#501: Ngomongin Selfie dan Ust. Felix Siauw

Dibaca 611 kali

IMG_8518

Kirain setelah saya balik dari Pekanbaru, berita tentang Ust. Felix Siauw udah reda. Masih ye, bok? Gilingan sambel deh, cyyyn~ :D

Jadi gini ceritanya. Minggu lalu kali ya, saya liat di twitter banyak banget yang nge-bully UFS. Bahkan sampe ada hestek #selfie4siauw. Setelah saya usut, eh riset, eh apalaaah itu–demi memuaskan kepo–saya baru ngeh kalo sepertinya orang-orang ini salah sasaran dan salah paham.

Awalnya ini karena UFS nge-tweet ucapan terimakasih sama orang-orang yang udah ikutan acara Selfie Bersama Alila. FYI, Alila ini merek usaha jilbab punyanya istri UFS. Saya suka jilbabnya. Sayang belom kebeli juga ampe sekarang. *curcol* Trus abis itu ada yang mulai nge-bully UFS karena selfie ini. Alasannya ini:

FS-1

Masalahnya, selfie yang dimaksud sama UFS itu bukan selfie seperti harfiahnya arti selfie itu sendiri. Tapi:

FS-2

Jadi Jilbab Alila ngebikin acara yang namanya Selfie Bersama Alila tapi formatnya acara diskusi tentang muhasabah diri, bukan acara lomba foto selfie pake produk Jilbab Alila. Gitu~

Sebenernya, saya sendiri gak masalah sama yang namanya selfie. Ini hal yang emang sepertinya harus terjadi karena perkembangan teknologi. Waktu masih jamannya foto pake tustel atau “kodak”, ya sepertinya belom ada yang namanya selfie ini. Buat saya ini hanya istilah. Kalo saya boleh rada nyinyir–yah, namanya juga emak-emak, nyinyir adalah kodrat–kalo mau jangan selfie-nya gitu yang dipermasalahkan. Kurang greget. :D Tapi ujub, riya, dan takabburnya. Soalnya buat saya selfie itu ya selfie. Kalo mau ditarik hukumnya, sepertinya mubah. Tapi saya perlu nanya-nanya juga sama yang lebih paham.

Saya bisa bilang mubah karena ini mirip sama foto yang lain. Mau foto sendiri, mau difotoin orang, mau foto boks, mau foto pake cara apapun, ya sama aja. Mau itu foto di-upload ke sosmed, ya sama aja. Itu barangnya, bentuknya, ya foto. Yang jadi masalah itu, kalo foto diri kita di-upload dengan tujuan seperti yang dibilang UFS di atas; buat ngeliatin kalo kita lebih cakep, lebih ketjeh, lebih kurang berjerawat, dan lainnya. Membandingkan diri kita dengan orang lain ini yang bisa-bisa berakhir ujub, riya, dan takabbur.

Sedekah aja, yang merupakan perbuatan baik, bisa berakhir ujub-riya-takabbur kalo niatnya gak bener. :D

Kalo kamu emang yakin-seyakin-yakinnya kalo upload foto (selfie atau pun bukan) ke sosmed bukan dengan niat yang bisa ngebawa kamu jadi ujub-riya-takabbur, ya gapapa. Yang penting kamu tahu yang kamu kerjain. Kalo mau mau foto selfie trus disimpen sendiri, gimana mau jadi ujub-riya-takabbur coba? Yang tau kamu doang. Saya selfie tiap hari sih, sejak muka saya breakout trus saya pake obat jerawat. Buat ngeliatin perkembangannya dari hari ke hari. Karena saya perlu ngelakuin itu biar saya gak males-males buat ngerawat muka (niatnya gitu, ya gimana ceritanya mau jadi ujub coba?) :| Muke bagus dan kinclong niatnya mau bikin lakik sendiri jadi klepek-klepek. :D

