#448: Ngomongin Move On dan Say Hi!

Dibaca 101 kali

IMG_8414

Saya bingung mau nulis apa pagi ini. Trus saya baca-baca timeline twitter. Paling banyak emang komentar politik. Saya skip aja. :D

Kedua terbanyak adalah; tentang move on.

Ini hari apa, sih? Jum’at ya? Hooo … pantes. Sepertinya hari kerja terakhir di satu minggu itu jadi saat di mana timeline jadi mellow penuh dengan keluhan jomblo dan curhat tentang susahnya move on. Saya sendiri sebenernya bingung; sesusah itu kah move on? *disambit yang baca*

Gimana kalo saya ikut ngebahas topik beginian? :D Saya nyari pertanyaan yang bisa saya jawab.

Pertanyaan pertama;

Gimana caranya dapet pacar, calon suami, atau calon istri?

Ini pertanyaan dari para jomblo. :cutesmile:

Jawaban saya; say hi~!

Saya gak ngerti kenapa hal kayak gini jadi susah banget gitu. :| Kalo kamu cowok (cewek pun boleh, sih), dan ketemu saya cewek yang bikin kamu ngerasa ada kupu-kupu di perutmu atau pun orang baru yang pengen kamu jadiin temen, just say hi~! Memang ada banyak cara yang bisa kamu lakukan, tapi ini cara yang paling sederhana. Sapa dia. Jangan malu. Kalo kamu takut dicuekin atau diketusin, karena koin itu punya dua sisi, itu cuma satu sisinya aja. Sisi lain; kamu gak dicuekin, kamu gak diketusin, trus kalian bisa temenan, kalian bisa jadian, kalian bisa nikah, punya anak, punya keluarga. :D

Just say hi. Because the worst thing that may happen; she/he will ignore you, or be rude to you, or says horrible things. But it will be just for a while and you don’t have to deal with it a moment after that. But the other possibilities; you can be friend, or fall in love, or she/he could be your soulmate. Isn’t it worth taking that risk? :D

Saya inget kalo saya pernah baca nasehat yang sama di buku Augusten Burroughs, Dry:

“I used to feel so alone in the city. All those gazillions of people and then me, on the outside. Because how do you meet a new person? I was very stunned by this for many years. And then I realized, you just say, “Hi.” They may ignore you. Or you may marry them. And that possibility is worth that one word.” ― Augusten Burroughs 

Kalo kamu dicuekin, yaudah, berarti dia emang gak bisa temenan sama kamu dan seterusnya. 

Pertanyaan berikutnya;

Kenapa putus itu sakit?

It’s called breakup because it’s broken. 

Tapi yang bikin paling sakit itu sebenernya bukan putusnya (pengalaman saya sih, gitu). Yang paling nyakitin itu kalo kamu diputusin dan yang mutusin kamu keliatan baik-baik aja. Dia tetap melanjutkan hidupnya dan kamu terseok-seok sendirian. Penyebab pertamanya, menurut saya; sosmed dan kamu masih kepo sama sosmed dia. Karena itu kalo kamu punya mantan, jangan pernah kepo sama sosmednya karena gak ada yang kamu dapetin di sana selain hal-hal yang nyakitin. Nasehat lainnya; kalo kamu baru putus, jangan banyak curhat di sosmed. Sana pergi jalan-jalan, do things, take selfie, looks happy! Setidaknya itu bisa ngasih kesan ke mantan kamu kalo kamu baik-baik aja. Sayangilah dirimu sendiri.

Ngomong-ngomong masalah sayangi dirimu sendiri, saya juga mau bilang kalo kamu gak bisa masuk ke sebuah hubungan dengan harapan kamu bakalan seneng atau pasangan kamu bakalan nyenengin kamu–walaupun pasangan yang baik akan melakukan itu. Kamu harus seneng dulu, harus bahagia dulu, baru kamu cari pasangan. Jadi pasangan kamu itu ada bukan untuk membuat kamu bahagia, tapi untuk kamu berbagi kebahagiaan. Karena hubungan dengan seseorang itu bisa jadi sangat rumit kalo kamu sendiri gak bisa punya hubungan yang baik dengan dirimu sendiri.

