#447: Gak Sempet Sedih

Dibaca 139 kali

IMG_8430

Mungkin beberapa Manteman tahu kalo saya nyoba daftar beasiswa CCIP di akhir tahun kemaren. Saya pikir, sebaiknya saya nyoba mumpung ada kesempatannya. Trus saya uruslah semua yang diperlukan. Abis itu udah. Saya semacam antara gak tahu mau ngerasain apa dengan gak tahu harus gimana. Ngarep pun, kayaknya gak bisa. Pokoknya yah, terserahlah nanti gimana hasilnya. :|

Pagi tadi, saya baru inget kalo ini udah pertengahan Januari dan harusnya udah ada pengumuman kan, ya? Trus baru deh saya nyari-nyari tau di internet sambil nelpon si Tuan. Ternyata hari ini yang lolos panggilan wawancara lagi wawancara di Jakarta. Karena saya gak dapet panggilan, berarti saya gak lolos. Tapi sebelum saya tau itu, di luar udah ada seorang teman–temannya adek saya sih, sebenernya–yang nungguin buat ngerjain proyek bareng. Proyek ini semacam takdir gitu lah saya bilangnya. Hahahaaa…. Saya pengeeen banget buat bikin podcast, trus saya cerita sama adek saya, trus adek saya cerita sama temennya, dan temennya ini dateng buat ketemu saya.

Perasaan saya masih agak kacau-balau pas nemuin dia. Tapi gak berapa lama ngobrol, saya ngerasa cocok banget gitu. Sepertinya semua yang saya impikan, saya harapkan, saya pengen wujudkan dia bukan cuma paham, tapi dia juga pengen ngelakuin itu. Jadilah sepertinya saya gak sempet sedih karena gak lolos CCIP. Sedihnya cuma sepanjang saya jalan ke luar trus ketemu dia. Berapa lama itu, ya? Sepuluhan detik kali, ya. :D

Barusan saya selesai ngobrol dan saya seneng banget. Yeay, do a thing! Yeaaay!

Saya udah pernah cerita sebelumnya kalo saya ini orang yang kudu dikasih kerjaan biar gak banyak mikir yang aneh-aneh. Kayak kejadian pagi ini, deh. Pas saya dapet kerjaan baru, proyek baru, saya lupa ama yang lama. Saya masih ada sedih sih, saya gak lolos CCIP. Tapi ya udah aja, gitu. Saya tau saya sedih, itu manusiawi, saya emang harus sedih karena kalo gak, bisa jadi saya a little broken. :D Tapi sekarang yang berputar di kepala saya cuma gimana caranya saya bisa ngelakuin apa yang saya dan temen saya itu pengen kerjain.

Tuan Sinung udah ngajak saya ngurus visa tapi saya masih bingung. Saya nyusul gak, ya? Telat sih, buat ngebingungin benginian. Soalnya bulan-bulan sekarang ini, keluarga para penerima beasiswa itu udah pada selesai visanya dan udah pada nyusul. Tapi saya masih bingung aja. :|

Masalah ini saya urus nanti aja. *procrast*

Saya inget kata-kata Tuan Sinung dulu kalo mau ngerjain sesuatu, kerjain aja terus sehingga diterima, ditolak, atau bahkan diabaikan pun, udah gak ngaruh lagi. Si Tuan dulu daftar dua kali ADS sebelum akhirnya dia lolos Fulbright. Itu daftarnya yaaa … begitu aja gitu. Pas ditolak juga yaudah begitu aja gitu. Saya juga bingung ngejelasinnya. Soalnya pagi dia tahu dia ditolak, siangnya dia udah punya banyak urusan lagi. Penolakan itu pun rasanya udah gak gitu ngepek. Tahun depannya, ya daftar lagi. Gitu aja. Pas diterima pun, ya begitu aja gitu. Semacam; alhamdulillah masih dikasih kesempatan buat belajar biar bisa meningkatkan kualitas diri dan berbuat lebih banyak dan lebih baik lagi. Makanya kalo ditanya sekarang, si Tuan masih keukeuh bakalan balik lagi dan menunaikan masa ikatan dinasnya, karena:

Berdansalah dengan orang yang mengajakmu ke pesta

… biar kalo ada pesta lagi, kamu diajak lagi. Sama biar gak kualat. :D

Saya pun sekarang ngerti gimana rasanya dan bagaimana cara menghadapinya. Gak bisa juga sedih terlalu lama. Yang penting kerjain terus apa yang kamu suka karena yang namanya jalan hidup itu mirip kayak nyetir di tengah malam. Paling yang bisa kamu liat cuma beberapa meter ke depan.

Ya gitu deh. Gak sempet sedih. :|

Minggu depan–setelah saya nyelesein semua cucian dan gosokan–saya mau mulai ngurus itu proyek. Saya antusias sekali walopun saya gak tau gimana hasilnya nanti. Yang penting melakukan sesuatu.

Rada ngaco kayaknya ya cara hidup saya sekarang ini. Hahahaaa….

Ya gitu, deh. Buat Ayum yang udah dicurhatin panjang lebar tentang urusan CCIP kemaren, makasih ya. Selalu bersyukur kamu ada di sana pas lagi perlu temen curhat. :cutesmile: *hugs*

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)