Tapi saya juga gak kontra ama UFS. Sepertinya beliau cuma nyoba ngingetin, bukan ngasih fatwa. Karena UFS itu tugasnya emang ngingetin, sih. Kalo pas dia ngingetin dan harga diri saya terluka, itu mah ego aja. Mungkin karena saya udah nyaman dengan kebiasaan selfie jadinya kalo ada orang yang reseh (anggap aja UFS begitu) saya jadi membela diri. Padahal niat ngingetinnya baik. :D

Ngomong-ngomong tentang fatwa, jadi pengen nyetel lagu Fatwa Pujangga sambil nulis post ini. Bentar….


Anjrit gilak ya ini orang suaranya! Pentesan Emak saya ngefans berat! Tapi sayaaaang sayang sayang sayaaang seribu kali sayaaaang. *nyanyik*

Saya kesian gitu liat UFS di-bully kemaren dan saya juga kesian liat yang bully ternyata salah paham. Jadi ruwet ngeliatnya. :|

Tentang selfie itu pertanda penyakit jiwa, saya gak bisa komentar banyak. Saya berkali-kali baca penelitiannya yang ditulis sama portal berita lokal. Karena saya gak kompeten di bidang itu *tsaaah* jadinya saya gak bisa ngasih pendapat. Tapi sederhananya, yaaa … semua yang berlebihan itu gak baik. Foto sekali-dua kali, selfie sekali-dua kali, sama temen-temen buat hepi-hepi dan mempererat persahabatan dan kenang-kenangan, saya pikir gak masalah. :cutesmile:

Jadi, kalo mau nge-bully, do your research dulu laaah. Jangan ikut-ikutan doang. :|

7 Comments

  1. Penginapan Online
    Mar 30, 2015

    Emang ustad felix senengane ngibulli orang kok bro. kwkwk.. :music:

  2. paijoman
    Mar 9, 2015

    memang nih.. kebanyakan orang terburu-turu membully seseorang yang melakukan kesalahan sebelum klarifikasi dulu..
    padahal yg bully belum tentu benar.. zzz :evil:

  3. putri
    Jan 26, 2015

    Salah malah kudet nih mba baru tau soal berita selfi-selfiannya minggu lalu eh hari ini baca blognya mba octa jadi ngerti deh sama beritanya hehehehe

  4. Fardelyn Hacky
    Jan 25, 2015

    Kalo kata saya ke kawan saya, seharusnya ketika beliau membahas soal peringatan rya-ujub-takabbur-nya selfie, beliau bahas juga tentang kegiatan selfie-nya bersama Alila yang mana itu bukan selfie yang orang-orang tafsirkan melainkan kegiatan muhasabah gitu, nah ini yang luput beliau lakukan. Karena tafsir beliau soal selfie bukan seperti orang-orang tafsirkan.
    Kasihan beliaunya. Orang-orang jaman sekarang pun, entah apa-apa, dikit-dikit bully tanpa pernah tabayyun terlebih dahulu.
    Kalau ada klarifikasi, jarang dibaca. Ini fenomena. kenapa, ya? *tanya pada rumput yang bergoyang, hahaa…*

  5. warm
    Jan 24, 2015

    kebanyakan masih ngoceh dulu sebelum cek & ricek memang, ga peduli pendapat ustad, presiden, bahkan mungkin Tuhan pun ntar digugat :|

  6. Milo
    Jan 24, 2015

    O masih rame? Kirain udah kelar itu heboh2 ngebully ust felix. Dari hari pertama heboh bukannya udah klarifikasi yak ust felix nya.

    Saya suka selfie pas pertama punya hape yang ada kameranya. Tapi karna gak cakep2 amat, ya udah, jadi gak suka selfie lagi :lol:

    • octanh
      Jan 24, 2015

      Dia klarifikasi yang bully gak ada yang ngeh karena udah sibuk ama bully-an. Masih noh di twitter. Nyambi bully yang laen-laen. :|

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)