Trus balik lagi ke masalah putus, hal lain yang menyakitkan tentang putus itu adalah ketika kamu menyadari kalo kamu ditinggal sendirian–entah itu karena pasangan kamu selingkuh atau karena kalian udah gak cocok aja.

Kalo hubungan itu bisa dianggap sebuah rumah yang kalian berdua huni, yang bikin kamu sakit banget itu ketika kamu sadar kalo kamu ditinggal di rumah itu sendirian dan pasangan kamu udah pindah dan barang-barangnya udah gak ada. Kadang–menurut pengamatan saya–orang yang “keluar” dari sebuah hubungan itu gak mindahin barang-barangnya sekaligus. Kadang mereka mindahin kotak berisi barang-barang satu per satu dan kalo kamu sensitif, kamu bakalan tahu kalo pasangan kamu mulai ngepak sedikit demi sedikit. Di tahap ini, kalian masih bisa menyamakan ekspektasi sama hubungan kalian dan menyelamatkan semuanya.

Makanya orang yang mutusin itu keliatan lebih siap dengan semua keputusan karena dia udah mulai nyicil semuanya. Waktu dia mindahin kotak terakhir dan ngebikin keputusan buat putus itu jadi final, dia udah ada beberapa langkah di depan kamu.

Kalo kamu akhirnya tinggal di sana sendirian, keluarlah. Buat saya, itulah makna move on yang sebenarnya. Keluar dari rumah itu, keluar dari hubungan kalian. Kamu gak perlu harus pindahan langsung saat itu juga. Kamu bisa nyicil satu kotak sekali waktu, tapi yang penting; kamu harus keluar. Jangan sampai kamu malah ngajak orang baru masuk ke rumah itu. Kalo kamu mau hubungan baru dengan orang baru, carilah rumah yang lain. Bangun rumah yang lain. Kalopun kamu pengen tinggal sendirian beberapa waktu, tinggal di tempat baru.

Jadi, kalo kamu diputusin, pak barang-barangmu, pisahin mana yang bisa dibawa mana yang harus dibuang. Trus pindah. Gak perlu buru-buru. Kasih waktu hatimu untuk melewati itu semua. Kalo kamu gak bisa ngelewatin itu semua, cari bantuan. Hubungi teman-temanmu. Cari kegiatan lain yang bisa ngedistraksi kamu dari mikirin urusan pindahan itu. Kalo kamu udah ngelewatin semua, balik ke pembahasan pertama, say hi~!

… and that possibility is worth that one word.

Eh, udah lewat 700 kata. Beklah. Segitu dulu. Saya nyari-nyari topik yang bisa dibahas lagi di timeline twitter. :D

2 Comments

  1. Milo
    Jan 16, 2015

    Patah hati dan galau sendiri liat si dia udah bahagia ituuu kalo kata temen saya, “Kembang melati dironce-ronce, kene kepati-pati kon ra piye-piye”. Yang di sini setengah mati yang di sana gak gimana-gimana, baik-baik aja.

    Saya pengen total move on dulu, itu juga alasan saya belum mau dijodoh-jodohin. Takutnya, saya nyari pasangan cuma pengen nunjukkin ke seseorang “gue gak kalah sama elo, gue juga bisa dapet pasangan, gue juga bisa bahagia”. Kasian pasangan saya yang baru. *udah lama gak curhat dimari*

    • octanh
      Jan 19, 2015

      Itu artinya; di sini gimana-gimana di sana gak kenapa-kenapa, yak? :D

      Yak, gitulah, Milo. Putus yang nyakitin itu yang gak selesai–gak selesai karena salah satu pihak gak mau nyelesein.

      Emang si Milo abis patah hati ya? :O

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)