#510: Lima Ratus

Dibaca 50 kali

IMG_5045edit

Beberapa waktu kemarin, saya menganalisa (atau menganalisis–yang mana yang bener, sih?) masalah kenapa saya susah banget buat nyelesein satu project nulis. Satuuu … aja gak kelar-kelar. Trus pas yang ini belum kelar, saya udah pindah ke yang lain. Begitu seterusnya sampai saya punya entah berapa banyak calon novel yang terhenti di 20-30 ribu kata, atau cerpen yang hanya beberapa ratus kata, atau puisi yang hanya beberapa baris.

Masalahnya (yang lain lagi); saya gak punya alasan buat gak nulis sekarang.

Kalo kemaren oke lah yaaa … bisa bilang lagi rempong nganterin Isha periksa, ngurus ini-itu, sekarang? Saya punya waktu kosong yang tanpa gangguan. Saya gak punya alasan.

Dan harus ada yang selesai tahun ini. Setidaknya satu.

Saya masih punya masalah dengan; gak bisa baca kalo lagi nulis kecuali buat riset atau yaaa … biar gak ketinggalan berita. Saya gak baca buku fiksi kalo lagi nulis fiksi. Apalagi buku bagus. Itu sama aja kayak jalan-jalan ke tempat parkiran dan ngeliat ada Ferrari parkir di samping mobil butut saya; selain bisa bikin iri, itu juga bisa mengaburkan apa yang pengen saya capai dari apa yang lagi saya buat. Misalnya dari awal saya udah pengen punya “warna”┬ábegini nih, di tulisan itu. Pas ngeliat itu Ferrari catnya merah, saya bisa aja kepengen ikutan ganti cat. Padahal bisa jadi itu gak cocok.

Yah, gitu lah. :|

Trus saya mikir; sebenernya apa sih, yang ngebikin saya susah banget buat nulis? Apa karena gak asyik, gitu? Apa saya tertekan?

Mungkin salah satunya itu.

Apalagi bulan ini ada Camp NaNoWriMo dan saya ikutan pake target NaNo biasa; 50 ribu kata. Setiap kali saya buka Scrivener, saya emang agak tertekan. Saya harus menyelesaikan sekian kata dan sekian jam dan kadang–sering kali ya, bukan kadang–saya gak bisa.

Akhirnya, sejak beberapa hari yang lalu, saya nyoba menurunkan target saya. Dari sekitar 1.500 kata perhari, jadi 500 kata aja. 500 kata itu enteng, loh. Blog post ini, bisa jadi hanya sekitar 500 kata. Bisa ditulis sekali duduk dan gak perlu banyak mikir yang aneh-aneh. Pokoknya 500 kata, abis itu saya bebas mau ngapain. 500 kata perhari kan sekitaran … *bentar*

500 x 365 = 182.500

… sekitar 3 draft novel 50 ribuan kata. Banyak itu!

Jadi ya gitu deh, pagi-pagi saya nulis 500 kata. Pas nulis ini, saya udah selesai nulis sekitar 500 lebih dikit–520an berapaaa … gitu. Dan itu enteng. Emang sih, saya bakalan berhenti di tengah adegan, deskripsi, atau parahnya lagi, kemaren saya berhenti di tengah dialog. Tapi yaudah aja gitu. Besok kan, bisa dilanjutin lagi. :D

Mungkin memang saya gak bisa nyelesein yang pada terbengkalai itu bukan karena saya gak mau, tapi saya ngerasa ada tekanan tertentu pas saya lagi berusaha ngelanjutin. Tapi ada proyek yang gak saya targetin gak sampe 500 kata per hari, cuma 490-an gitu.

Project_Targets_-_Love_is_Overrated_and_Love_is_Overrated_-_1__Pasta

Belum ada judul tapi kan, udah harus ada file name buat nyimpen draft-nya. Jadilah itu saya kasih nama sesuai premis. Biar gak galau saya liatnya. :D

Jadi sekarang tiap buka Scrivener saya mikir; “Yaelaaah, gopek itu seberapa sih.” Trus saya ngetik bentar, selesai, dan saya tetep masih punya banyak waktu buat ngedit atau baca-baca lagi sampai malem.

Ya gitu lah. :D

… abis itu saya nge-games, deh. :D

4 Comments

  1. murti
    May 19, 2015

    Lama nggak lihat blog ini.
    Hm,..soal 500 kata, problem sama yang kualami. 500 kata itu dikit, kalau duduk manis diketik bisa 30 menit. Tapi memulainya yang banyak alasan. Hehehe

    • Octaviani Nurhasanah
      Jul 22, 2015

      Itu pula lah masalah yang saya hadapi. #eaaa Tapi emang kudu keras kepala kalo mau selesai itu draft-nya, Mbak. :D

  2. Rosa
    Apr 9, 2015

    Mbak, kok sama banget sama yang aku rasain. Pertama, saya susah banget nyelesaiin tulisan yang saya buat. Novel maupun cerpen. Yang kedua, saya malah jadi ketakutan buat lanjutin nulis tiap baca novel lain.

    Mungkin cara Mbak Octa dg nurunin target bisa saya tiru.

    • Octaviani Nurhasanah
      Apr 22, 2015

      Iya, Mbak Rosa. Ini udah jalan dua minggu lebih rutinitas nulis 500an katanya dan udah dapet 7rebuan kata. Tapi ya gitu, deh. Abis nulis 500an kata, udah, saya tinggal pergi aja gitu. Gak terlalu yang dipikirin atau gimana. Besoknya nulis lagi, dst. Jadinya hati rasanya enteng. Hahahaaa~ *apalah* Lumayan kalo istiqomah sebulan, dapet 15rebu. Kalo tiga bulan, udah dapet 45rebu. Udah jadi satu novel itu. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)