#502: theUnlearn and The Four Agreements

Dibaca 114 kali

IMG_8439

Semalam, sebelum tidur–seperti biasa, udah jadi rutinitas–saya baca-baca forum. Ada satu post yang menarik banget buat dibaca, tentang gimana caranya biar hidup gak banyak drama. Silakan dibaca di sini (link ke kaskus).

Saya pengen ngerangkum tulisannya, tapi saya takutnya malah jadi terlalu ringkas dan sulit dimengerti karena yang ditulis di sana udah sangat padat. Jadi Manteman baca di sana aja, ya. :cutesmile:

Kalo males baca, liat videonya aja di sini. 

Sebenernya semua sederhana aja, sih … tapi gak mudah. Mungkin karena kita gak terbiasa, ya. Apalagi untuk poin pertama;

Speak with integrity. Say only what you mean. Avoid using the word to speak against yourself or to gossip about others. Use the power of your word in the direction of truth and love.

Ini lumayan sulit karena saya sendiri biasa ada di lingkungan yang penuh basa-basi dan gosip itu kayaknya udah jadi bagian dari hidup. A ngomongin B sama C. B ngomongin C sama A. Kalo begini polanya, sangat mungkin kalo A sama C ngomongin B. Dan tentu aja, omongan model begitu, biasanya topiknya bukan yang bagus-bagus.

Saya duluuu … banget pernah nonton film India (iyaaa … saya penggemar film India) yang kocak abis. Ada satu adegan yang saya inget. Jadi ada satu karakter di film itu yang digosipin. Gosip ini awalnya diibaratkan telur mentah bulet. Telur ini dibawa A ke B, masih telur mentah bulet tuh, ya. Trus B bawa gosip ini ke C, telurnya masih bulet, tapi udah jadi telur rebus–bisa dikupas. Trus C bawa telur ini ke D, telurnya udah dikasih bumbu-bumbu jadi kayak gulai telur gitu (gak tau namanya saya). Dan seterusnya sampai itu telur jadi hidangan lengkap di meja makan plus roti dan minumannya sekalian. Pas di karakter yang digosipin liat itu, dia sampe bingung sendiri.

Begitulah. Hahahaaa…. :D

Saya juga gak terlalu pandai basa-basi. Saya suka cerita–keliatan dari banyak yang saya ceritain di blog ini. Saya suka ngobrol. Tapi saya gak bisa talk about nothing dan masuk di pembicaraan yang lack of nuanceSayangnya, saya juga gak bisa ngomong yang to the point, kadang. Karena saya masih menimbang ini dan itu. Takut yang saya ajak ngomong tersinggung dan sebagainya. Jadi lebih banyak, saya memilih untuk … diem. :mewek: Karena saya udah beberapa kali ngomong langsung dengan maksud baik dan berakhir dilabrak. Hahahaaa…. *ngakak stress*

Saya sukaaa … banget baca surat-surat penulis ke penulis lain. Betapa banyak dan dalam yang dibicarakan, betapa banyak yang mereka saling gak setujui, tapi betapa puitis perbedaan pendapat itu kalo saya baca. Betapa yang ditulis di sana bukan gimana caranya biar yang dikirimin surat akhirnya setuju, tapi ngasih pandangan yang akhirnya didiskusikan untuk mencari salah dan benarnya di mana, bukan salah dan benarnya siapa.

Lanjut, yah. :D Jadi banyakan curcol ini sayanya….

Poin yang kedua ini makjleb banget:

Personal importance, or taking things personally, is the maximum expression of selfishness because we make the assumption that everything is about “ME”.

… karena:

You take it personally because you agree with whatever was said.

Jadi menurut theUnlearn, begini:

Their actions are reflections of them. Not of us. Just like our actions are reflections of us.

Jadi yang penting itu gimana reaksi kamu.

Saya pernah baca di salah satu tulisan–duh, saya lupa di mana–yang ngasih tips kalo ada orang yang marah-marah sama kamu dan sampe kasar gitu, kamu sebaiknya diem aja. Jangan dibales. Biarin dia menggila sendirian. :D Emang dia bakalan tambah marah karena kamu gak bereaksi. Tapi, setelah itu dia bakalan merasa malu sama dirinya sendiri. Gak ada orang yang pengen keliatan jelek soalnya. Dan kalo kamu bales marah-marah, yang jelek kan jadinya kalian berdua. Bisa pula ditambah sama ngeles; ah, itu kan, dia yang mancing-mancing. Kalo kamu bertahan untuk gak ikutan atau bales marah, setidaknya kamu udah menyelamatkan dirimu dari keriput dini (ini penting, hahahaaa …) dan juga perasaan menyesal di kemudian hari karena udah kehilangan kontrol.

Keep it elegant. :cutesmile:

Dari forum itu, akhirnya saya tahu kalo theUnlearn ini ternyata punya website juga, silakan ceki-ceki di sini. Banyak tulisan bagus yang bisa dibaca di sana. Bukan nasehat sok menggurui bak motivator. Tapi lebih ke penjelasan logis yang bisa kita terima. Gak ada paksaan buat menjalankannya. Oh, dan saya baru tahu kalo theUnlearn ini ternyata komunitas. Silakan gabung di sini. Sayangnya saya udah gak punya Facebook, sih. Kalo ada, saya mau banget gabung. :mewek:

Beberapa waktu yang lalu saya juga baca artikel tentang; we are the average of the five people we spend the most time with. Silakan baca di sini buat lebih jelasnya. Saya pengen nulis ini juga, insya Allah, nanti … errr, kalo saya udah agak lowong sedikit.

Jadi berteman dengan orang-orang positif yang punya kebiasaan baik itu penting. Biar ketularan gitu. :D

Betewe, kopi saya pagi ini rasanya kok asem begini, ya? *curhat*

2 Comments

  1. ulie
    Jan 29, 2015

    Mbak octa, pas banget nih buat akuuuhhh…. :cutesmile: ^__*

  2. theUnlearn
    Jan 28, 2015

    Hai Octaviani,

    wah terimakasih ya sudah di repost disini :)
    Senang sekali kalau ada yang suka celingak-celinguk di website dan tertarik untuk menyebarkan theUnlearn ini.

    Salam kenal ya :)

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)