#507: Lose Yourself, Chandelier, dan Sebagainya

Dibaca 65 kali

IMG_8635

Beberapa hari belakangan, saya lagi suka banget dengerin Sia–gak tau kenapa. Pertamanya, saya denger iklan di tivi. Waktu itu saya di lantai atas (di kamar) trus di tivi di ruangan bawah, kedengeran sountrack iklan apaaa … gitu (saya juga gak tau sampe sekarang karena gak pernah liat iklannya), pake lagu Titanium-nya Sia.

¬†Liriknya lagu nancep di kepala saya dari awal saya denger dan saya sukaaa … banget.

I’m bulletproof, nothing to lose

Fire away, fire away

Ricochet, you take your aim

Fire away, fire away

You shoot me down but I won’t fall

I am titanium

You shoot me down but I won’t fall

I am titanium

Tapi, pas saya dengerin Chandelier, malah nadanya doang yang nancep. :|

Trus gak tau kenapa, saya keingetan salah satu artikel yang saya baca di manaaa … gitu (duh, lupa), tentang orang terkenal (yang saya juga lupa) yang akhirnya memutuskan buat teetotal setelah sebelumnya dia punya alcohol addiction. Karena Chandelier itu lagu yang tema tentang hal ini, jadi tulisannya nyambung lah yaaa … hahahaaa~

( … tulisan macam apa ini, ditulis berdasarkan ingatan sepotong-setengah.) :|

Alasan dia buat teetotal itu karena dia gak pengen lose himself lagi. Dia gak pengen kehilangan kesadarannya atau menyerahkan kesadarannya karena dia pengen live to the fullest. Dia pengen merasakan semua yang emang perlu dirasakan. Karena alkohol itu sifatnya antidepresan, kalo kamu lagi mabuk, ya kamu gak bakalan ngerasa depresi. Sementara dia pengen ngerasa sedih, depresi, gembira, dan sebagainya dengan cara paling alami yang dia bisa.

loseyourself

Itu tulisan saya baca udah lama. Tapi pagi ini, pas saya lagi berusaha nyelesein satu tulisan yang rencananya mau di-publish hari ini–tapi saya malah menceracau tentang alkohol dan Chandelier–saya baru ngerti kenapa semua bentuk hal yang memabukkan itu haram (atau istilahnya khamar). Mungkin salah satu hikmahnya ya itu; biar kita bisa live to the fullest. Biar gak kehilangan satu detik pun karena gak sadar (kecuali kalo pingsan atau dibius pas operasi kali, ya). Biar kita perlu merasakan semua yang perlu dirasakan dalam batas normal. Toh ada batas yang emang gak bisa ditahan manusia. Pas kamu sampe batas itu, saran saya, pergilah ke psikiater. Kalo kamu punya Askes atau BPJS, bisa gratis di RSCM (pengalaman kemaren observasi Isha di psikiatri anak di sana).

Mungkin itu pulalah yang membuat orang gila (istilah sederhananya gitu) gak dibebankan kewajiban seperti orang yang baik-baik aja–mendefinisikan normal lebih sulit daripada gak normal soalnya, jadi saya pake istilah baik-baik aja. Karena mereka gak bisa merasakan apa yang perlu dirasakan. Karena mereka udah tertekan sedemikian rupa sampai akhirnya pecah.

Akhirnya saya mikir lagi; kalo begitu, kesadaran itu juga nikmat. Trus saya mikir lagi; kalo begitu, emang sebaiknya emang kita mengembalikan semuanya pada Allah. Entah itu sedih, gembira, dan perasaan lainnya. Karena walaupun keliatannya sepele, semua perasaan itu perlu hati yang luas untuk merasakannya. Kalo hati kita gak cukup luas dan mampu menampungnya, bisa pecah hatinya. Untuk kegembiraan juga loh, ya. Bisa-bisa jadi takabbur nanti. :D

Kita masih butuh kuasanya Allah untuk menitipkan banyak rasa yang gak bisa kita tampung sendiri. Kebanyakan itu memang untuk hal-hal yang buruk sih, seperti kesedihan. Tapi saya akhirnya mikir; saya juga perlu melakukan hal yang sama untuk kegembiraan. Lemah banget, ya, manusia…. :|

Trus saya mikir lagi (hari ini saya banyak mikir), tidur yang katanya seperti mati tapi kemudian bangun kembali (bisa dibilang kayak kita kehilangan diri kita), sebelumnya pun kita disuruh untuk menitipkan diri kita sama Allah. Disuruh berdoa sebelum tidur. Karena tidur juga bukan tentang istirahat biar bangunnya seger, tapi juga otak perlu melakukan sesuatu yang–setelah saya baca-baca–masih belum jelas juga otak ngapain aja pas tidur. Kenapa ada mimpi, lalu mimpi itu apa, dan sebagainya.

Yah gitu lah. :D

Biar tetep sadar dan jadi sebaik-baik manusia. Biar gak gelantungan di chandelier waktu kehilangan kesadaran. :D

I’m gonna swing from the chandelier, from the chandelier

I’m gonna live like tomorrow doesn’t exist

Like it doesn’t exist

Saya ngalor-ngidul, kan….

Selamat hari Minggu, Manteman. Udah mau akhir bulan aja ini. :D

2 Comments

  1. milo
    Mar 22, 2015

    Mbak Octaaaaaa! Gak jadi kita kopdaran? :D

    Saya tahu Chandelier malah gara2 nonton romcom Selfie. Dan pas denger versi aslinya malah nggak suka :D

    Saya malah kalo denger liriknya ngerasa dia menggunakan alkohol buat pelarian. Nggak ngeh kalo itu cerita orang yang mau sembuh dari kecanduan alkohol..

    • octanh
      Mar 24, 2015

      Ayoook~
      Iya, liriknya emang gitu deh kayaknya; nyeritain tentang alkohol buat pelarian. Yang cerita orang sembuh dari ketergantungan alkohol itu mah, cerita lain lagi.

      Ayuks kopdar sambil makan. Atau gak sambil nonton…. Kapan yak? Hapeku ilang, Milo. Aku mau nyari pinjeman dulu ini. :mewek:

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)