#446: Banyak Maunya

Dibaca 64 kali

IMG_8388

Kelok Sembilan yang baru. Susah motonya karena banyak nikung dan panjang banget ternyata.

Kadang saya suka bingung nanggepin komentar beberapa teman yang bilang, “Enak ya, kalo bisa segala macem.”

Kadang (lagi) saya suka balik nanya, “Enaknya kenapa?”

Salah satu jawaban yang saya rada gak setuju adalah, “Enak soalnya bisa ngerjain segala macem dan bisa bikin banyak hal.”

Itu gak enak….

Beberapa tahun yang lalu–sekitar tiga atau empat tahun kali, ya–saya pernah nulis kalo menurut saya, bisa segala macem itu bakalan ngebikin kamu jadi Jack of All Trades. Sederhananya sih, dia itu orang yang bisa segala macem tapi bukan ahli segala macem. Bisanya yaaa … bisa bisa aja gitu.

Urban_Dictionary__jack_of_all_trades

Definisi dari Urban Dictionary

Saya sendiri pengen membatasi apa-apa aja yang pengen saya kerjain dan gak pengen saya kerjain soalnya saya ini orangnya gampang tertarik. Misalnya ada hal baru apa gitu, saya suka terlalu bersemangat buat ngerjain atau mempelajarinya. Yang mana, kebanyakan dari hal itu sih, gak penting-penting amat buat saya kerjain. Misalnya belum lama ini saya nemu kursus bikin kebaya dan gaun yang keren gitu tapi bayarnya mahal. Yah, seharga Macbook Pro gitu lah per enam bulan. :| Saya udah beberapa kali minta ijin (dan minta dibayarin) sama Tuan Sinung buat ikut kursus itu tapi entah kenapa pas udah kewat sebulan dan mikir berkali-kali, saya malah jadi gak semangat lagi. Kayaknya rada susah juga saya mau ikut kursus gituan. Bukan berarti saya hilang ketertarikan. Saya masih tertarik tapi kali ini lebih rasional; uang kursus sebanyak itu bisa ditabung buat yang lain. Jadi saya batal ikut kursus itu.

Alasan keduanya sih; karena saya gak pengen terlalu ngedalamin jahit-menjahit. Saya pengen belajar jahit, tapi gak sekarang soalnya masih susah. Kalo saya mulai ngeluarin peralatan jahit saya, langsung deh itu bocah-bocah pada ngumpul dan ikut nimbrung. Jadinya malah ribet sendiri.

Saya pengen membatasi apa-apa aja yang pengen saya pelajari serius dengan yang sekedar lalu yang penting bisa. Setidaknya buat saat ini. Urusan jahit-menjahit, yah, minimal udah bisa nambel baju sendiri, bisa bikin baju bocah (kalo lagi ada bahan), bisa mendekin atau manjangin baju sendiri. Udah segitu dulu.

Belum lama ini juga, saya ngelamar jadi penyiar radio. Saya tahu suara saya gak bagus, hahahaaa…. Tapi saya tahu kalo saya bisa ngebacain berita berbahasa Inggris dengan baik. Tapi ya gitu, deh, setelah saya dateng ke radionya dan ngobrol dengan penyiar di sana, saya pun mikir lagi; emang jadi penyiar itu waktu kerjanya sebentar, tapi apa itu yang beneran pengen saya kerjain?

Intinya sih, kalo gak ngasih batesan ke diri sendiri, pengennya bisa segalanya; masak, jahit, berkebun, nulis, jadi penyiar, fotografer, tukang rias manten, jadi guru, jadi semuanyaaa!

Itulah yang saya bilang; bisa segalanya itu gak enak.

Alasan lainnya sih, karena kamu bakalan susah dikenali. Dia apaan, sih? Penulis? Penyiar? Penyanyi? Sekuter (seleb kurang terkenal)? Koki? Apaan? Susah nge-branding diri kamu sendiri kalo kamu banyak maunya. Paling enak sih, bisa satu bidang dan ahli banget di bidang itu. Gak terkalahkan gitu lah. :D Jangan jadi Jack of All Trades, jadilah Jake Gyllenhaal. *jayus* :| (Betewe, saya belom nonton Nightcrawler, nih….)

Jadi yang saya lakukan selama ini cuma berusaha membuat apapun yang saya lakukan dan akan lakukan berputar di sekeliling bidang yang saya sukai dan saya niatkan buat saya pelajari sungguh-sungguh. Menjahit bukan bidang itu, sayangnya. Masak juga bukan. :| Kalo maen SIMS, kan tiap bidang yang SIMS-nya pelajari, ada bar progress-nya, tuh. Jadi master di satu bidang trus baru pindah ke bidang lainnya itu lebih cepet dan menguntungkan dibanding ngejar semuanya sekaligus. Kalo kata pepatah kan; ngejar dua kelinci itu bisa berakhir dengan gak dapet satu kelinci pun. Saya lupa ini pepatah mana dan kalimat tepatnya gimana. :|

Bahkan untuk bidang tertentu, kamu juga perlu spesifik. Jadi penulis? Penulis apaan? Romens? Kayak sekarang deh, itu si J.K. Rowling nulis novel detektif. Walopun Harry Potter itu make struktur plot misteri yang juga dipake sama novel detektif–dan bisa dibilang sebenernya Harry Potter itu novel misteri tapi gak pernah dipasarkan dengan label seperti itu, kan ya–tapi pas saya baca The Cuckoo’s Calling, saya masih rada gimanaaa … gitu mbacanya. Walopun si J.K. Rowling udah susah-susah ganti nama jadi Robert Galbraith trus kemudian–entah kenapa–identitas sebenernya dese terbongkar (mungkin gak sih, buat menaikkan penjualan?) tetep aja rasanya gimanaaa gitu. Apalagi kalo tiba-tiba dia bikin novel romens coba? Penulis pun sepertinya perlu spesifikasi genre.

Atau contoh lain; kamu bakalan beli gak kalo misalnya Nokia bikin sabun mandi? Atau Maspion bikin laptop? Yah, gitulah. Bahkan perusahaan besar pun ngebagi-bagi dirinya jadi beberapa merek biar bisa lebih cepat dikenal.

Dulu salah satu almarhum guru saya pernah becanda; kalo semuanya perlu ahli, bisa jadi nanti ada dokter ahli mata perempuan sebelah kanan–kalo yang kiri juga sakit, pindah ke klinik sebelah. :|

Ini mulai ngalor-ngidul, ya? :D

Yah, gitulah. Kejarlah satu hal dulu, nanti kalo udah ahli, udah master, baru kejar yang lain. Bagi umurmu, bukan waktumu.

Apa mimpi yang pengen kamu kejar, Manteman? :cutesmile:

4 Comments

  1. Dewi En
    Feb 5, 2015

    Sama mb… msh menerka-nerka the real passion nya apa… jadi coba sana coba sini… tp pastinya dengan trial macem2 jadi lebih tw maunya hati yang sebenarnya apa ya….

    • octanh
      Mar 18, 2015

      Iya. Tapinya ya gitu, kalo nyoba-nyoba jadi lama deh galaunya…. Salam kenal ya, Mbak Dewi. :D

  2. Milo
    Jan 15, 2015

    tapi, buat pemula biasanya perlu nyoba-nyoba banyak bidang. baru milih mana yang paling greget buat dia..

    • octanh
      Jan 15, 2015

      Tapi kalo udah nemu yang greget, gak boleh dikembalikan lagi kalo tiba-tiba gak suka, ya. :D Kalo denger kata “greget” jadi inget meme bapak-bapak gondrong. :|

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)