngerekan suaranya di tempat yang gak banyak noise-nya. Yang mana mustahil dilakukan di sini karena saya tinggal di pinggir jalan raya. Tentang suara saya yang menyedihkan dan gak ada bagus-bagusnya itu, saya udah bisa menerimanya. Hahahaaa…. :D Tahun ini, saya akan nyari cara gimana biar saya bisa bikin podcast. Entah gimana. Pokoknya dicoba dulu. :D

Yah, begitulah.

Saya udah mulai ngerasa semangat lagi buat nulis dan ngeblog, nih.

… bikin post tentang rencana tahun ini dan kesan-kesan sepanjang tahun kemaren kali, ya? Nanti, deeeh. *procrast again*

Selamat tahun baru, Manteman. Saya suka tahun baru bukan karena gimana-gimana, sih. Saya suka karena ngasih semacam kesan kalo saya bisa mulai lagi, fresh start. Kembang api dan perayaan … itu saya sebel karena berisik. :mewek:

Proyek Letter To A Young Novelist juga udah selesai saya tulis. Belom di-post. Nanti dulu, abis ini, deh. *procrast again and again*

0 Comments

Trackbacks/Pingbacks

  1. #518: Podcasts Bagus yang Saya Dengerin|Octaviani Nurhasanah - […] pernah ngebahas podcast ini, di sini. Bahasannya tentang tulis-menulis oleh penulis yang emang udah lama malang-melintang di dunia […]

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)