#511: Tentang Pembunuhan Itu

Dibaca 80 kali

IMG_7688

Ada kasus yang menarik perhatian saya beberapa waktu belakangan ini dan mungkin juga menarik perhatian Manteman. Tentang pembunuhan itu. Ini karena saya udah mulai nonton tivi kalo lagi ada waktu, jadinya saya sempet ngeliat berita pas siang-siang.

Bukan tentang pembunuhannya sendiri sih, yang bikin saya merinding, tapi;

Pertama, karena dari kasus ini, masyarakat–dan saya sendiri–jadi tahu kalo ada PSK yang menjajakan diri udah kayak OL Shop di lengkap dengan cara pesan dan testimonial. Harganya pun sangat bersaing. Selama ini saya cuma tahu kalo hal-hal yang gini ada di forum underground atau di tempat yang gak ngampang ditemukan oleh orang yang emang gak niat. Dan mungkin sekumpulan orang gak niat ini mulai nyari tahu tentang jualan begituan di sosmed. Salah satu dari orang gak niat itu adalah; saya.

Kedua, karena melibatkan pasangan biasa; happy couple next door. Yang istrinya kayaknya biasa-biasa aja, nurut sama suami, punya anak lucu dan sedang hamil lagi. Benar-benar perempuan kebanyakan yang bisa ditemukan di mana-mana. Sementara suaminya, tipe decent husband yang punya pekerjaan tetap, saya sama anak-istri. Mereka baru aja menikah, sedang merintis hidup, dan mereka juga lulusan universitas yang bagus (walaupun si suami DO).

Ketiga, karena ada unsur ketidakterdugaan. Suami yang kelihatannya baik-baik, sayang istri, mencari nafkah jauh-jauh naik kereta buat menghidupi keluarganya, yang keliatannya alim, ternyata mampu celap-celup sana-sini bahkan sampai membunuh. Sang istri pun kelihatannya sangat menghormati suaminya. Detail gimana suaminya begitu baik, memperjuangkan dia dan keluarga kecil mereka, dan hal-hal lain yang intinya sih, menyanjung suami, ditulis di twitnya. Saya selalu agak gimanaaa … gitu dengan status dan twit yang model begitu karena–saya tahu ini bakalan jadi pikiran negatif saya–tapi kadang saya mencium ada yang disembunyikan dari pujian terlalu berlebihan seperti itu. Somethin’ fishy….

Duh, saya gak bisa ngebayangin itu gimana ya, perasaan istrinya. Mana lagi hamil, trus dilarang kerja sama suaminya, harus ngurus anak sendirian, tapi ternyata suaminya kayak begitu.

Di malam pembunuhan itu terjadi, istrinya ngetwit kalo dia cemas sama suaminya yang pulang telat, lewat tengah malam. Tapi suaminya ngasih alasan kalo ada kerusakan jaringan kereta. Bisa dibayangin gak, sih? Istri nunggu di rumah, sementara suami malah naik kereta ke stasiun lain, trus jalan kaki ke kos-kosan PSK (bukannya naik ojek padahal kalo jalan lumayan jauh dan itu dilakukan buat pengiritan), trus sampe di sana keringet-keringet, capek, minta dilayanin PSK yang ternyata gak tahan sama bau-bauan badan pelanggannya, dan pembunuhan itu terjadi, trus si suami pulang ke rumah. Gimana sih, itu si suami bisa tetep ngajar keesokan harinya? Gimana sih, itu si suami bisa ngeliat wajah anaknya yang masih sembilan bulan malem itu? Pas abis ngebunuh orang?! Trus si istri masih tetap setia, mendoakan si suami, melayani, tanpa ada kecurigaan apapun?

Si suami ini gajinya sekitar 3,5 juta yang mana buat hidup keluarga kecil kayak begitu, udah pas-pasan. Trus pas dapet uang, dipake buat bayar PSK? Saya gak habis pikir. Kalo gue sih, ya, daripada itu duit dipake buat yang macem-macem sama laki gue, mending kasih gue aja deh. Biar gue yang ketok magic. Biar tambah bohay dan cakep. Buat ikut yoga, senam, dan perawatan biar bisa ‘ngenyangin’ laki. Biar dia keluar rumah, udah gak mikir ‘jajan’. :D

Tapi saya gak tahu sih, pikiran laki-laki…. Sekarang jauh dari suami gini, saya cuma bisa serahin sama Allah aja, deh. Kalo di rumah kan, saya bisa liat dia gimana. Kalo jauh begini, saya gak tahu dia ngapain aja. Tapi semoga dia gak ngapa-ngapin, sih. *asah golok*

Berhari-hari saya masih mikirin kasus ini. Biasanya kalo ada kasus kriminal di tivi, saya gak terlalu gimana-gimana, gak yang sampe kebawa mimpi kayak kasus yang satu ini (makanya biar agak lega, saya nulis di blog ini). Saya juga udah gak kuat liat berita sebenernya. Yang paling gak bisa saya liat itu kalo ada berita bayi dibuang. Itu rasanya tivi pengen saya siram pake air panas. Ngilu liatnya.

Trus sekarang tentang korban, yang nikah muda, punya anak, dan karena bercerai dari suaminya, si anak dititipkan ke panti asuhan dan itu ngebikin sang mertua murka. Lalu anak itu diambil dan gak pernah diberitahu siapa ibunya (padahal anaknya inilah yang nanti bisa mendoakan ibunya). Si korban ini masih muda banget, gak punya keahlian dan pendidikan. Akhirnya dia jadi PSK. Masalah ini pun jadi rumit, ruwet. :mewek:

Trus itu Depkominfo, daripada ngeblok reddit--dan ngebikin saya gak bisa baca forum Westeros di sono–sebaiknya cepet aja deh, itu diblokir segala macem akun begituan di twitter.

Tapi saya tetep berharap yang terbaik buat semuanya, terutama istri pelaku. Semoga diberi kesehatan, ketabahan, dan kemudahan rejeki buat ngebesarin anak. Karena ancaman hukuman si pelaku sekitar 15 tahun, anak-anak itu bakalan besar tanpa ayah. Terakhir saya baca berita kalo pas ditangkap, si pelaku ini gak mampu ngeliat wajah istrinya. Semoga itu pertanda dia masih punya nurani. Dia kan, masih belom finish, masih ada kesempatan bertobat dan jadi orang bener. Seperti saya yang juga belom finish dan masih ada kesempatan jadi orang bener. :cutesmile:

Yah, gitulah.

Semoga si sitri diberi ketabahan. Hati seluas samudra buat menelan segini besar kesedihan dan cobaan. Aamiin.

2 Comments

  1. dian
    Apr 18, 2015

    jadi inget novel Ayah, Lelaki Itu Mengkhianatiku :(

    • Octaviani Nurhasanah
      Apr 22, 2015

      Aku malah belom baca novel itu, Mbak Dian. Sekarang aku lagi baca novel-novelnya John Green. :D

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

:| :twisted: :teror: :sniff: :siul: :roll: :oops: :nyucuk: :ngiler: :ngikik: :music: :mewek: :lol: :hohoho: :evil: :die: :cutesmile: :cry: :bored: :T.T: :D :?: :> :-x :-o :-P :-? :( 8-O 8)